Semuanya Hiang Dalam Sekejap Mata: Menara Gaza Menjadi Sasaran Israel


RIAU24.COM –  Mohammad Qadada dalam keadaan syok.

 Dia sudah seperti ini sejak Selasa ketika gedung 13 lantai yang menampung perusahaan rintisan teknologinya dihancurkan selama pemboman udara tanpa henti Israel di Jalur Gaza yang terkepung.

 Selama beberapa hari ini, jet tempur Israel telah menargetkan beberapa bangunan penting di jantung Kota Gaza, meratakan setidaknya dua blok bertingkat tinggi. 

Hanadi, menara dengan campuran apartemen hunian dan kantor komersial, termasuk Planet untuk Solusi Digital Qadada, adalah salah satunya.

Baca Juga: Update : Kasus COVID-19 di India Mencapai 24 Juta, Mutasi Mengerikan Menyebar ke Seluruh Dunia

Menurut sumber lokal, pesawat pengintai Israel tak berawak menargetkan Hanadi dengan beberapa rudal peringatan sebelum dihancurkan oleh jet tempur yang menyebabkan kerusakan material parah di lingkungan kelas atas Rimal.

 Penjaga gedung memberi tahu saya hari itu dia menerima panggilan telepon dari pihak Israel, menyuruhnya untuk mengevakuasi gedung dalam waktu dua jam, “kata Qadada seperti dilansir dari Al Jazeera.

 “Kami tidak berhasil mengevakuasi peralatan perusahaan kami,” kata pria berusia 31 tahun itu. 

“Kami memutuskan untuk tidak mengambil risiko dan pergi ke gedung.  Waktu sangat terbatas dan orang-orang di sekitar pemukiman sangat takut. ”

Qadada mendirikan Planet for Digital Solutions pada 2017 dan mengembangkan perusahaan yang mempekerjakan 30 orang.

 “Sejak penargetan dan perataan bangunan, pertanyaan tentang ‘mengapa’ tidak pernah lepas dari benak saya.  Mengapa itu ditargetkan? ”  kata Qadada. 

“Staf dan saya, kita semua, berada dalam kondisi syok kolektif.”

Israel mengatakan gedung-gedung itu menjadi sasaran karena mereka digunakan sebagian untuk memerangi faksi-faksi di Gaza, dengan alasan bahwa ini membuat mereka menjadi target yang “sah”. 

Namun Qadada mengatakan serangan itu meningkatkan penderitaan warga Palestina yang tinggal di Jalur Gaza dengan melemahkan ekonominya yang sudah hancur dan mengambil mata pencaharian.

Baca Juga: Sejumlah Maskapai Internasional Serentak Membatalkan Penerbangan ke Israel

 “Pemuda di sini berjuang untuk mendapatkan kesempatan kerja yang stabil, tetapi dalam sekejap kami kehilangan segalanya,” katanya.

 Lama Mohamed, seorang jurnalis berusia 30 tahun, mengatakan Hanadi memiliki tempat khusus di hatinya saat dia menghabiskan bulan madunya di sana.

 “Apartemen memiliki pemandangan laut yang fantastis,” katanya kepada Al Jazeera.  “Ini bukan hanya bangunan, tetapi ini adalah tempat yang menjadi landmark Kota Gaza, yang memiliki kenangan khusus bagi banyak orang.”

 Setidaknya 83 warga Palestina, termasuk 17 anak-anak, telah tewas dan ratusan lainnya luka-luka sejak Israel memulai serangannya pada Senin, menurut kementerian kesehatan di Gaza.

 Eskalasi dimulai setelah kelompok bersenjata Palestina menembakkan ratusan roket ke Israel, dalam apa yang mereka katakan sebagai tanggapan atas penyerbuan keras oleh polisi Israel di kompleks Masjid Al-Aqsa minggu lalu yang melukai lebih dari 500 jemaah.

 Muhammad Deif, komandan bayangan sayap bersenjata Hamas, yang menjalankan Jalur Gaza, juga telah memperingatkan Israel untuk mundur dari lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki, di mana keluarga Palestina menghadapi pengusiran paksa yang akan segera terjadi dari rumah mereka demi kepentingan pengungsian.  Kelompok pemukim Yahudi.  Tujuh orang Israel juga tewas dalam serangan roket itu, menurut pejabat Israel.

 Dengan populasi dua juta jiwa yang berdesakan dalam 365 kilometer persegi (140 mil persegi), Jalur Gaza adalah salah satu wilayah terpadat di dunia.  Tidak seperti kota-kota Israel, tidak ada tempat perlindungan bom bagi penduduknya untuk berlindung.

Pada dini hari Rabu, bangunan lain yang terletak hanya dua kilometer (1,2 mil) dari lokasi puing-puing tempat Hanadi pernah berdiri juga menjadi sasaran jet tempur Israel.

 Gedung Al-Johara di Jalan Jalaa dihantam rudal yang menyebabkan kerusakan parah tetapi bukan runtuhnya menara berlantai sembilan.  Bangunan, yang sebagian besar menampung sejumlah perusahaan media dan produksi selain beberapa apartemen hunian, sebelumnya telah menjadi sasaran rudal peringatan.  Bangunan di dekatnya yang menampung Jaringan Media Al Jazeera, yang terletak di jalan di belakang al-Johara, juga mengalami beberapa kerusakan.

 Reem Jarour, putri pemilik al-Johara, mengungkapkan kesedihan yang mendalam atas pemboman gedung di pusat Kota Gaza itu.

 “Semoga Tuhan memberi kita kompensasi,” tulis pria berusia 30 tahun itu dalam sebuah posting Facebook.  Ayahku menghabiskan semua tabungannya untuk gedung ini.

 Jarour dan saudara-saudaranya semuanya tinggal di gedung itu, tetapi diperingatkan untuk pergi setelah militer Israel mengirim pesan ke telepon mereka yang memberi tahu mereka tentang penargetan yang akan segera terjadi.

 “Kami akan membangun kembali, blok demi blok”

 Pada Rabu malam, ketika jumlah korban tewas di Gaza meningkat dan pemboman Israel tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, gedung bertingkat tinggi lainnya benar-benar diratakan.

 Terletak di Jalan Omar al-Mukhtar di jantung Kota Gaza, bangunan Shorouq adalah salah satu blok menara tertua di jalur pantai dan salah satu landmark paling terkenal.  Dibangun pada tahun 1995, ia menampung banyak saluran TV dan kantor media, dan pepatah populer mengatakan bahwa setiap jurnalis di Gaza pernah menghabiskan waktu di gedung itu pada satu titik.

 Amal Shurrab, yang ayahnya membantu mendirikan Shorouq, mencatat keruntuhannya dari rumahnya.

 Terjemahan: Bangunannya hilang !!!!

 “Shorouq dikenal oleh semua orang, itu adalah poin penting ketika Anda memberikan alamat kepada sopir taksi,” katanya kepada Al Jazeera.  “Area di dalamnya sangat ramai, dengan banyak toko, dan selalu ramai dengan orang.”

 Keluarga Shurrab memiliki beberapa kantor dan perusahaan di gedung itu.

 Sayangnya, kami kehilangan segalanya sekarang, katanya.  “Setidaknya kami kehilangan gedung, dan bukan nyawa kami.  Setiap bangunan yang dihancurkan akan kami bangun kembali dengan tangan kami sendiri, blok demi blok. ”

 Shurrab berkata tidak ada pembenaran sama sekali untuk menghancurkan bangunan itu dengan “kejam”.

 “Perusahaan yang pernah menyewa tempat di gedung kehilangan bisnisnya, dan gudang make-up dan pakaian sekarang hilang,” katanya.  Ancaman apa yang mereka ajukan?


 Menurut Shurrab, penjaga gedung juga telah menerima pesan dari Israel yang memberitahunya bahwa dia punya waktu 10 menit untuk mengosongkan bangunannya.

 Israel kemudian mengirim rudal pelacak untuk menentukan area mana yang nantinya akan ditargetkan rudal F-16.

 “Yang sangat aneh adalah ketika rudal ini akhirnya menghantam gedung, tidak ada suara,” kata Shurrab.  “Sepertinya misil itu bertekanan, dirancang untuk menyedot udara,” tambahnya.

 “Bangunan itu runtuh dan meratakan deretan toko,” lanjut Shurrab, mencatat bahwa “tanpa peringatan apa pun, rudal pengintai juga menargetkan jalan komersial tepat di seberang Shorouq.”

 Shurrab mengatakan peringatan yang dikirimkan Israel kepada para penghuni gedung dan “rudal peringatan” adalah bagian dari penyiksaan psikologis yang dilakukan terhadap orang-orang Palestina di Gaza.

 “Israel tidak peduli membunuh warga sipil,” katanya.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1620976863-semuanya-hiang-dalam-sekejap-mata-menara-gaza-menjadi-sasaran-israel
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...