Sepasang Orang Tua Ini Tak Mau Vaksin Anaknya Karena Dianggap Haram, Bayi Malang Asal Malaysia Ini Alami Luka Bakar Mengerikan


RIAU24.COM –  Pengaruh anti-vaksin semakin kuat dan ini telah menyebabkan banyak masalah kesehatan di masyarakat saat ini. Meskipun ada banyak bukti yang terbukti secara ilmiah bahwa vaksin itu baik dan dapat mencegah banyak penyakit, mereka bertahan dalam menyebarkan keyakinan mereka yang salah dan bahkan membawa kembali penyakit polio ke Malaysia setelah diberantas 27 tahun yang lalu.

Seorang dokter Malaysia, Dr Yazeed Hair Johari, berbagi di halaman Facebook-nya tentang efek merusak dari anti-vaksin dan pengaruhnya terhadap bayi yang tidak bersalah. Dia ingat pertemuan sekitar tiga tahun yang lalu ketika dia membuka klinik swasta pertamanya di Kota Damansara.

Mereka tutup sekitar jam 9.50 malam, seorang ibu yang membawa bayi kecil dengan putus asa mengetuk pintu klinik mencari bantuan. Dr Yazeed mengizinkannya masuk dan meminta perawat mendaftarkan detail masalah kesehatan dari bayinya dengan menggunakan kartu tulisan tangan karena komputer mereka sudah dimatikan.

Dia terkejut dan segera bergegas setelah melihat kulit bayi itu tertutupi dengan luka bernanah, kulit mengelupas dan kulit merah di seluruh tubuh. Dia menggambarkan bayi itu tampak seperti korban luka bakar dan nanah yang keluar dari luka tubuh begitu berbau.

Baca Juga: Waspadai Virus Mematikan Dari China, Puluhan Negara Asia Lakukan Pemeriksaan Super Ketat

Sang ibu mengatakan bahwa bayinya baru berusia tujuh bulan dan 10 hari yang lalu, bayinya mengalami bintik-bintik dan demam sebelum kondisinya memburuk. “10 hari? Dalam 10 hari ini apakah bayi Anda minum susu? Mengapa Anda tidak membawa bayi Anda ke rumah sakit? “Tanyanya pada ibu.

Bayi itu telah memuntahkan semua yang mereka minum dan ibunya tidak menjawab ketika dokter bertanya kepadanya.

“Bayi itu terlihat seperti korban luka bakar, mengalami demam 40 ° C, hiperventilasi, nadi lemah, dehidrasi ekstrem, dan detak jantung yang sangat cepat. Saya sangat takut menyebabkan rasa sakit pada bayi ketika saya mengambil tekanan darah karena lengan anak itu tertutupi luka, ”tambahnya.

Setelah memeriksa, ia menemukan bahwa bayi itu menderita syok septik karena infeksi virus sebelumnya yang tidak diketahui dan ini sangat berbahaya. Syok septik bisa berakibat fatal pada orang dewasa, dan bayi dengan sistem kekebalan yang lebih lemah memperburuknya.

Ibu bayi itu menjelaskan, “Sebenarnya saya pikir setiap penyakit dapat menyembuhkan dirinya sendiri, saya tidak suka obat-obatan rumah sakit. Saya tidak suka ‘barang asing’ disuntikkan atau dikonsumsi oleh bayi saya. “Ketika ditanya siapa yang mengatakan omong kosong seperti ini, dia berkata,” Saya punya sekelompok teman ibu-ibu. Mereka mengatakan kepada saya bahwa obat-obatan rumah sakit tidak baik untuk anak-anak. Mereka memperlakukan anak-anak mereka sendiri di rumah menggunakan tumbuh-tumbuhan dan herbal. Mereka juga menjual produk herbal ini jadi saya menggunakannya pada bayi saya. ”

Dr Yazeed terkejut dan bertanya apakah bayinya divaksinasi karena bayinya sudah tujuh bulan. “Saya memvaksinasi bayi ketika saya melahirkan tetapi setelah itu, saya tidak membawa bayi untuk vaksinasi lainnya. Teman-teman saya memarahi saya, mengatakan vaksin itu tidak halal. Mereka mengatakan bahwa vaksin akan menghancurkan organ-organ bayi dan meminta saya untuk tidak dipengaruhi oleh pengobatan modern, “tambah sang ibu.

Baca Juga: Meski Enak Dinikmati, Ini 4 Bahaya Jika Sering Mengonsumsi Minuman Bubble Tea

Dr Yazeed memberi tahu ibunya bahwa dia perlu menaruh infus pada bayi dan kemudian memindahkan bayinya ke rumah sakit nanti. Sang ibu hanya mengangguk diam. Sang dokter sangat takut menyakiti bayi itu ketika menemukan pembuluh darah bayi dan bayi itu sangat lemah sehingga bayi malang itu bahkan tidak bisa menangis kesakitan.

Ketika dia siap untuk memindahkan bayinya ke rumah sakit, sang ibu kembali mendapat panggilan teleponnya dan mengatakan bahwa dia tidak ingin mengirim anaknya lagi ke sana. “Setelah infus ini, aku akan membawa bayiku pulang. Jika Anda tidak mengizinkan saya melakukannya, saya akan menelepon suami saya dan kami akan membuat laporan polisi. Ini bukan anakmu! “Teriak sang ibu.

Ayah bayi itu tiba pada saat itu dan bersikeras bahwa dia tidak ingin membawa anaknya ke rumah sakit. Yazeed berkata, “Saya tidak tahu apa yang bisa saya lakukan karena saya masih belum berpengalaman pada saat itu. Saya berdoa untuk Anda, sayang. Saya harap Tuhan akan melindungi Anda karena mereka hanya akan mendengarkan apa yang ingin mereka dengar. Tidak ada gunanya menjelaskan hal lain kepada mereka. “

Dia menambahkan bahwa berdasarkan kondisi bayi, anak tersebut dapat meninggal paling lambat pada hari berikutnya. Ketika dia memeriksa rincian ibu untuk mengajukan laporan polisi dan menulis yang terpisah untuk Departemen Kesehatan, dia menemukan bahwa ibu telah memberikan semua rincian palsu.

“Lihatlah apa yang terjadi ketika ada begitu banyak anti-vaxxers di komunitas. Pikirkan dengan baik, jika obat-obatan itu haram, maka itu tidak akan diizinkan di seluruh dunia. Semua karena pemikiran Anda yang terbelakang, Anda bersedia mempertaruhkan nyawa anak Anda. Teman-teman Anda memberi tahu Anda untuk tidak menggunakan vaksin yang tepat tetapi sebaliknya menjual produk mereka sendiri kepada Anda. Anak Anda tidak bersalah,” katanya.

 

 

 

R24/DEV



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1579707907Sepasang-Orang-Tua-Ini-Tak-Mau-Vaksin-Anaknya-Karena-Dianggap-Haram-Bayi-Malang-Asal-Malaysia-Ini-Alami-Luka-Bakar-Mengerikan

Ekstrak Uncaria - Herbal Dari Ekstrak Daun Gambir Pilihan

Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...