Serangan 2015 di Desa Duma Tepi Barat Menewaskan Bayi Ali Dawabsheh dan Orang Tuanya Dengan Cara Tragis, Ini Hukuman yang Didapat Sang Pembunuh


RIAU24.COM – Sebuah pengadilan Israel telah menghukum seorang pemukim Yahudi yang bersalah atas pembunuhan yang bermotif rasial dalam serangan pembakaran tahun 2015 yang membunuh pasangan Palestina dan bayi mereka di Tepi Barat yang diduduki. Jaksa penuntut Israel mengatakan Amiram Ben-Uliel memilih rumah keluarga Dawabsheh dan tempat tinggal lainnya di desa Duma, dekat Nablus, dengan asumsi mereka dihuni, sebelum mengebom mereka, dengan menulis kata-kata “Pembalasan” dan “Mesias adalah Raja yang Hidup” di dinding mereka. .

Serangan pembakaran menewaskan Ali Dawabsheh yang berusia 18 bulan. Ibunya, Riham, dan ayahnya, Saad, kemudian meninggal karena luka-luka mereka. Saudara laki-laki Ali yang berusia empat tahun, Ahmad, selamat dengan luka bakar di tubuhnya.

Baca Juga: Tegas, Pemerintah Negara Ini Langsung Sita Pesawat Kalau Ketahuan Angkut Penumpang Saat Wabah Corona

Tiga hukuman yang dijatuhkan pada Ben-Uliel pada hari Senin oleh Pengadilan Negeri Lod membawa hukuman seumur hidup yang potensial. Pria berusia 25 tahun itu juga dinyatakan bersalah atas dua tuduhan percobaan pembunuhan dan dua pembakaran, tetapi dibebaskan dari tuduhan menjadi anggota organisasi “teroris”.S

Sementara itu, terdakwa yang masih di bawah umur dalam kasus itu memasuki sebuah perjanjian pembelaan tahun lalu di mana tuduhan pembunuhan terhadapnya dikurangi menjadi tuduhan konspirasi.

Ben-Uliel mengatakan para penyelidik Israel memaksanya untuk membuat pengakuan palsu terhadap serangan Duma. “Pengadilan ini tidak akan membawa keluarga saya kembali,” Hussein Dawabsheh, kakek Ali, mengatakan di luar ruang sidang di Israel tengah. “Tapi aku tidak ingin keluarga lain mengalami trauma yang aku alami.”

Menurut surat dakwaan itu, Ben-Uliel mengawasi desa dengan minor yang tidak disebutkan namanya, dan keduanya sepakat untuk melakukan serangan di Duma dan lainnya di Majdal, dengan tujuan membunuh warga Palestina di dalam rumah mereka.

Baca Juga: Peneliti Ungkap Orang yang Berbicara Dengan Suara Keras Memiliki Peluang Lebih Tinggi Untuk Menyebarkan Virus Corona

Surat dakwaan selanjutnya mengatakan bahwa pada tanggal 31 Juli 2015, Ben-Uliel pergi menemui terdakwa di bawah umur di sebuah gua di pos terdepan Yahudi Yashuv Hadaat. Yang terakhir tidak muncul, dan Ben-Uliel memutuskan untuk melanjutkan sendiri.

Ben-Uliel mencari sebuah rumah di mana ada indikasi orang tinggal di sana. Dia pertama kali melemparkan bom molotov melalui jendela rumah yang penghuninya tidak di rumah. Dia kemudian melanjutkan ke rumah Saad dan Riham dan melemparkan bom Molotov kedua yang terbakar melalui jendela kamar tempat pasangan dan dua anak mereka sedang tidur, sebelum melarikan diri.

Ben-Uliel berasal dari sebuah gerakan yang dikenal sebagai “pemuda puncak bukit”, kelompok pemukim Yahudi muda tanpa pemimpin yang mendirikan pos-pos yang tidak sah, biasanya sekelompok trailer, di puncak-puncak bukit Tepi Barat – tanah yang orang Palestina inginkan untuk negara yang mereka harapkan.

Serangan itu dikutuk di seluruh spektrum politik Israel, dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berjanji “tidak ada toleransi” dalam perjuangan untuk membawa para penyerang ke pengadilan. Penyelidik menempatkan beberapa tersangka di bawah “penahanan administratif”, suatu tindakan yang biasanya disediakan untuk Palestina, yang memungkinkan pihak berwenang menahan tersangka selama berbulan-bulan tanpa tuduhan.

Namun, para kritikus mencatat bahwa serangan non-mematikan lainnya, seperti penembakan yang merusak masjid dan gereja, telah tidak dihukum selama bertahun-tahun. Dan ketika penyelidikan atas serangan Duma berlanjut, orang-orang Palestina mengeluhkan standar ganda, di mana orang-orang Palestina yang dicurigai dengan cepat ditangkap dan dituntut di bawah sistem hukum militer yang memberi mereka sedikit hak sementara orang Israel Yahudi dilindungi oleh hukum pidana negara itu.



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1589813274-serangan-2015-di-desa-duma-tepi-barat-menewaskan-bayi-ali-dawabsheh-dan-orang-tuanya-dengan-cara-tragis-ini-hukuman-yang-didapat-sang-pembunuh
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...