Qatar Bantah Tuduhan Korupsi Dalam Memenangkan Hak Jadi Tuan Rumah Piala Dunia 2022


RIAU24.COM –   Penyelenggara Piala Dunia 2022 Qatar membantah tuduhan baru dari jaksa penuntut AS tentang korupsi dan suap untuk memenangkan hak menjadi tuan rumah acara tersebut.

Dakwaan Departemen Kehakiman AS yang baru dirilis pada hari Senin, 6 April 2020 yang mengatakan suap dibayarkan kepada para pejabat sepakbola untuk mengamankan suara mereka. Surat dakwaan, yang diterbitkan oleh pengadilan federal di Brooklyn, menuduh penangan hak-hak media dan perusahaan dari Uruguay melakukan penipuan kawat dan pencucian uang di antara tuduhan lainnya.

Menurut jaksa penuntut, perwakilan yang bekerja untuk Rusia dan Qatar menyuap pejabat komite eksekutif FIFA untuk memberikan suara dalam keputusan penting tuan rumah badan sepak bola dunia.

“Komite Tertinggi Qatar untuk Pengiriman dan Warisan [penyelenggara Piala Dunia 2022] dengan kuat menyangkal tuduhan yang terkandung dalam surat-surat pengadilan yang dipublikasikan di AS pada 6 April 2020,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Al Jazeera pada hari Selasa.

Baca Juga: Terinfeksi Corona, Pepe Reina Sempat Tak Bisa Bernapas Hampir Setengah Jam

“Mereka adalah bagian dari kasus yang sudah berlangsung lama, yang subjeknya bukan proses penawaran Piala Dunia 2018/2022. Terlepas dari klaim palsu selama bertahun-tahun, bukti tidak pernah dihasilkan untuk menunjukkan bahwa Qatar memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah Dunia FIFA. Piala 2022 tidak etis atau dengan cara yang melanggar aturan penawaran ketat FIFA.

“SC menyatakan bahwa mereka sepenuhnya mematuhi semua peraturan dan ketentuan untuk proses penawaran Piala Dunia 2018/2022 dan segala klaim yang bertentangan tidak berdasar dan akan ditentang dengan keras.”

Dalam sebuah pernyataan, FIFA, badan pengatur sepak bola dunia, mengatakan pihaknya mendukung semua investigasi atas “dugaan tindakan kejahatan kriminal” dan mencatat telah diberikan status sebagai korban dalam proses pidana AS.

Baca Juga: Gara-gara Wabah Virus Corona, Gaji Stevan Gerrard Dipotong 50 Persen Oleh Rangers FC

“Komite Etika FIFA telah menjatuhkan sanksi, termasuk larangan seumur hidup, pada pejabat sepakbola yang disebutkan dalam proses ini,” kata seorang juru bicara FIFA.

“Sejauh menyangkut FIFA, jika ada tindakan kriminal yang salah dilakukan oleh pejabat sepakbola, orang-orang tersebut harus dikenai sanksi hukuman.”

Surat dakwaan tersebut menyatakan bahwa tiga anggota Amerika Selatan dari eksekutif FIFA 2010 – Ricardo Teixeira dari Brazil, mendiang Nicolas Leoz dari Paraguay dan seorang konspirator yang tidak disebutkan namanya – menerima suap untuk memilih Qatar menjadi tuan rumah turnamen 2022.

 

 

 

R24/DEV



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1586311120-qatar-bantah-tuduhan-korupsi-dalam-memenangkan-hak-jadi-tuan-rumah-piala-dunia-2022
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...