займ на карту онлайн

Sering Dikira Manjur Untuk Atasi Berbagai Penyakit, Ternyata Parasetamol Tak Seefektif Itu


RIAU24.COM – Kebanyakan orang pernah menggunakan parasetamol, entah itu untuk sakit kepala atau sakit punggung.

Tetapi para peneliti sekarang telah mengungkapkan bahwa obat tersebut tidak bisa lebih efektif daripada pil plasebo untuk cedera dan penyakit umum.
Baca Juga: Ternyata Hanya Dengan Tidur, Anda Bisa Jadi Kurus, Begini Caranya….
Menulis di Medical Journal of Australia, para peneliti yang berbasis di University of Sydney mengatakan bahwa gejala dari sedikit penyakit dapat diredakan setelah mengonsumsi parasetamol.

“Sementara parasetamol digunakan secara luas, kemanjurannya dalam menghilangkan rasa sakit telah ditetapkan hanya untuk beberapa kondisi, dan manfaatnya seringkali sederhana,” para ahli menyatakan.

“Bukti kualitas tinggi atau sedang bahwa parasetamol (biasanya 0,5-1g, dosis tunggal atau ganda) lebih unggul daripada plasebo untuk menghilangkan rasa sakit tersedia hanya untuk empat dari 44 kondisi nyeri yang diperiksa.”

Para ahli meninjau efek parasetamol dibandingkan dengan obat plasebo pada 50 kondisi nyeri umum yang berbeda.

Baca Juga: Usai Jalani Prosedur Bedah Kosmetik, Seorang Wanita Cantik Alami Kematian Pada Batang Otak, Hal Mengerikan Ini yang Terjadi Selanjutnya…
Dari 50 kondisi umum yang berbeda ditemukan bahwa osteoartritis lutut dan pinggul, sakit kepala karena tegang, kraniotomi (di mana tulang diangkat dari tengkorak) dan nyeri perineum setelah melahirkan menerima obat tersebut.

Para ahli menyatakan bahwa temuan itu “tidak cukup” dalam menentukan apakah parasetamol membantu atau tidak dalam hal nyeri umum lainnya.

Ini termasuk rasa sakit yang terkait dengan prosedur gigi, infeksi telinga masa kanak-kanak, sakit punggung, sakit perut, pilek, sakit kepala dan nyeri pasca operasi.

Penulis studi Dr Christina Abdel Shaheed mengatakan parasetamol bekerja lebih baik untuk sakit kepala tegang dibandingkan dengan obat plasebo.

“Tetapi untuk sebagian besar kondisi lain, kami hanya kekurangan bukti untuk dapat membuat pernyataan yang kuat atau pasti tentang keefektifan parasetamol,” tukasnya.

“Pedoman nyeri punggung harus berhenti merekomendasikan parasetamol. Sekitar 50 persen pedoman nyeri punggung masih merekomendasikan parasetamol, meskipun sekarang kita tahu itu tidak efektif untuk sakit punggung. Tinjauan kami menyoroti perlunya uji coba yang besar dan berkualitas tinggi untuk mengurangi ketidakpastian tentang kemanjuran parasetamol untuk meredakan kondisi nyeri yang umum.”



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1617867649-sering-dikira-manjur-untuk-atasi-berbagai-penyakit-ternyata-parasetamol-tak-seefektif-itu
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...