займ на карту онлайн

Sekitar 5.000 Narapidana dan Staf Akan Diuji Tes COVID-19, Setelah Juru Masak di Penjara Changi Positif COVID


RIAU24.COM –  Sekitar 5.000 narapidana, staf, dan mitra di Penjara Changi akan diuji COVID-19 selama beberapa hari ke depan setelah juru masak yang bekerja di sana dipastikan terinfeksi.

Kunjungan tatap muka dan tele-visit semua narapidana juga akan diganti dengan panggilan telepon yang berlaku mulai 17 Mei hingga pemberitahuan lebih lanjut, kata Singapore Prison Service (SPS) pada Sabtu (15 Mei).

Koki yang menjadi kasus terkonfirmasi adalah staf kontrak yang bekerja di dapur penjara yang terletak di Institusi A5 di Cluster A Penjara Changi, kata SPS. Dia dipekerjakan oleh SATS Food Services.

Pria yang dikenal dengan Kasus 63160 itu dilaporkan sebagai kasus komunitas yang tidak terkait oleh Kementerian Kesehatan (Depkes) pada hari Jumat.

Dia sudah divaksinasi penuh.

Baca Juga: Kengerian yang Dialami Penduduk Gaza: Setiap Malam Harus Bersiap Menghadapi Kematian

Pria berusia 39 tahun itu terakhir kali dilaporkan bekerja pada hari Rabu.

Dia merasa tidak enak badan setelah bekerja, mengalami demam dan pilek, dan mencari perawatan medis di klinik dokter umum tempat dia menerima tes polymerase chain reaction (PCR) untuk COVID-19. Hasil tesnya kembali positif keesokan harinya.

SPS mengatakan segera menghentikan operasi dapur di Lembaga A5 dan mulai melacak kontak di antara staf dan narapidana setelah konfirmasi infeksinya.

Semua kontak dekat pria itu telah diisolasi atau ditempatkan di karantina sambil menunggu dikeluarkannya perintah karantina, kata layanan itu.

Narapidana yang terkena dampak akan menjalankan perintah karantina mereka di penjara, terisolasi dari populasi narapidana lainnya. Staf, vendor, dan relawan akan melayani mereka di fasilitas karantina yang ditunjuk oleh Depkes.

Sebagai tindakan pencegahan, kegiatan termasuk kunjungan keluarga, sesi konseling dan janji temu rumah sakit non-kritis telah dihentikan di Lembaga A5 tempat juru masak bekerja, kata SPS.

Semua area yang terkena juga telah dibersihkan dan didisinfeksi secara menyeluruh.

Pengujian PCR telah dimulai untuk semua narapidana, staf, vendor dan relawan yang berkunjung ke Lembaga A5 dari Senin hingga Rabu. Sekitar 1.050 narapidana, staf dan mitra akan diuji, kata SPS.

Baca Juga: Kematian Harian COVID-19 di India Terus di Angka 4.000, Polisi Dikirim Untuk Menghentikan Warga Membuang Mayat


Kompleks Penjara Changi terdiri dari dua cluster, Cluster A dan Cluster B, yang masing-masing berisi lima institusi. Cluster A terdiri dari Lembaga A1, A2, A3, A4, dan A5.

SPS mengatakan akan mengambil “tindakan sangat berhati-hati” untuk menguji semua narapidana, staf dan mitra dari Cluster A sementara hasil tes untuk mereka yang ditempatkan dalam perintah karantina masih menunggu keputusan.

“Ini untuk memastikan bahwa virus tidak menyebar tanpa terdeteksi di dalam penjara, dan setiap kasus tanpa gejala segera diidentifikasi dan diisolasi,” kata layanan itu.

Sekitar 5.000 orang akan diuji secara progresif selama beberapa hari ke depan.

Kegiatan narapidana termasuk program rehabilitasi akan ditangguhkan untuk memfasilitasi pengujian, kata SPS.

Mengingat langkah-langkah yang lebih ketat untuk mengurangi risiko penularan komunitas COVID-19, tidak akan ada kunjungan tatap muka dan tele-visit untuk semua narapidana mulai 17 Mei hingga pemberitahuan lebih lanjut. Ini akan diganti dengan panggilan telepon, kata SPS.

Langkah-langkah tersebut dilaksanakan mulai 17 Mei karena kunjungan tatap muka dan tele-visit tidak dilakukan pada hari Minggu, kata layanan tersebut.

Keluarga yang telah memesan kunjungannya akan mengubahnya secara otomatis menjadi panggilan telepon. Narapidana juga dapat terus berkomunikasi dengan keluarganya melalui surat elektronik.

SPS juga telah menghentikan semua program rehabilitasi yang dilakukan oleh vendor dan relawan selama periode ini.

“Ini adalah langkah-langkah pencegahan yang penting yang diambil oleh SPS, untuk keselamatan para narapidana kami dan keluarga mereka, staf dan pasangan mereka, dan mereka melengkapi langkah-langkah yang ada yang telah dilakukan sejak awal COVID-19,” kata layanan tersebut.

SPS mengatakan itu juga telah meningkatkan durasi pemisahan kelompok untuk narapidana yang baru diterima dari 14 menjadi 21 hari, sejak 8 Mei.

Narapidana yang baru diterima akan menjalani tes PCR setelah masuk, serta pada hari pemisahan ke-14 dan ke-20, katanya.

Mereka diizinkan bergabung dengan populasi narapidana umum setelah dites negatif pada akhir periode segregasi kelompok.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1621098887-sekitar-5000-narapidana-dan-staf-akan-diuji-tes-covid-19-setelah-juru-masak-di-penjara-changi-positif-covid
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...