Nigeria Mencatat 51 Warga Sipil dan 18 Pasukan Keamanan Tewas Dalam Kerusuhan


RIAU24.COM –  Presiden Nigeria mengumumkan 51 warga sipil tewas dalam kerusuhan setelah beberapa hari protes damai atas pelanggaran polisi dan menyalahkan “hooliganisme” atas kekerasan sementara menegaskan pasukan keamanan menggunakan “pengekangan ekstrim”.

Komentar Presiden Muhammadu Buhari dalam sebuah pernyataan yang dirilis Jumat malam diperkirakan akan semakin mengobarkan ketegangan setelah Amnesty International melaporkan tentara menembak dan menewaskan sedikitnya 12 demonstran Selasa malam saat kerumunan besar menyanyikan lagu kebangsaan.

Buhari juga mengatakan 11 polisi dan tujuh tentara telah dibunuh oleh “perusuh” pada hari Kamis, dan “kekacauan belum berhenti”.

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

Dia mengatakan 37 warga sipil lainnya terluka. Dia berbicara dalam pertemuan khusus dengan mantan kepala negara dan pejabat lainnya dalam perjalanan ke depan setelah beberapa kekacauan terburuk di Nigeria dalam beberapa tahun.

“Banyak nyawa telah hilang” dalam kerusuhan Nigeria, kantor presiden mengumumkan Jumat, saat pemerintah mengatakan hari-hari protes damai atas pelanggaran polisi telah dibajak oleh preman.

Dalam pidato nasional Kamis, Buhari tidak menyebut penembakan yang memicu kemarahan internasional. Presiden malah memperingatkan pengunjuk rasa agar tidak digunakan oleh “elemen subversif” dan “merusak keamanan dan hukum dan ketertiban nasional”.

Dia menegaskan kembali hari Jumat itu, dengan mengatakan pemerintah “tidak akan melipat tangan dan membiarkan penjahat dan penjahat terus melakukan tindakan hooliganisme”.

Tentara tetap berada di beberapa bagian Lagos, kota terbesar di Nigeria, karena jam malam 24 jam tetap diberlakukan.

Seorang saksi penembakan mematikan pada Selasa malam, Isaiah Abor, 33 tahun, tetap pergi untuk mengunjungi tempat di mana tentara melepaskan tembakan. Dia berhasil lolos dari pertumpahan darah.

“Ketika [tentara] membuat komentar bahwa bendera tidak anti peluru – saat itulah saya tahu ini akan menjadi tidak terkendali,” kata Abor. Cangkang amunisi kosong masih berserakan di tanah.

Pidato presiden membuatnya kesal. “Darah yang menodai seluruh bendera Nigeria, para pemuda itu bahkan tidak disebutkan,” kata Abor.

“Kami bukan pengecut. Kami akan selalu datang ke tanah ini, dan kami akan selalu merasakan untuk mereka yang telah pergi, ”kata Abor.

Pengunjuk rasa lainnya, Olatunde Joshua Oluwanifemi, berkata: “Pidato itu membunuh semangat kami.”

Okechukwu Nwanguma, dari Pusat Advokasi Aturan Hukum dan Akuntabilitas, mengatakan komentar presiden, “tanpa simpati”, mengkhawatirkan. Melindungi mereka yang berada di balik penembakan mematikan hanya akan menyebabkan pelanggaran oleh polisi dan militer, kata Nwanguma.

“Jika mereka yang melakukan pembunuhan melakukannya dan tidak terjadi apa-apa, itu akan mendorong mereka dan orang lain untuk melakukan hal yang sama lain kali.”

Namun mengutip komentar presiden, salah satu kelompok berpengaruh di balik protes, Koalisi Feminis, mendesak kaum muda untuk tinggal di rumah, dengan mengatakan: “Kita harus tetap hidup untuk mengejar impian kita untuk membangun masa depan.”

Yang lainnya tidak setuju. Jika protes telah dibajak oleh penjahat, maka pemuda Nigeria tidak boleh menyerah pada perjuangan dan sebaliknya “kembali dan menyusun kembali strategi”, kata Seriki Muritala dari Parlemen Pemuda Nasional.

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

Protes berubah menjadi kekerasan Rabu setelah penembakan militer sehari sebelumnya, ketika massa merusak dan membakar kantor polisi, gedung pengadilan, stasiun TV dan hotel. Polisi memerangi massa yang marah dengan gas air mata dan tembakan. Penjarahan dan penembakan berlanjut pada hari Kamis.

Demonstrasi dimulai awal bulan ini dengan seruan kepada pemerintah Nigeria untuk menutup Pasukan Anti-Perampokan Khusus, unit polisi terkenal yang dikenal sebagai SARS. Pasukan itu diluncurkan untuk memerangi kejahatan tetapi mereka melakukan penyiksaan dan pembunuhan, menurut Amnesty International.

Kampanye #EndSARS tersebar di seluruh negeri dan pemerintah Buhari mengumumkan akan membubarkan unit SARS. Protes berlanjut dengan pengunjuk rasa yang menyerukan reformasi polisi yang lebih luas dan diakhirinya korupsi.  Dalam satu upaya untuk meredakan ketegangan, pemerintah negara bagian Lagos pada hari Jumat membagikan daftar penuntutan yang sedang berlangsung terhadap petugas polisi yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia.

“Hari ini sepertinya hari yang baik untuk melanjutkan pekerjaan membangun kembali Lagos dan mengakhiri kebrutalan polisi,” kata Gubernur Babajide Sanwo-Olu.

Kerumunan yang marah meneriakinya atas kerusuhan itu ketika para pejabat mengunjungi kendaraan yang terbakar dan istana pemimpin upacara Lagos yang dipecat. Pemimpin, atau oba, tidak populer di kalangan sebagian orang Nigeria yang melihatnya sebagai produk dari politik negara yang sering kali korup.
Kemewahan dan kemiskinan yang parah berhubungan erat di Lagos, kota berpenduduk sekitar 20 juta jiwa, dan ketidaksetaraan mempertajam keluhan di Nigeria, negara terpadat di Afrika.

Setelah berkeliling kota yang porak poranda, gubernur mengatakan kepada wartawan bahwa dia “sangat trauma” dan “kami kehilangan orang di beberapa bagian kota”.

“Cukup, sudah cukup,” katanya. “Kita perlu menyembuhkan diri kita sendiri.”

Dia mengatakan jam malam akan mulai berkurang pada hari Sabtu dan panel yang menyelidiki kerusuhan akan mulai menerima petisi pada hari Senin.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1603503640-nigeria-mencatat-51-warga-sipil-dan-18-pasukan-keamanan-tewas-dalam-kerusuhan
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...