Pria Ini Berbagi Pesan Kepada Orang Tua di Seluruh Dunia, Tentang Kisah Perjuangannya Menyelamatkan Sang Bayi yang Terkena Covid-19


p>RIAU24.COM –  Seorang ayah telah berbicara tentang terornya setelah bayi laki-lakinya dilarikan ke rumah sakit dengan Covid-19 setelah tertular dari orang tuanya – keduanya telah dites positif beberapa hari sebelumnya.

Mimpi buruk dimulai antara Natal dan Tahun Baru ketika Bonnie Saunders, seorang perawat di Carmarthen, mulai mengalami gejala virus corona, lapor Wales Online. Dia baru saja kembali bekerja setelah cuti melahirkan setelah kelahiran putranya Jack tahun lalu.

Sadar akan pentingnya gejalanya, dia mengatur untuk menjalani tes Covid-19 di stasiun pengujian lokal, yang hasilnya positif. Beberapa hari kemudian, tunangannya, Alan James, mulai mengalami gejala serupa, dan kemudian dinyatakan positif.

“Saya pikir kami cukup beruntung pada saat itu karena ketika Bonnie sakit, saya dapat merawat Jack, yang baru berusia tujuh bulan, dan kemudian ketika saya jatuh sakit, dia sembuh sehingga dia bisa bersama. dia, “kata Mr James, seorang dosen di Coleg Sir Gâr di Carmarthenshire.

“Kami berdua memiliki gejala yang sama – batuk, suhu tubuh, gejala mirip flu – tetapi semua anak baik-baik saja. Kami tidak menunjukkan gejala apa pun, jadi kami pikir semuanya akan berlalu tanpa masalah. Tapi kemudian, pada 2 Januari 2021, Jack jatuh sakit.”

Mr James, yang tinggal di Carmarthen, berpikir semuanya akan baik-baik saja dan bahwa bayi Jack tidak akan tertular virus, atau setidaknya jika dia melakukannya, dia akan dapat sembuh kembali dengan cepat, seperti yang sering dialami anak-anak dengan berbagai penyakit. .

Baca Juga: Jadi Wuhan Kedua, Kota Berpenduduk 11 Juta Orang Ini Dikunci Setelah 120 Kasus Baru COVID-19 Terdeteksi

“Jelas sebelum dia diuji bahwa itu adalah virus,” kata James. “Suhunya sangat tinggi dan dia batuk, dan jelas dia berada di sekitar kami berdua yang dinyatakan positif. Kami mengatur agar dia diuji dan hasilnya positif. Obat penghilang rasa sakit yang biasa berhasil dalam hal menjaga suhu tubuhnya tetap baik dan perilaku serta suasana hatinya secara umum cukup normal, jadi kami menyimpannya di rumah. Tapi kemudian pada Senin malam dia mulai mengi dengan berat dan dia benar-benar kesulitan bernapas. Dia terengah-engah. Kami menelepon ambulans dan mereka keluar dan membawanya ke rumah sakit. Kami tidak tinggal sejauh itu dari rumah sakit, tetapi karena kami bertiga menderita Covid, dan karena keseriusan situasi Jack, kami menelepon 999.”

“Saya belum pernah menelepon 999 sebelumnya, dan ini bukan pengalaman yang menyenangkan karena Anda menghadapi keadaan darurat yang sebenarnya – saya merasa sangat sulit untuk berkonsentrasi saat Anda panik.”

Jack dimasukkan ke dalam ambulans dan ibunya, Bonnie, diizinkan pergi bersamanya ke rumah sakit, di mana dia dirawat dengan steroid dan diberi oksigen untuk membantunya bernapas.

Dia ditahan sepanjang hari dan diizinkan pulang ketika kondisinya membaik pada Selasa malam. Mr James mengatakan putranya sekarang “dalam penyembuhan” tetapi pemulihannya mungkin membutuhkan waktu, bersama dengan miliknya sendiri.

Pemulihan pasangannya lebih cepat, mungkin karena dia sudah menerima vaksin Pfizer / BioNTech.

“Bonnie, sebagai bagian dari pekerjaannya, diberi dosis pertama vaksin Covid-19 beberapa minggu lalu, dan dia akan mendapat dosis kedua pada waktunya. Jadi, jelas, dia tertular virus corona setelah divaksinasi tetapi gejalanya jauh lebih ringan daripada gejala saya dan Jack. Entah itu alasannya, saya tidak tahu. Dia membaik, tetapi itu cukup lambat. Bukannya dia pilek seperti itu, dan dia tidak terisak, dia hanya sangat lesu dan bukan dirinya sendiri, dan dia batuk serak. Bagi saya, sudah seminggu sejak saya sakit dan saya masih kasar sampai sekarang. Saya menganggap diri saya cukup bugar dan saya tidak sering sakit, tetapi ini benar-benar membuat saya terpukul. Saya ingat pernah terkena flu beberapa tahun yang lalu tetapi ini berbeda. Ini mengenai dada Anda dan hanya membuat Anda sakit. tidak ada energi. “

Dia menambahkan: “Saya pikir dia akan baik-baik saja karena Anda tidak sering mendengar anak kecil mengidapnya, atau menjadi sakit karenanya, jadi pesannya selalu bahwa orang muda tidak benar-benar terpengaruh oleh virus corona.

Baca Juga: Tak Disangka, Ternyata Seperti Ini Gawatnya Kasus Corona di Wuhan, Coba Simak

“Karena apa yang telah saya baca, saya lebih khawatir tentang Bonnie atau saya sendiri yang mendapatkannya, jadi sungguh mengejutkan melihat bagaimana hal itu mempengaruhi Jack dan betapa cepatnya dia menyerah. Itu terjadi sangat cepat – batuk, suhu yang tinggi, dan kemudian mengi dan kesulitan bernapas. Saya pikir penting untuk meningkatkan kesadaran bahwa bayi memang terkena virus corona dan bisa menjadi sakit parah karenanya. Anak-anak kami yang lebih tua baik-baik saja, mereka tidak menunjukkan gejala sama sekali. Mungkin itu karena mereka lebih jarang berada di sekitar kita, mereka menghabiskan waktu di kamar mereka atau di luar, sedangkan bayi ada di samping Anda atau di pelukan Anda sepanjang hari.

“Adapun Jack yang malang, dia tidak pernah sakit sama sekali sejak dia lahir; dia tidak pernah batuk, bahkan sedu pun, jadi hal pertama yang dia tangkap adalah Covid-19. “

Dia mengatakan keterkejutan dan teror menunggu paramedis datang saat bayi Anda terengah-engah terus berlama-lama. “Itu adalah neraka,” kata Tuan James. “Itu hal paling menakutkan yang pernah saya alami.”



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1610091214-pria-ini-berbagi-pesan-kepada-orang-tua-di-seluruh-dunia-tentang-kisah-perjuangannya-menyelamatkan-sang-bayi-yang-terkena-covid-19
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...