Puluhan Orang Tewas Dalam Bentrokan Darfur di Sudan


RIAU24.COM –  Bentrokan suku di wilayah Darfur Sudan telah menewaskan sedikitnya 83 orang dalam kekerasan terbaru, menurut penghitungan oleh Komite Sentral Dokter Sudan (CCSD).

“Korban tewas dari peristiwa berdarah yang terjadi di kota al-Geneina… telah meningkat sejak Sabtu pagi… [menjadi] 84,” CCSD, cabang lokal dari serikat dokter negara itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Pernyataan itu menambahkan bahwa bentrokan itu menyebabkan 160 orang terluka, termasuk anggota angkatan bersenjata. Bentrokan hari Sabtu awalnya antara suku Massalit melawan pengembara Arab di al-Geneina, sekitar dua minggu setelah Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Afrika mengakhiri misi penjaga perdamaian selama 13 tahun di Darfur.

Baca Juga: Afrika Selatan Berjuang Melawan Lonjakan COVID-19 Strain Terbaru yang Tanpa Henti

Kekerasan berubah menjadi pertempuran yang lebih luas yang melibatkan milisi bersenjata di daerah tersebut, yang menyebabkan beberapa bangunan, termasuk rumah, hangus. Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok mengatakan di Twitter pada hari Sabtu bahwa dia telah memerintahkan delegasi “profil tinggi”, termasuk layanan keamanan, dikirim ke Darfur Barat untuk menindaklanjuti situasi tersebut.

Hiba Morgan dari Al Jazeera, melaporkan dari Khartoum, mengatakan bahwa para pengungsi di wilayah Darfur mengatakan bahwa penarikan hibrida Misi Uni Afrika Perserikatan Bangsa-Bangsa di Darfur (UNAMID) telah “menciptakan kekosongan”.

Hal ini “terutama karena pasukan gabungan yang dibentuk oleh pemerintah – yang meliputi polisi, militer, dan pasukan cepat paramiliter – merupakan kekuatan gabungan yang tidak diterima oleh sebagian besar pengungsi”.

Tapi, Morgan mengatakan bahwa “kekerasan antar komunal” bukanlah hal baru di Darfur, bahkan ketika misi penjaga perdamaian UNAMID masih aktif dan memiliki mandat untuk melindungi warga sipil.

Wilayah Darfur yang luas adalah tempat konflik pahit yang meletus pada tahun 2003, menyebabkan sekitar 300.000 orang tewas dan 2,5 juta orang mengungsi, menurut PBB.

Baca Juga: Warga Honduras Berharap Bisa Tiba di Amerika Serikat Meski Militer Guatemala Lakukan Tindakan Anarkis di Perbatasan

Pada saat itu, pertempuran meletus ketika pemberontak etnis minoritas bangkit melawan pemerintah yang didominasi Arab di Khartoum, yang menanggapi dengan merekrut dan mempersenjatai milisi terkenal yang didominasi Arab yang dikenal sebagai Janjaweed.

Konflik utama telah mereda selama bertahun-tahun, tetapi bentrokan etnis dan suku masih berkobar secara berkala, sebagian besar mengadu domba penggembala Arab nomaden melawan petani menetap dari kelompok etnis non-Arab.

Kekerasan seringkali berpusat pada tanah dan akses ke air. Sudan sedang mengalami transisi politik yang kacau setelah penggulingan Presiden Omar al-Bashir pada April 2019 setelah protes massa menentang pemerintahannya. Pemerintah transisi, pengaturan pembagian kekuasaan yang terdiri dari para jenderal dan tokoh sipil, telah mendorong untuk membangun perdamaian dengan kelompok pemberontak di zona konflik utama Sudan, termasuk Darfur.

Tetapi dua kelompok pemberontak menolak untuk bergabung dalam kesepakatan damai baru-baru ini, termasuk faksi Gerakan Pembebasan Sudan (SLM) yang dipimpin oleh Abdelwahid Nour, yang diyakini mempertahankan dukungan yang cukup besar di Darfur. UNAMID secara resmi mengakhiri operasinya pada 31 Desember tahun lalu. Ia merencanakan penarikan bertahap 8.000 personel bersenjata dan sipilnya dalam waktu enam bulan.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1610939172-puluhan-orang-tewas-dalam-bentrokan-darfur-di-sudan
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...