Sebanyak 23 Pekerja Migran Tewas Secara Tragis Dalam Tabrakan Hebat di India Utara, Bukti Hancurnya Pemerintah India Tangani Penguncian Virus Corona


RIAU24.COM –  Setidaknya 23 pekerja migran yang bepergian dengan truk dalam perjalanan pulang telah terbunuh dalam sebuah tabrakan hebat di India utara, tragedi terbaru di tengah krisis kemanusiaan yang disebabkan oleh penguncian nasional yang diberlakukan untuk mencoba dan memperlambat penyebaran virus corona. Sementara itu 35 orang lainnya terluka ketika kendaraan itu menabrak truk yang diparkir di jalan raya dekat restoran pinggir jalan di distrik Auraiya, negara bagian Uttar Pradesh, Abhishek Singh Meena, pejabat distrik tertinggi, mengatakan pada hari Sabtu.

Para pekerja terutama berasal dari negara bagian Bihar, Jharkhand dan Benggala Barat. Penduduk desa adalah orang pertama yang mencapai lokasi dan membantu para korban. “Yang terluka telah dilarikan ke rumah sakit di mana kondisi beberapa orang dikatakan kritis,” kata Singh seperti dikutip oleh Kantor Berita Reuters.

Puluhan ribu pekerja telah berjalan pulang dari kota-kota utama India setelah kehilangan pekerjaan dalam beberapa pekan terakhir karena kuncinya.

Baca Juga: Félicien Kabuga, Ttersangka Genosida Rwanda Akhirnya Berhasil Ditangkap di Prancis

India mengunci 1,3 miliar warganya hampir tujuh minggu lalu dalam upaya mencegah penyebaran COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru, yang memicu krisis bagi ratusan juta orang India yang mengandalkan upah harian untuk bertahan hidup. Tanpa pekerjaan – dan sedikit angkutan umum – banyak migran perkotaan yang berusaha untuk kembali ke desa asal mereka berangkat dengan perjalanan yang melelahkan dengan berjalan kaki, atau menumpang di belakang truk.

Lusinan pekerja migran jatuh sakit atau meninggal dalam perjalanan pulang, baik karena kelelahan atau dalam kecelakaan, menggarisbawahi risiko ekstrem yang telah terpapar oleh orang miskin di bawah langkah-langkah untuk menghentikan penyebaran penyakit.

Insiden terbaru terjadi beberapa hari setelah enam pekerja migran yang berjalan ke rumah mereka di Bihar dihancurkan hingga tewas oleh sebuah truk yang melaju kencang di Muzaffarnagar, juga di Uttar Pradesh. Tiga orang lainnya menderita luka serius. Sopir itu ditangkap.

Baca Juga: Ahli Astronom Ungkap Matahari Dalam Keadaan Terkunci, Diprediksi Akan Menyebabkan Gempa Bumi, Kelaparan, dan Kondisi Mengerikan Ini…

Pekan lalu, 16 pekerja migran, yang tertidur di jalur kereta api karena kelelahan karena berjalan dalam waktu yang lama, dihancurkan oleh kereta api di Maharashtra. “Mereka telah berjalan sepanjang malam, mereka kelelahan dan tertidur di rel,” kata seorang petugas polisi pada saat itu.

Pada hari Jumat, Ketua Uttar Pradesh Yogi Adityanath memerintahkan para birokrat dan polisi di seluruh negara bagian untuk mengatur bus dan taksi untuk mengangkut para migran kembali ke kampung halaman mereka. Tidak ada yang harus berjalan, bersepeda atau bepergian dengan truk, katanya.

Dalam menghadapi tekanan publik, pemerintah juga telah mengatur kereta dan bus khusus untuk mengangkut pulang pekerja migran. Pada hari Kamis, dikatakan lebih dari satu juta orang telah mencapai negara asal mereka dengan kereta api.

Infeksi Coronavirus di India melampaui 85.000 pada hari Sabtu, melampaui Cina, meskipun para pejabat memuji penguncian itu karena memperlambat penularan. Sementara itu, pemerintah negara bagian dan federal India telah menyediakan dana tambahan untuk memberi makan dan menampung migran.



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1589650969-sebanyak-23-pekerja-migran-tewas-secara-tragis-dalam-tabrakan-hebat-di-india-utara-bukti-hancurnya-pemerintah-india-tangani-penguncian-virus-corona
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...