Semakin Canggih, Kini Pertanian Israel Berusaha Untuk Membangkitkan Kembali Tanaman Kurma Kuno Dari Benih yang Berusia Ribuan Tahun


RIAU24.COM –   Kurma Metusalah, Adam, Yunus, Uriel, Boas, Yudit dan Hannah – semua sudah tidak ada di Yudea sejak zaman Alkitab. Namun sekarang para ilmuwan telah mencoba untuk membangkitkan mereka dengan harapan dapat lebih memahami garis keturunan tanaman kurma yang hilang tersebut.

Tujuh tanaman kurma tersebut, sekarang semuanya tumbuh di komunitas pecinta kurma di Israel selatan tepatnya di Ketura. Methuselah ditanam lebih dulu. Dia ditanam pada tahun 2005 dari benih berumur sekitar 2.000 tahun yang ditemukan terkubur di bawah reruntuhan di benteng kuno Masada yang menghadap ke Laut Mati.

Baca Juga: Ketika Belalang Muda yang Lapar Tumbuh Besar di Somalia, Diprediksi Akan Menyebabkan Kelaparan Secara Besar-Besaran di Dunia

Sebagai bagian dari proyek jangka panjang di Institut Arava untuk Studi Lingkungan di Israel, para ilmuwan berharap untuk membiakkan pohon kurma Yudea – varietas yang dipuji pada zaman kuno karena manisnya, ukurannya yang besar, umur yang panjang, dan kemampuan untuk menyembuhkan penyakit, tetapi yang punah ratusan tahun yang lalu ketika konflik yang berulang kali memusnahkan perkebunan kurma.

Usia tujuh tahun telsh berhasil menumbuhkan benih kuno berkisar dari sekitar 2.400 hingga 1.800 tahun. Benih berasal dari tiga situs arkeologi di gurun Yudea, termasuk Qumran, tempat Gulungan Laut Mati ditemukan.

Salah satu dari beberapa contoh lainnya adalah pada tahun 1995, ketika para peneliti melaporkan bahwa mereka telah berhasil berkecambah benih sekitar 1.200 tahun dari Lotus Suci yang ditemukan di dasar danau kuno di Cina. Biji kurma dapat mentolerir dehidrasi, dan biji kurma kuno ditemukan di lingkungan yang sangat kering, yang mungkin menjadi salah satu alasan mereka bertahan begitu lama.

Pohon kurma yang dibangkitkan mencakup pohon-pohon betina dan jantan, dan para peneliti berharap bahwa pohon-pohon itu pada akhirnya akan menghasilkan buah bersama. Namun, kurma baru mungkin tidak sama dengan apa yang dimakan orang pada zaman kuno, karena kurma kuno mungkin akan membudidayakan pucuk dari tanaman betina pilihan, yang musnah sejak lama. Tanaman yang tumbuh dari biji anak mereka mungkin tidak memiliki kualitas yang sama. Namun, mereka mungkin menampilkan beberapa karakteristik yang telah hilang dalam varietas kurma modern.

Baca Juga: Makan Steamboat Bersama, Sekelompok Wanita Ini Positif Terkena Virus Corona

Sejak para peneliti menumbuhkan tanaman kurma kuno pertama mereka, kisah itu telah menangkap imajinasi publik. “Ini adalah sesuatu yang luar biasa,” Sarah Sallon, salah satu pemimpin proyek, mengatakan tanaman yang dibangkitkan.

Dia bilang dia secara teratur mendapat pertanyaan tentang Methuselah dari anak-anak. Dia bahkan telah menulis kisahnya untuk buku anak-anak.  “Ini adalah kisah kekuatan alam yang luar biasa untuk meregenerasi dirinya sendiri.” katanya.

 

 

 

R24/DEV



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1581310137Semakin-Canggih-Kini-Pertanian-Israel-Berusaha-Untuk-Membangkitkan-Kembali-Tanaman-Kurma-Kuno-Dari-Benih-yang-Berusia-Ribuan-Tahun

Ekstrak Uncaria - Herbal Dari Ekstrak Daun Gambir Pilihan

Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...