Update : Menurut Penelitian, Virus Corona Dapat Membunuh Lebih Dari 81.000 Orang di Amerika Serikat


RIAU24.COM –   Amerika Serikat sekarang memiliki lebih banyak kasus virus korona daripada negara lain dengan hampir 84.000 kasus, menurut Universitas Johns Hopkins, mendorong total di seluruh dunia menjadi lebih dari 526.000 ketika jumlah korban jiwa semakin mendekati 24.000 pada awal Jumat. 

Pandemi virus korona dapat membunuh lebih dari 81.000 orang di Amerika Serikat dalam empat bulan ke depan dan mungkin tidak surut sampai Juni, menurut analisis data yang dilakukan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Washington.

Jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit diperkirakan akan memuncak secara nasional pada minggu kedua bulan April, meskipun puncaknya mungkin datang kemudian di beberapa negara. Beberapa orang dapat terus meninggal karena virus hingga Juli, meskipun kematian harus di bawah tingkat epidemi 10 per hari paling lambat Juni, menurut analisis.

Analisis, menggunakan data dari pemerintah, rumah sakit dan sumber lain, memperkirakan bahwa jumlah kematian di AS dapat sangat bervariasi, mulai dari yang terendah sekitar 38.000 hingga paling tinggi sekitar 162.000.

Hampir 3,3 juta orang Amerika melamar tunjangan pengangguran pekan lalu – hampir lima kali lipat rekor sebelumnya pada 1982 – di tengah meluasnya penutupan ekonomi yang disebabkan oleh coronavirus, menurut kantor berita Associated Press.

Lonjakan aplikasi mingguan adalah refleksi yang menakjubkan dari kerusakan yang ditimbulkan oleh wabah virus terhadap perekonomian. Pengajuan untuk bantuan pengangguran umumnya mencerminkan laju PHK.

Ketika kehilangan pekerjaan meningkat, beberapa ekonom mengatakan tingkat pengangguran nasional bisa mendekati 13 persen pada Mei. Sebagai perbandingan, tingkat pengangguran tertinggi selama Resesi Hebat, yang berakhir pada 2009, adalah 10 persen.

Seperti dilansir dari Aljazeera, ada lebih dari 81.700 kasus yang diketahui di Cina dan 80.500 di Italia.

Baca Juga: Dahsyatnya Virus Corona, Perdana Menteri di Negara Ini Bisa Dibuatnya Jadi Lengser, Begini Ceritanya

Lebih dari 122.000 orang di seluruh dunia telah pulih dari COVID-19, sementara lebih dari 23.700 orang telah meninggal.  Komisi Kesehatan Nasional China melaporkan pada hari Jumat setidaknya 54 kasus baru coronavirus yang diimpor pada akhir 26 Maret – sedikit lebih rendah dari 67 kasus pada hari sebelumnya. Badan kesehatan juga melaporkan lima kematian baru tanpa ada kasus baru di Wuhan, pusat wabah. Secara nasional, jumlah kematian telah mencapai 3.292 pada akhir Kamis. Kamis malam, Beijing mengumumkan larangan sementara terhadap orang asing yang tiba di negara itu dengan beberapa pengecualian, termasuk diplomat.

Baca Juga: Pemimpin Oposisi Mali Hilang Kontak di Wilayah Kelompok Simpatisan ISIS dan Al Qaeda

Italia melaporkan jumlah kematian tertinggi dengan lebih dari 8.200 kematian.

Di India, di mana 1,3 miliar orang di negara itu diperintahkan untuk tinggal di rumah, pasukan miskin tiba-tiba dikeluarkan dari pekerjaan dan banyak keluarga dibiarkan berjuang untuk sesuatu untuk dimakan.

Selandia Baru dikonfirmasi pada hari Jumat setidaknya 85 kasus baru coronavirus.

Total jumlah kasus di negara ini sekarang telah mencapai 368 di antaranya 37 telah pulih.

Sebagian besar kasus di Selandia Baru memiliki hubungan dengan perjalanan ke luar negeri, menurut otoritas kesehatan.

 

 

R24/DEV



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1585272968-update-menurut-penelitian-virus-corona-dapat-membunuh-lebih-dari-81000-orang-di-amerika-serikat

Ekstrak Uncaria - Herbal Dari Ekstrak Daun Gambir Pilihan

Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...