Turki Bersumpah Untuk Mengusir Pasukan Suriah Kembali Dari Idlib


RIAU24.COM – Turki berencana mendorong pasukan pemerintah Suriah menjauh dari pos pengawasan militernya di wilayah barat laut Suriah, Idlib pada akhir Februari, kata Presiden Recep Tayyip Erdogan, kendati ada kemajuan oleh militer yang didukung Rusia.

“Kami berencana untuk membebaskan pos-pos pengamatan kami dari [pasukan pemerintah Suriah] sekitar akhir bulan ini, dengan satu atau lain cara,” kata Erdogan kepada anggota parlemen partainya dalam pidato pada hari Rabu, 26 Februari 2020.

Rusia mengendalikan wilayah udara di kawasan itu dan telah mengebom pemberontak yang didukung Turki setiap hari untuk mendukung serangan selama berbulan-bulan oleh pasukan pemerintah Suriah yang telah menewaskan ratusan warga sipil dan menggusur hampir satu juta orang di tengah musim dingin yang pahit.

Baca Juga: Kerusuhan India Mencekam, Bendera Hanoman Dikibarkan di Menara Masjid

Para pejuang Suriah, yang didukung oleh militer Turki, merebut kota Nairab di Idlib pekan ini, menurut sumber-sumber pemberontak dan Turki, tetapi pasukan Presiden Suriah Bashar al-Assad terus membuat kemajuan di tempat lain di provinsi tersebut.

“Waktu yang kami berikan kepada mereka yang mengepung menara observasi kami hampir habis,” kata Erdogan. “Kami berencana untuk menyelamatkan orang-orang dari pos pengamatan kami dari pengepungan satu atau lain cara pada akhir bulan ini.”

Erdogan mengatakan pada 5 Februari bahwa pasukan al-Assad harus mundur di belakang barisan pos pengamatan Turki pada akhir Februari – atau Turki akan mengusir mereka kembali secara militer. Dia menambahkan: “Masalah terbesar yang kami miliki adalah bahwa kami tidak dapat menggunakan wilayah udara” di atas Idlib, yang dikendalikan oleh Rusia. Mudah-mudahan, kita akan segera menemukan solusinya,” katanya.

Presiden juga mengatakan Turki bersikeras untuk membantu warga Suriah yang dipindahkan dari Idlib karena pertempuran yang hebat.

“Kami tidak akan mengambil langkah terkecil kembali di Idlib, kami pasti akan mendorong rezim di luar perbatasan yang kami tunjuk, dan memastikan kembalinya orang-orang ke rumah mereka,” kata Erdogan.

Turki mendirikan 12 pos pengamatan di sekitar “zona de-eskalasi” di Idlib berdasarkan perjanjian 2017 dengan Rusia dan Iran, tetapi beberapa sekarang berada di belakang garis depan pemerintah Suriah setelah meluncurkan serangan besar-besaran untuk merebut kubu pemberontak terakhir, rumah bagi lebih dari tiga juta orang.

Ankara telah mengkonfirmasi sebanyak 17 personil keamanan Turki telah tewas, yang mendorong para pejabat untuk beralih ke Rusia.

Baca Juga: Jadi Pusat Baru Penyebaran Virus Corona, Presiden Iran Ngotot Perintahkan Warga Beraktivitas Seperti Biasa

Erdogan mengatakan Amerika Serikat belum memberikan dukungan kepada Turki di Idlib dan dia perlu berbicara dengan Presiden AS Donald Trump tentang masalah ini lagi, kata penyiar CNN Turk pada hari Rabu.

Dia mengatakan dia diberitahu Washington tidak memiliki sistem pertahanan rudal Patriot untuk memberi Turki untuk saat ini.

Sementara itu, para pejabat Turki dan Rusia memulai perundingan putaran ketiga di Ankara pada hari Rabu yang bertujuan mengurangi ketegangan di wilayah tersebut. Kantor berita Turki Anadolu milik pemerintah mengatakan pembicaraan akan dilanjutkan pada hari Kamis.

Dua putaran sebelumnya di Ankara dan Moskow telah gagal menghasilkan kemajuan nyata. Kementerian Luar Negeri Rusia mengharapkan hasil positif, kata kantor berita RIA mengutip Wakil Menteri Luar Negeri Mikhail Bogdanov mengatakan, tetapi seorang pejabat Turki tidak optimis.

“Saat ini, semata-mata diplomasi militer sedang dilakukan dan tidak mungkin menyelesaikan masalah di lapangan seperti ini,” kata pejabat Turki itu kepada kantor berita Reuters.

Erdogan juga mengatakan KTT yang diusulkannya dengan para pemimpin Jerman, Rusia dan Prancis minggu depan “tidak pasti”, tetapi ia kemungkinan akan bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Istanbul pada 5 Maret untuk membahas Idlib.

 

 

 


R24/DEV



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1582770518Turki-Bersumpah-Untuk-Mengusir-Pasukan-Suriah-Kembali-Dari-Idlib

Ekstrak Uncaria - Herbal Dari Ekstrak Daun Gambir Pilihan

Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...