Warga Honduras Berharap Bisa Tiba di Amerika Serikat Meski Militer Guatemala Lakukan Tindakan Anarkis di Perbatasan


RIAU24.COM –  Pasukan militer dan polisi Guatemala memblokir ribuan migran Honduras dan pencari suaka yang berharap bisa pergi ke utara ke Meksiko dan Amerika Serikat. Ribuan warga Honduras meninggalkan San Pedro Sula sebagai kelompok pada hari Jumat, menuju perbatasan El Florido yang menyeberang dengan Guatemala. Antara 7.000 dan 8.000 orang yang melarikan diri dari kehancuran akibat badai, pengangguran dan kekerasan di Honduras telah menyeberang ke Guatemala hingga saat ini, menurut pejabat imigrasi Guatemala.

Namun di tengah kehadiran keamanan yang ketat, perjalanan selanjutnya mereka tetap genting dan tidak pasti. Sekelompok awal yang terdiri dari beberapa ribu migran dan pencari suaka berhasil mencapai 43 km berjalan kaki ke wilayah Guatemala sebelum tentara dan polisi yang memblokir jalan raya menghentikan mereka. Sekitar 3.000 orang yang memasuki Guatemala pada hari Sabtu berjalan kaki pada Minggu pagi.

“Sangat menyedihkan bagaimana negara saudara kita memperlakukan kita,” Rafael, seorang ayah tunggal dari El Progreso, sebuah kota di barat laut Honduras, yang meminta nama belakangnya tidak digunakan, mengatakan kepada Al Jazeera di blokade dekat Vado Hondo, kira-kira enam mil (9,7 km) selatan Chiquimula di tenggara Guatemala.

Baca Juga: Kritikus Kremlin, Navalny, Ditahan Saat Kembali ke Rusia

Ratusan migran berhasil melewati garis militer dan polisi pada hari Sabtu, tetapi ketika orang lain gagal melakukannya pada Minggu pagi, tentara menanggapi dengan tongkat dan gas air mata. Para migran, tentara, dan pejabat imigrasi menderita luka-luka, menurut pejabat Guatemala, yang memperkirakan 6.000 migran masih berada di lokasi di Vado Hondo.

Pasukan militer dan polisi Guatemala memblokir kemajuan mereka, terkadang memblokir jalan raya sepenuhnya dan di lain waktu hanya membiarkan kendaraan dan orang Guatemala lewat. Eksodus kolektif bulan ini adalah yang terbaru dari beberapa karavan migran dalam tiga tahun terakhir.

Awalnya, beberapa kelompok besar yang terdiri dari ribuan migran dan pencari suaka berhasil mencapai perbatasan selatan AS, tetapi karavan baru-baru ini telah dihentikan oleh Honduras dan baru-baru ini Guatemala.

Beberapa orang Amerika Tengah berharap tindakan keras terhadap migrasi dan suaka akan mereda begitu presiden terpilih AS Joe Biden menjabat. Namun, banyak analis di kawasan itu memperkirakan tekanan AS pada pemerintah Meksiko dan Amerika Tengah untuk membentengi perbatasan mereka dan memblokir karavan akan terus berlanjut. Pemerintah Guatemala memberlakukan tindakan darurat pada hari Kamis di tujuh departemen, membatasi kebebasan berkumpul dan bergerak sebagai tanggapan atas rencana karavan migran – yang pertama pada tahun 2021.

Negara itu juga mengerahkan sekitar 2.000 tentara dan petugas polisi, sementara Meksiko telah mengirim ratusan pasukan ke perbatasan selatannya, yang jauhnya 262 mil (432 km).

Kedua pemerintah telah menyatakan bahwa mereka tidak akan mengizinkan imigrasi “tidak teratur” dan menyebut kesehatan masyarakat sebagai pembenaran untuk respon keamanan yang berat. Guatemala mewajibkan hasil tes COVID-19 negatif untuk masuk.

Rafael dan putranya yang berusia 13 tahun membawa hasil tes COVID-19 negatif. Mereka diuji sebelum meninggalkan El Progreso, tetapi mereka tidak memiliki paspor, yang diperlukan untuk masuknya anak di bawah umur.

“Terkadang harus merantau untuk mencari peluang,” kata Rafael. “Sayangnya negara kita hancur sekarang.”

Badai Eta dan Iota menghancurkan Amerika Tengah pada bulan November, dan Honduras terkena dampak terparah. Jutaan orang terkena dampak badai, ratusan ribu mengungsi, dan rumah serta tanaman hancur.
Beberapa kota di barat laut Honduras mengalami banjir parah, termasuk El Progreso. Lingkungan Rafael berada di sebelah Sungai Ulua, salah satu yang terbesar di negara itu. “Kami kehilangan rumah kami,” katanya. “Rumah yang kami miliki sekarang adalah terpal plastik.”

Rafael, putra dan putrinya yang berusia tujuh tahun awalnya tinggal di tempat penampungan. Setelah 10 hari mereka pergi untuk memeriksa rumah mereka, tetapi masih banjir. Dia mengeluarkan ponselnya untuk menunjukkan Al Jazeera video putranya yang mengarungi air setinggi paha antara rumah dan jalan.

Keluarga itu kemudian pindah ke perkemahan di bawah jembatan bersama orang-orang lain yang mengungsi akibat badai. Ribuan orang masih tinggal di perkemahan seperti itu di bawah jembatan dan di sepanjang jalan di sepanjang barat laut Honduras.

“Kehidupan di Honduras rumit,” katanya, menangis setiap kali dia berbicara tentang putri yang ditinggalkannya dengan kerabat karena dia memiliki kondisi medis dan tidak dapat dengan mudah bepergian dengan karavan.

Rafael bekerja di Honduras, menghasilkan sekitar $ 120 sebulan, yang cukup untuk memberi makan dan pakaian anak-anaknya ketika mereka memiliki rumah sendiri. Itu tidak lagi terjadi setelah badai, ketika dia hanya memiliki sekitar $ 20 tersisa setelah membayar sewa.

“Ada peluang yang lebih baik di Meksiko,” kata Rafael, yang tidak berencana pergi ke AS. Dia berharap bisa mendapatkan pekerjaan di Meksiko untuk mengirim uang ke rumah untuk perawatan medis putrinya.

Otoritas Guatemala telah mengirim kembali sekitar 1.000 orang ke Honduras. Beberapa memilih untuk kembali, sementara yang lain terpaksa kembali dari daerah perbatasan dan pos pemeriksaan yang didirikan di sepanjang jalan raya di beberapa bagian negara itu.

Marlen Munoz dihentikan di blokade Vado Hondo pada hari Sabtu. Dia duduk di bawah tenda kanopi malam itu, mengawasi anak-anaknya yang sedang tidur, yang berusia enam, 14, dan 15 tahun.

“Dari Kamis ketika kami tiba di [terminal bus San Pedro Sula] hingga sekarang, saya belum tidur,” kata Munoz kepada Al Jazeera. “Perjalanannya sulit.”

Sebelum pandemi COVID-19, Munoz membersihkan rumah dan menjual produk kecantikan agar cukup untuk memberi makan keluarganya di sebuah desa sekitar 44 mil (71 km) selatan San Pedro Sula. Tetapi dia kehilangan semua pekerjaannya ketika pemerintah menerapkan langkah-langkah penguncian virus corona yang ketat.

“Saya seorang ibu tunggal,” kata Munoz, yang berharap bisa mencapai AS. “Terkadang kami makan dan terkadang tidak.”

Ketika sekelompok orang Honduras menerobos garis militer dan polisi pada hari Sabtu, Munoz menangkap anak-anaknya dan melarikan diri dari daerah itu kembali ke perbatasan, mengkhawatirkan keselamatan anak-anaknya. Dia mengatakan dia tahu mereka mungkin pada akhirnya akan dipaksa untuk kembali ke rumah, tetapi memutuskan untuk menunggu dan melihat, mengawasi kehadiran militer dan polisi.

“Kami berharap mereka akan membiarkan kami lewat,” katanya.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1610938014-warga-honduras-berharap-bisa-tiba-di-amerika-serikat-meski-militer-guatemala-lakukan-tindakan-anarkis-di-perbatasan
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...