Studi Menunjukkan Gen Strain Virus Ganda Untuk Mutasi Ketiga Berhasil Teridentifikasi


RIAU24.COM – Strain mutan ganda dari virus korona yang menurut banyak ahli berada di balik gelombang cepat Covid kedua baru-baru ini, pertama kali terdeteksi pada Oktober tahun lalu melalui pengurutan genom sampel virus.

Sebuah laporan di Indian Express mengatakan bahwa karena mutasi, E484Q dan L425R, terletak di protein lonjakan penting virus – yang mengikatnya ke sel reseptor di dalam tubuh.

Potensi destruktif mutan seharusnya menimbulkan tanda bahaya dan menyebabkan pengawasan gen yang meluas untuk mencari penyebarannya. Namun, pengurutan genom semakin melambat antara November dan Januari karena kurangnya dana, tidak adanya arahan yang jelas, dan ketidaktertarikan karena penurunan kurva Covid.

Baca Juga: Fakta Lain Tentang Kanker Payudara yang Harus Diketahui Oleh Wanita

Dengan kasus Covid yang meroket setiap hari, India telah melampaui Brasil dengan menjadi negara kedua yang terkena dampak terburuk dan sudah mulai membanjiri rumah sakit dan krematorium, seperti dilansir dari India Times.

Sekarang, mutasi ketiga di B.1.167 telah diidentifikasi dan para ahli berharap kali ini, mengingat lonceng peringatan yang berbunyi di sekitar, kecepatan intervensi dan tindak lanjut meningkat.

Pengurutan genom, studi tentang struktur genetik suatu organisme dan perubahan yang terjadi di dalamnya, memberikan informasi tentang asal-usul virus, rute yang diambil untuk mencapai area tertentu dan perubahan, atau mutasi, yang membuat virus lebih kuat atau lebih lemah.

Pengurutan genom, studi tentang struktur genetik suatu organisme dan perubahan yang terjadi di dalamnya, menghasilkan banyak informasi yang dapat menjelaskan asal-usul virus, rute yang diambil untuk mencapai geografi tertentu dan perubahannya, atau mutasi, yang membuat virus lebih kuat atau lebih lemah.

India, dalam enam bulan pertama, hampir tidak melakukan beberapa ratus sekuensing genom, sementara negara lain seperti Cina, Inggris dan AS, telah melakukan beberapa ribu dan menyerahkannya ke penyimpanan global publik untuk dipelajari oleh para ilmuwan di seluruh dunia.

Baca Juga: Ilmuwan Telah Menemukan Obat Obesitas Dengan Mematikan Saklar Kelaparan di Otak

Baru pada Desember tahun lalu pemerintah mengumumkan pembentukan Konsorsium Genomik SARS-CoV2 India (INSACOG) untuk mempercepat upaya pengurutan gen dari India melalui konsorsium 10 laboratorium.

“Inti dari sekuensing gen adalah untuk tetap berada di depan kurva, mengantisipasi varian baru virus apa yang mungkin muncul, bagaimana mereka cenderung berperilaku, dan apa yang dapat dilakukan untuk menahan penyebarannya dalam populasi. Lebih banyak urutan, lebih banyak informasi kami tentang mereka, dan lebih efektif tanggapan kami, ”kata seorang ilmuwan yang terkait dengan upaya pengurutan.

“Sayangnya, India berada jauh di belakang kurva di bagian depan ini. Kami sudah bereaksi terhadap perkembangan, bukan mengantisipasinya, ”imbuhnya.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1618973536-studi-menunjukkan-gen-strain-virus-ganda-untuk-mutasi-ketiga-berhasil-teridentifikasi
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...