Pasangan Ini Membuka Kelas di Trotoar Untuk Anak-anak Miskin, Karena Tidak Bisa Mendapat Akses Pendidikan Selama Lockdown


RIAU24.COM – Karena COVID-19, institusi pendidikan harus mengubah cara mengajar mereka. Salah satu cara yang mereka melakukannya adalah melalui kelas online. Namun, di India, banyak orang yang tidak mampu membeli ponsel pintar, beberapa orang menemukan cara baru untuk mengatasi situasi tersebut.

Di pinggir jalan yang sepi di New Delhi, anak-anak berusia antara 4 hingga 14 tahun yang tidak memiliki akses ke kelas online berjalan lebih dari 2 kilometer dari rumah mereka ke tepi Sungai Yamuna untuk pelajaran gratis matematika, sains, bahasa Inggris dan pendidikan jasmani.

Pasangan yang mengadakan kelas-kelas ini di trotoar bagi mereka adalah mantan diplomat India Virendra Gupta dan istrinya Veena Gupta.

Baca Juga: Selalu Dirantai, Gajah Ini Akhirnya Merayakan Satu Tahun Kebebasan Setelah 40 Tahun Dipaksa Untuk Mengemis

Semuanya dimulai dengan keluhan dari pekerja rumah tangga Dolly Sharma, pembantu Veena Gupta yang tinggal di tepi sungai di komunitas miskin. Ia mengeluh karena sekolah tutup, banyak anak di lingkungannya yang membuang-buang waktu.

“Jika mereka tinggal di rumah tanpa melakukan apa-apa, mereka akan menjadi gelandangan,” kata Dolly Sharma. Veena dan Virendra memutuskan untuk melakukan sesuatu agar ketika sekolah dibuka kembali, anak-anak tidak ketinggalan dibandingkan mereka yang telah dapat terus memanfaatkan pendidikan online. Pasangan itu membeli buku, pensil, buku catatan, dan bahan ajar lainnya, dan mendirikan ruang kelas kecil terbuka di bawah naungan pohon beringin yang rindang.

Sebagian besar sekolah tetap ditutup karena jumlah kasus telah melebihi lima juta, menjadikan India yang paling terpukul setelah Amerika Serikat. “Mereka tidak memiliki akses ke internet, sekolah mereka ditutup dan mereka tidak memiliki sarana untuk belajar,” kata Veena kepada AP.

Baca Juga: Jack Ma Tak Lagi Jadi Orang Terkaya, China Kini Punya Orang Kaya Baru

Banyak sekolah swasta beralih ke pembelajaran digital dan kelas online. Namun, anak-anak kurang mampu di sebagian besar sekolah yang dikelola pemerintah tidak memiliki pilihan ini atau tidak memiliki sarana untuk membeli alat pembelajaran digital seperti laptop dan smartphone.

Kelas-kelas di pinggir jalan ini berkembang pesat karena anak-anak menunjukkan minat yang besar untuk belajar.

Sekarang Veena dan Virendra Gupta, dengan bantuan supir mereka Heera, mengajar tiga kelompok berbeda tiga kali seminggu, pagi dan sore. Usai kelas, anak-anak disuguhi limun dan kue buatan sendiri yang disiapkan oleh Veena. Pasangan tersebut mengatakan bahwa mengajar anak-anak membuat mereka merasa lebih dekat dengan cucu mereka yang tinggal di luar negeri.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1600940362-pasangan-ini-membuka-kelas-di-trotoar-untuk-anak-anak-miskin-karena-tidak-bisa-mendapat-akses-pendidikan-selama-lockdown
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...