Sebut Indonesia Rasis dan Ramah Dengan LGBT, Wanita Asal Amerika Yang Pindah ke Bali Ini Tuai Kemarahan Dari Netizen


RIAU24.COM –  Kristen Grey, seorang wanita Afrika-Amerika yang aneh, telah membuat heboh di media sosial hari ini (18 Januari) setelah dia memposting utas di Twitter-nya yang merinci pengalamannya pindah ke Bali pada 2019 karena biaya hidup yang rendah dibandingkan dengan Amerika Serikat.

Kristen bercerita tentang bagaimana dia telah tinggal di Bali selama lebih dari setahun dengan pacarnya. Mereka awalnya pindah hanya selama enam bulan untuk menghasilkan uang dan meningkatkan gaya hidup mereka. Saat berada di AS, dia bangkrut dan berjuang untuk mencari pekerjaan sepanjang 2019.

Baca Juga: Viral Video Gadis Cantik Pengantar Sawit Demi Bantu Orang Tua, Netizen Langsung Bilang Ini

“Saya ingin mencoba berwirausaha. Saya juga ingin keluar dari mode bertahan hidup dan memanfaatkan bagaimana saya bisa berkembang.”

Setelah ditolak untuk pekerjaan dan hidup dari tabungan mereka, Kristen dan pacarnya memutuskan untuk memesan penerbangan satu arah ke Bali. Enam bulan kemudian, gaya hidup mereka meningkat, bahkan mereka mampu membeli rumah pohon seharga USD 400.  Dalam hal pekerjaan, Kristen bahkan berhasil mengembangkan bisnis desain grafisnya.

“Ketika saya memikirkannya, jelas bahwa gerakan itu intuitif. Bali adalah tempat saya harus melalui semuanya. Ada energi tentang AS yang harus saya istirahatkan. Bali adalah obat yang sempurna. “

Pada Maret 2020 ketika pandemi melanda, mereka memutuskan untuk “menunggu” dan keduanya telah berada di Bali sejak saat itu. Menurut Kristen, berikut beberapa manfaat utama pindah ke Bali:

 

  • Keamanan
  • Biaya hidup rendah
  • Gaya hidup mewah
  • Ramah 
  • Komunitas orang kulit hitam di Bali

Kristen mengakhiri utasnya dengan memuji Bali karena telah membantunya sembuh dari trauma dan masalah kesehatannya. Ia juga mempromosikan ebook yang ia tulis berdasarkan kehidupannya di Bali.

Baca Juga: Meski Sebut Tak Ada Unsur Pidana, Polda Tetap Akan Gelar Perkara Pesta Raffi-Ahok

Salah satu masalah pertama yang membuat marah orang Indonesia adalah ketika pengguna Twitter Indonesia bertanya apakah mereka membayar pajak setelah tinggal di sana begitu lama. Pacar Kristen, Saundra menanggapi hal ini dengan mengatakan bahwa karena mereka tidak pernah mendapatkan penghasilan dalam rupiah, mengapa mereka harus membayar pajak?

“Mengapa saya harus membayar pajak jika saya tidak pernah dibayar dengan rupiah ? Saya membayar pajak Amerika karena menghasilkan USD. ”

Menurut akun Twitter ExpatIndo.org, hukum Indonesia mengharuskan Anda membayar pajak atas penghasilan Anda di seluruh dunia setelah 183 hari tinggal. E-book-nya juga diduga berisi perincian tentang bagaimana terus tinggal di negara itu secara ilegal bahkan ketika visa Anda kedaluwarsa. Dia juga mendorong orang untuk datang dan tinggal di Bali selama pandemi.

Menurut Canberra Times, orang asing yang nakal telah menyebabkan masalah di Bali dengan banyak dari mereka menolak untuk mematuhi peraturan Covid-19. Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Badung, Suryanegara mengatakan bahwa tampaknya sebagian besar warga asing di Bali tidak percaya bahwa pandemi itu nyata.

Baca Juga: Meski Sebut Tak Ada Unsur Pidana, Polda Tetap Akan Gelar Perkara Pesta Raffi-Ahok

Orang Indonesia juga memanggil Kristen karena mengatakan Bali adalah tempat yang ramah LGBTQ sementara anggota lokal komunitas LGBTQ masih disembunyikan untuk menghindari kekerasan dari pihak berwenang.

Orang Amerika dengan cepat membela Kristen dan menuduh orang Indonesia rasis karena orang kulit putih sebelumnya telah melakukan hal yang sama tetapi tidak menerima reaksi apa pun sejauh ini. Wartawan Amerika, Tariq Nasheed, mengatakan dia pernah ke Bali dan orang-orang di sana tidak memiliki masalah dengan semua orang kulit putih yang pindah ke sana dan melakukan apapun.

Namun, netizen menunjukkan bahwa BUKAN warna kulitnya yang membuat mereka marah, melainkan fakta bahwa dia tinggal di negara tersebut secara ilegal tanpa membayar pajak yang berkontribusi pada gentrifikasi di Bali. Orang Indonesia saat ini meminta Kristen untuk mulai membayar pajaknya atau berisiko dideportasi kembali ke Amerika Serikat.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1611040045-sebut-indonesia-rasis-dan-ramah-dengan-lgbt-wanita-asal-amerika-yang-pindah-ke-bali-ini-tuai-kemarahan-dari-netizen
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...