займ на карту онлайн

Utusan Myanmar PBB Mendesak Zona Larangan Terbang Karena Banyaknya Pengunjuk Rasa yang Tewas


RIAU24.COM –  Duta besar Myanmar sendiri untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyerukan zona larangan terbang dan sanksi, karena komunitas internasional lebih menekan pemerintah militer untuk mengakhiri tindakan keras mematikan dan memulihkan demokrasi, dan ketika jumlah korban tewas terus meningkat dengan puluhan lainnya dilaporkan terbunuh pada hari Sabtu pagi. Amerika Serikat dan negara-negara Eropa memohon tindakan pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat di mana KTT Asia Tenggara tentang krisis tersebut mulai terbentuk, tetapi kepemimpinan militer tetap menentang dan menolak masuk ke utusan khusus PBB.

Duta Besar Kyaw Moe Tun, yang dengan penuh semangat menolak kudeta 1 Februari dan mengesampingkan klaim militer bahwa dia tidak lagi mewakili Myanmar, mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa telah terjadi “kurangnya tindakan yang memadai dan kuat” meskipun ada ratusan kematian, termasuk anak-anak. .

“Tindakan kolektif dan kuat Anda dibutuhkan segera,” kata Kyaw Moe Tun, dalam sambutan virtual saat dia duduk di depan bendera Myanmar dan PBB. “Saya sangat yakin bahwa komunitas internasional, khususnya Dewan Keamanan PBB, tidak akan membiarkan kekejaman ini terus terjadi di Myanmar.”

Baca Juga: Tentang Pembangunan Pemukiman Yahudi di Yerusalem, Seorang Politisi Israel Dipukuli Secara Brutal Oleh Polisi

Dia juga meminta embargo senjata internasional dan pembekuan rekening bank yang terkait dengan anggota militer dan keluarganya. Semua investasi asing langsung juga harus ditangguhkan sampai pemulihan pemerintahan yang dipilih secara demokratis, kata duta besar.

Seruan diplomat itu datang ketika muncul laporan tentang tindakan keras yang lebih mematikan di negara itu, dengan setidaknya 60 warga sipil tewas pada Jumat malam dan hingga Sabtu pagi selama protes di divisi Bago di luar kota terbesar Yangon. Menurut Radio Free Asia, warga sipil dilaporkan ditembak menggunakan peluru tajam ketika pasukan keamanan mulai membongkar barikade yang dipasang oleh para pengunjuk rasa. Beberapa orang juga dilaporkan dibawa oleh polisi tanpa surat perintah penangkapan.

China dan Rusia menggunakan hak veto di Dewan Keamanan dan umumnya menentang sanksi internasional, meskipun Beijing – sekutu utama militer Myanmar – telah menyuarakan keprihatinan yang meningkat tentang ketidakstabilan di tetangganya.

Linda Thomas-Greenfield, duta besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan militer “perlu merasakan kerugian yang terkait dengan tindakan mengerikannya” setelah mengabaikan kecaman sebelumnya. “Akankah Dewan berdalih tentang bahasa dalam pernyataan lain atau akankah kita bertindak untuk menyelamatkan nyawa rakyat Burma?” katanya, menggunakan nama lama Myanmar, Burma.

Estonia, anggota tidak tetap Dewan, menyerukan untuk mengerjakan resolusi yang akan mencakup sanksi dan embargo senjata. Dengan meningkatnya kekerasan dan pengungsi mengalir keluar dari perbatasan Myanmar, kekuatan regional juga meningkatkan upaya untuk menemukan resolusi.

Baca Juga: Ini Reaksi Dunia Terhadap Kematian Pangeran Philip

Pertemuan puncak yang telah lama dipertimbangkan tentang Myanmar dari Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara akan berlangsung pada 20 April, Nathalie Broadhurst, wakil duta besar Prancis untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan kepada Dewan Keamanan.

Para diplomat mengatakan bahwa pertemuan itu diharapkan dilakukan secara langsung di Jakarta, markas besar ASEAN, tetapi ada perpecahan di dalam blok 10 negara itu.

“Di satu sisi, ada Thailand, Laos dan Kamboja, yang berada dalam mode ‘mundur, tidak ada yang bisa dilihat, ini masalah politik internal,’” kata seorang diplomat, sementara Singapura, Malaysia dan Indonesia terbuka untuk peran yang lebih aktif untuk ASEAN.

Upaya diplomatik lainnya menghadapi tentangan langsung dari pemerintah militer, yang menolak untuk mengizinkan utusan khusus PBB untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, yang sedang melakukan tur ke negara-negara Asia.

“Kami belum mengizinkan ini. Kami juga tidak memiliki rencana untuk mengizinkannya saat ini, ”kata juru bicara Zaw Min Tun kepada kantor berita AFP.

Burgener telah mencari pertemuan tatap muka dengan militer, serta pemimpin sipil Aung San Suu Kyi, yang telah ditahan sejak kudeta. Sebagai tanda lebih lanjut dari penjangkauan diplomatik yang diam-diam tetapi berkembang, ada laporan bahwa China telah membuka kontak dengan CRPH, sebuah kelompok yang mewakili pemerintah sipil yang digulingkan. Seorang juru bicara kementerian luar negeri di Beijing mengatakan China telah melakukan kontak dengan “semua pihak” sebagai bagian dari upaya untuk memulihkan stabilitas.

Setidaknya 618 warga sipil telah tewas dalam tindakan keras militer terhadap protes dan hampir 3.000 ditangkap, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik pada hari Jumat.

Korban tewas tidak termasuk perkiraan 60 orang tewas di Bago semalam dan hingga Sabtu. Pejabat hak asasi PBB mengatakan militer meningkatkan penggunaan persenjataan berat termasuk roket dan granat fragmentasi, senapan mesin berat dan penembak jitu. Militer bersikeras mereka menanggapi secara proporsional apa yang dikatakannya sebagai pengunjuk rasa yang kejam.

Sementara itu, 19 orang telah dijatuhi hukuman mati karena diduga membunuh seorang rekan seorang kapten tentara, stasiun TV milik militer Myawaddy mengatakan pada hari Jumat, hukuman pertama diumumkan di depan umum sejak kudeta. Laporan itu mengatakan pembunuhan itu terjadi pada 27 Maret di distrik Okkalapa Utara Yangon, kota terbesar Myanmar. Darurat militer telah diberlakukan di distrik tersebut, yang memungkinkan pengadilan militer mengumumkan hukuman.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1618024300-utusan-myanmar-pbb-mendesak-zona-larangan-terbang-karena-banyaknya-pengunjuk-rasa-yang-tewas
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...