займ срочно

Terkejut Dengan Tingginya Angka Korban Tewas Akibat COVID-19, Para Anak Muda India Mempersiapkan Kematiannya Dengan Cara Seperti Ini


RIAU24.COM –  Benar dikatakan bahwa kita tidak pernah benar-benar menghargai kehidupan sampai kita melihat kematian. Dan itu pasti berlaku di zaman sekarang ini, ketika COVID-19 mendatangkan malapetaka.

Ketika gelombang kedua pandemi yang menghancurkan memuncak di India selama April dan Mei, jumlah orang berusia antara 25 dan 35 tahun yang membeli asuransi berjangka 30% lebih tinggi daripada gabungan tiga bulan sebelumnya, kata PolicyBazaar, agregator asuransi online terbesar di India.

Baca Juga: Terus Merosot, Harga Emas Antam Hari Ini Terjun ke Rp 928.000/gram

“Saya melihat orang-orang seusia saya sekarat, yang mendorong saya untuk segera mendapatkan asuransi jiwa,” kata Beverly Coutinho, seorang eksekutif senior berusia 24 tahun di sebuah agen hubungan masyarakat di Mumbai.

Seperti banyak orang berusia dua puluhan lainnya di India, Coutinho terus menunda membeli polis asuransi jiwa, sampai lonjakan kasus dan kematian COVID-19 membuatnya menghadapi kematiannya sendiri. “Saya tidak ingin keluarga saya berada dalam situasi di mana mereka harus berebut dana jika sesuatu terjadi pada saya,” katanya.

Hitungan resmi menempatkan jumlah kematian akibat COVID-19 pada 380.000, tertinggi ketiga setelah Amerika Serikat dan Brasil, meskipun para ahli mengatakan jumlah India terlalu diremehkan karena rendahnya tingkat pengujian untuk virus dan lebih banyak orang mungkin meninggal. di India daripada di tempat lain di dunia.

Baca Juga: Masih Turun, Emas Antam Hari Ini Berada di Rp 940.000/gram, Mau Beli?

Pembelian asuransi berjangka melalui situs web agregator asuransi online InsuranceDekho naik 70% di bulan Mei dibandingkan dengan bulan Maret. Penanggung tidak mengungkapkan berapa banyak rencana yang mereka jual dengan alasan kerahasiaan bisnis, tetapi banyak yang mengatakan itu dalam “ribuan tinggi”.

“Pandemi saat ini telah menyebabkan kesadaran yang lebih tinggi tentang perlunya perlindungan finansial dan ketidakcukupan cakupan asuransi saat ini,” Niraj Shah, kepala keuangan HDFC Life Insurance (HDFL.NS), mengatakan.

Perusahaan Shah mengatakan telah melihat lebih banyak permintaan untuk produk perlindungan oleh kelompok usia di bawah 35 tahun sejak pandemi pertama kali melanda India, sekitar 15 bulan lalu.

Eksekutif industri mengatakan pertanyaan tentang rencana asuransi telah meroket meskipun gelombang kedua infeksi mereda, mungkin karena prospek yang kuat dari gelombang ketiga mengingat awal yang lambat yang dibuat India untuk tugas besar memvaksinasi rakyatnya.

Meskipun tidak ada angka pasti tentang pertumbuhan di pasar asuransi jiwa, analis industri melihat perubahan perilaku di antara keluarga kelas menengah di negara yang secara tradisional melihat tingkat pertanggungan yang buruk. “Setelah pakaian, makanan, dan rumah, kini asuransi menjadi pilar keempat bagi keluarga kelas menengah,” kata Ankit Agrawal, pendiri dan kepala eksekutif InsuranceDekho.

Rencana asuransi berjangka populer di India karena seringkali lebih murah dan membayar keluarga jika tertanggung meninggal dalam periode pembayaran polis, meskipun tidak ada manfaat jatuh tempo jika mereka hidup lebih lama dari rencana tersebut. Permintaan akan jenis asuransi lain, termasuk berbagai asuransi kesehatan, juga meningkat.

“Jika seseorang berpikir untuk membeli asuransi, mereka sebenarnya melakukannya sekarang,” kata Avneesh Sukhija, analis keuangan senior di BNP Paribas India.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1623987166-terkejut-dengan-tingginya-angka-korban-tewas-akibat-covid-19-para-anak-muda-india-mempersiapkan-kematiannya-dengan-cara-seperti-ini
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...