Seorang Bayi Perempuan Dibuang Dalam Toilet Bandara, Qatar Airways Akhirnya Mampu Mengidentifikasi Orang Tua si Bayi


RIAU24.COM – Pihak berwenang di Qatar mengatakan mereka telah mengidentifikasi orang tua dari bayi perempuan yang dibuang ke tempat sampah di toilet bandara, setelah penyelidikan berminggu-minggu.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, kantor kejaksaan juga mengatakan telah mengajukan tuntutan pidana terhadap sejumlah petugas polisi di Bandara Internasional Hamad di ibu kota, Doha, setelah wanita mengatakan mereka digeledah secara invasif di sana pada awal Oktober. Jaksa penuntut mengatakan, ibunya, yang diidentifikasi memegang “kewarganegaraan negara Asia”, telah meninggalkan Qatar. Ia menambahkan bahwa upaya internasional sedang dilakukan untuk menangkap “terpidana buronan” yang menghadapi “hukuman maksimum 15 tahun”.

“Sang ibu, saat meninggalkan negara itu, membuang bayi yang baru lahir ke tempat sampah di salah satu toilet di Lounge Keberangkatan di Bandara dan naik pesawat ke tujuannya,” kata pernyataan itu.

Baca Juga: Seorang Wanita Meninggal Akibat Luka Bakar Setelah Secara Tidak Sengaja Membakar Sarang Semut di Dalam Rumahnya

Ayah dari bayi tersebut mengakui bahwa dia memiliki hubungan dengan ibu bayi tersebut, dan bahwa ibu bayi tersebut telah mengiriminya pesan dan foto bayi yang baru lahir segera setelah dia lahir.

“Dalam surat itu termasuk dia yang mengatakan bahwa dia telah membuang bayi yang dia lahirkan dan melarikan diri ke negaranya. Memeriksa DNA terdakwa identik dengan bayi. “

Tidak jelas tuduhan apa yang dihadapi sang ayah – juga dari negara Asia -. Qatar adalah negara Muslim konservatif, di mana seks dan melahirkan di luar nikah dihukum penjara. Bayi itu dalam perawatan otoritas Qatar.

Setelah bayi perempuan ditemukan pada 2 Oktober, petugas bandara memerintahkan penumpang perempuan turun dari beberapa pesawat untuk pemeriksaan fisik guna memeriksa apakah ada di antara mereka yang mungkin adalah ibu dari bayi yang ditinggalkan tersebut.

Baca Juga: Mantan Presiden Prancis Sarkozy Diadili Karena Kasus Korupsi

Para wanita tersebut mengatakan bahwa mereka diturunkan dari pesawat dan menjalani pemeriksaan telanjang di ambulans yang diparkir di landasan.

Menurut kementerian luar negeri Australia, penumpang perempuan pada 10 penerbangan yang berangkat dari Doha dipaksa untuk menjalani pemeriksaan, termasuk 18 perempuan dalam penerbangan Qatar Airways ke Sydney, 13 di antaranya adalah warga negara Australia dan lima di antaranya berkewarganegaraan lain.

Warga Inggris dan Selandia Baru juga termasuk di antara para wanita yang menjalani pemeriksaan panggul invasif di bandara utama Qatar, menurut perwakilan dari kedua negara, yang mengutuk tindakan tersebut sebagai “sama sekali tidak dapat diterima”. Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne menggambarkan tindakan staf bandara sebagai “sangat mengganggu” dan “menyinggung”.

Kantor kejaksaan umum Qatar mengatakan pada hari Senin bahwa dengan memerintahkan penggeledahan, beberapa karyawan bandara telah melanggar hukum dan dapat menghadapi hukuman maksimal tiga tahun.

Para karyawan tersebut bertindak “secara sepihak… berpikir bahwa apa yang mereka lakukan sesuai dengan hukum karena mereka adalah Pejabat Polisi Kehakiman yang berwenang dalam menyelidiki keadaan kejahatan tersebut”, demikian bunyi pernyataan kejaksaan.

Ia menambahkan petugas memanggil staf medis untuk melakukan “pemeriksaan eksternal” terhadap penumpang wanita. Pejabat Australia mengatakan para wanita itu digeledah secara invasif.

Bulan lalu, Perdana Menteri Qatar Sheikh Khalid bin Khalifa bin Abdulaziz Al Thani, yang bertanggung jawab atas layanan keamanan, meminta maaf dalam tweet yang mengatakan: “Kami menyesali perlakuan yang tidak dapat diterima terhadap penumpang wanita” di bandara Doha.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1606180086-seorang-bayi-perempuan-dibuang-dalam-toilet-bandara-qatar-airways-akhirnya-mampu-mengidentifikasi-orang-tua-si-bayi
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...