Tragis, Dua Saudara Kembar Di Penang Meninggal Karena Kelelahan Setelah Tidur Di Dalam Mobil Dengan Mesin dan AC yang Menyala


RIAU24.COM –  Sebuah insiden tragis terjadi pagi ini (17 September) di jalan raya Shell Samagagah PLUS arah utara di mana dua mahasiswi meninggal sementara dua wanita lainnya dalam keadaan kritis karena menghirup karbon monoksida setelah tidur di dalam mobil dengan mesin dan AC yang dihidupkan. 

Dalam peristiwa yang terjadi sekitar pukul 01.40 WIB tersebut, dua anak kembar bernama Sharifah Fariesha Syed Fathi, 21, dan Ayuni Shazwanie Shabri, 21,  meninggal di tempat kejadian dan di Rumah Sakit Seberang Jaya (HSJ). Dua lainnya saat ini dirawat di rumah sakit di Lumut dan Kuala Lumpur.

Baca Juga: Lagi, Polisi Militer Tetapkan Sembilan Anggota TNI Sebagai Tersangka Penyerangan Polsek Ciracas

Menurut Kapolres Seberang Perai Tengah, Asisten Komisaris Shafee Abd Samad, kejadian itu terjadi saat keempat temannya mampir untuk beristirahat di SPBU tadi malam, lapor Astro Awani. Rekaman CCTV menunjukkan bahwa mobil Honda Odyssey yang dikemudikan oleh si kembar berhenti dan diparkir di pom bensin pada pukul 8.30 malam, katanya.

Mereka berempat keluar dari mobil untuk membeli makanan dan kembali ke mobil.

Shafee mengatakan kejadian tersebut diketahui oleh ayah Ayuni Shazwanie yang menemukan mobil mereka di lokasi kejadian. Sebelumnya, pria yang tinggal di Kedah itu pergi mencari putrinya yang tak pulang setelah terakhir kali mengirim pesan kepada ibunya pada pukul 21.15.

Ayah Ayuni Shazwanie menemukan mobil putrinya dan teman-temannya berada di pom bensin dan terkejut saat mengetahui bahwa mesin mobil masih menyala tetapi mereka tidak sadarkan diri, katanya.

Ayah korban kemudian menghubungi staf medis dan kasus tersebut diklasifikasikan sebagai kematian mendadak.

Dia mengatakan semua korban berasal dari Sungai Petani dan Gurun dan sedang dalam perjalanan pulang setelah berlibur di Pulau Jerejak, Penang kemarin (16 September) bersamaan dengan hari libur Malaysia Day.

Ia mengatakan, semua korban adalah teman baik dan kuliah di perguruan tinggi yang sama.

Baca Juga: Diduga Diracuni Dalam Pesawat, Ternyata Racun Untuk Percobaan Pembunuhan Pemimpin Oposisi Rusia Ditemukan di Botol Air di Kamar Hotel

Ada banyak contoh di mana orang meninggal di dalam mobil mereka setelah tertidur dengan mesin mobil dan AC menyala. Ini terjadi karena mati lemas setelah keracunan karbon monoksida karena udara yang sama didaur ulang di dalam mobil.

Ada juga kemungkinan asap knalpot masuk ke dalam mobil Anda di mana kadar oksigen turun drastis. Yang membuatnya lebih buruk adalah karbon monoksida adalah gas yang tidak berbau, oleh karena itu, Anda bahkan tidak akan menyadari bahwa Anda menghirup gas beracun tersebut.

Karbon monoksida dapat membunuh Anda karena mengurangi kemampuan darah untuk membawa oksigen ke sel Anda dan setiap sel mati karena kekurangan oksigen. Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa menjaga jendela tetap terbuka mungkin mencegah akumulasi karbon monoksida, tetapi ini hanya berfungsi sebagian, menurut Drive Spark.

Mungkin yang bisa Anda lakukan adalah menghindari tidur di dalam mobil dengan mesin menyala. Sebaliknya, istirahatlah sejenak di luar mobil yang udaranya lebih segar.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1600360154-tragis-dua-saudara-kembar-di-penang-meninggal-karena-kelelahan-setelah-tidur-di-dalam-mobil-dengan-mesin-dan-ac-yang-menyala
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...