Viral, Seorang Kepala Sekolah Menghapus Biaya Sekolah Selama 3 Bulan dan Menyediakan Makanan Untuk 1.500 Orang Selama Penguncian


RIAU24.COM –  Pasangan yang tinggal di Malad, Mumbai, Maharashtra menunjukkan cara untuk membantu orang-orang selama penguncian. Bersama dengan teman-teman, mereka tidak hanya bekerja untuk memberi pendidikan bagi mereka yang kurang mampu, tetapi juga memberi makan orang-orang di daerah kumuh, memastikan mereka mendapat makan 2 kali sehari. Dengan melakukan itu, mereka dapat memberi makan 1.500 orang, sesuai laporan di Navbharat Times. Mereka menghabiskan tabungan Rp 35 juta dalam usaha ini.

Mirza Sheikh tinggal di Malwani, Malad. Dia adalah kepala sekolah dari sekolah lokal dan seperti yang lainnya, dia terjebak di dalam ruangan saat dikunci. Murid-muridnya mengatakan bahwa karena kuncian, mereka tidak dapat membayar biaya sekolah. Di tengah-tengah ini, Mirza mengatakan kepada mereka untuk tidak khawatir dan hanya belajar. Dia kemudian membebaskan biaya sekolah  untuk 3 bulan ke depan.

Baca Juga: Lebih Dari 3.000 Pasien COVID Melarikan Diri di Bengaluru Di Tengah Lonjakan Besar Dalam Kasus

Mirza mengatakan semua anak menyebutkan hanya ada satu ponsel pintar di rumah mereka yang digunakan oleh orang tua mereka. Dalam situasi seperti itu, itu menyebabkan masalah untuk kelas. Sementara itu, dia juga mengetahui bahwa ada banyak anak yang tidak bisa mendapatkan makan 2 kali sehari karena orang tua mereka menganggur.

Dengan bantuan teman-teman, Mirza dan suaminya Fayaz mulai membuat pengaturan untuk memberi makan orang-orang miskin ini. Mirza, bersama suaminya, membagikan ransum dan makanan kepada sekitar 1.500 orang di Malad dan sekitarnya.

Pengemudi mobil Sagir Ahmed, yang tinggal di Malad, mengatakan bahwa ia mengalami patah tangan saat dikunci. Dalam situasi seperti itu, terjadi krisis besar karena keluarga tidak berpenghasilan. Dalam situasi seperti itu. Mirza yang mendukungnya dan membantunya.

Baca Juga: Apa Arti Emoji Hati Berwarna Hitam ?

Pada saat yang sama, Shabana Sheikh, yang tinggal di Ambujwadi, Malad, mengatakan bahwa ia dulu bekerja sebagai pembantu rumah tangga di beberapa rumah, tetapi melewatkan pekerjaan di kuncian. Sekali lagi Mirza terbukti sebagai penyelamat.

Kepala sekolah terbukti menjadi penyelamat bagi orang-orang ini bersama dengan suami dan teman-temannya.  



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1595838353-viral-seorang-kepala-sekolah-menghapus-biaya-sekolah-selama-3-bulan-dan-menyediakan-makanan-untuk-1500-orang-selama-penguncian
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...