Raja Saudi Salman Meninggalkan Rumah Sakit Setelah Berhasil Menjalani Operasi Kandung Empedu


RIAU24.COM –  Raja Arab Saudi King Salman telah meninggalkan rumah sakit setelah tinggal dirumah sakit selama 10 hari, setelah raja berumur 84 tahun tersebut menjalani operasi untuk mengangkat kandung empedunya.

Sebuah video yang dirilis Kamis malam oleh media pemerintah menunjukkan raja berjalan keluar dari rumah sakit Raja Faisal di ibukota, Riyadh, diikuti oleh beberapa pembantu dan putranya, Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman (MBS), mengenakan masker wajah.

Raja berjalan dengan tongkat, seperti biasanya.

Baca Juga: Ketika Masalah Keamanan dan Pandemi Memperburuk Kisruh Perbatasan Antara Pakistan dan Afganistan

Pada hari Jumat, ketika umat Islam mulai menandai hari pertama Idul Adha, atau festival pengorbanan, salah satu dari dua kesempatan terpenting dalam kalender Islam, raja men-tweet salamnya.

“Saya mengucapkan selamat kepada semua orang pada kesempatan Idul Adha,” Raja Salman, penjaga situs paling suci Islam, menulis.

“Saya meminta kepada Tuhan Yang Maha Kuasa …. untuk mengangkat pandemi dari negara kita dan dunia dengan rahmat dan belas kasihnya,” tambahnya, merujuk pada wabah global dari coronavirus baru. Raja Salman dirawat di rumah sakit pada 20 Juli karena menderita radang kandung empedu, menurut media pemerintah.

Pekan lalu, ia memimpin rapat melalui video dari rumah sakit sebelum dioperasi. Sebuah video yang disiarkan oleh media pemerintah pada saat itu menunjukkan dia membaca dan membaca dokumen.

Ada banyak spekulasi tentang kesehatan Raja Salman, yang memerintah Arab Saudi yang kaya minyak sejak 2015.

Baca Juga: Setidaknya, 4 Orang Tewas Dalam Bentrokan Dengan Polisi di Dekat Perbatasan Afghanistan

Pada 2017, ia menyerahkan sebagian besar kekuatannya kepada MBS, yang berada di urutan berikutnya untuk tahta.

MBS telah memenangkan pujian di rumah karena meringankan pembatasan sosial di kerajaan Muslim konservatif dan berjanji untuk mendiversifikasi ekonomi.

Namun dia juga menuai kritik atas keterlibatan Arab Saudi dalam perang Yaman yang telah berlangsung lama dan upaya untuk membungkam perbedaan pendapat dan mengkonsolidasikan kekuasaan dengan meminggirkan rival, termasuk pembersihan bangsawan dan pengusaha atas tuduhan korupsi. Dia mendapat kecaman keras internasional atas pembunuhan 2018 jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di konsulat Istanbul, yang menurut laporan CIA terjadi atas perintah Pangeran Mohammed.

MBS telah membantah memerintahkan pembunuhan Khashoggi tetapi mengatakan ia pada akhirnya memikul “tanggung jawab penuh” sebagai pemimpin de facto kerajaan.



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1596203175-raja-saudi-salman-meninggalkan-rumah-sakit-setelah-berhasil-menjalani-operasi-kandung-empedu
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...