Mulai Dari Kulit Pucat Bak Mayat Hingga Alis Multiwarna, Inilah Tujuh Standar Kecantikan di Masa Lalu yang Tidak Masuk Akal


RIAU24.COM –  Setiap periode memiliki tren sendiri dalam mode dan penampilan. Di masa lalu, standar kecantikan terkadang sangat tidak biasa sehingga jika Anda ingin mendapatkan hasil yang sempurna, Anda harus menggunakan metode yang sangat aneh. Misalnya, Anda mungkin pernah mendengar tentang mengikat kaki dan meregangkan leher dengan cincin logam. Dan ada juga eksperimen “kecantikan” yang tidak hanya menyakitkan tetapi juga berbahaya.

Kami memutuskan untuk mencari tahu ritual kecantikan apa yang ada di masa lalu.

Alis multi-warna
Sejauh wajah manusia, alis mungkin paling menderita ketika datang ke standar kecantikan. Sebagai contoh, di Yunani Kuno, yang disebut unibrow adalah mode dan jika seorang wanita tidak memilikinya, dia akan menggunakan “implan” khusus yang terbuat dari bulu kambing.

Tetapi para wanita di Cina abad pertengahan melangkah lebih jauh. Pada abad kedua dan ketiga, mereka mulai membuat alis berwarna. Salah satu kaisar pada waktu itu memerintahkan istrinya untuk memiliki alis biru-hijau. Untuk mengikuti pesanan, para wanita harus mencukur alis mereka dan menggambar yang baru menggunakan tinta mahal yang diimpor dari negara lain. Itu bukan hanya untuk kesenangan kaisar tetapi juga caranya menunjukkan kepada orang lain betapa kaya dia karena hanya orang yang sangat kaya yang mampu membeli tinta ini.

Tetapi tren ini tidak berlangsung lama dan alis yang tampak alami menjadi populer kembali. Bentuknya bisa bervariasi dari panjang dan tipis hingga pendek dan tebal.

Dahi tinggi
Pada akhir abad keempat belas, Ratu Isabeau dari Bavaria, menurut para sejarawan, menetapkan tren untuk dahi tinggi dan leher panjang dan tipis. Untuk mengikuti standar kecantikan, wanita akan mencukur rambut di dahi mereka, bagian belakang kepala mereka, dan bahkan akan menghapus alis mereka. Bulu mata menderita juga: kadang-kadang mereka benar-benar dihapus, tidak hanya dari kelopak atas tetapi dari kelopak bawah juga.

Kuku yang panjang
Di Cina, paku panjang menjadi tren selama beberapa abad dan alasannya sangat tidak biasa: paku seperti itu adalah tanda bahwa pemiliknya tidak perlu melakukan apa pun dengan tangan mereka karena mereka mampu membayar untuk pelayan.

Selama Dinasti Qing yang memerintah negara selama hampir 3 abad (sebelum awal abad kedua puluh), tren ini berada pada puncaknya. Sangat tidak nyaman karena itu mereka hanya memiliki kuku panjang di jari manis dan jari kelingking. Untuk menghindari kerusakan, mereka akan memakai “kasing” khusus yang terbuat dari logam mulia.

Kulit pucat
Tren memiliki kulit yang sangat pucat mencapai puncaknya di Inggris pada abad ke-18. Untuk membuat kulit sepucat mungkin, perempuan menggunakan metode yang tidak biasa seperti kotoran kuda kering, misalnya. Tetapi metode yang paling berbahaya adalah timah yang digunakan untuk cat wajah. Jumlah timbal terbesar ada di cat merah yang diletakkan di bibir dan pipi untuk menciptakan kontras. Selain itu, wanita akan menggunakan pensil biru untuk menggambar pembuluh darah di wajah mereka untuk menyoroti pucat mereka.

Gigi putih
Orang-orang yang hidup di zaman Georgia tidak hanya membuat kulit mereka pucat, tetapi mereka juga banyak mengoleskan gigi. Untuk membuatnya putih, mereka menggunakan bubuk yang mengandung asam sulfat. Tentu saja, gigi dan enamel orang akan hancur tetapi klien kaya dokter gigi dapat membeli implan. Mereka mendapatkan gigi donor yang diberikan orang kepada dokter.

Setelah Pertempuran Waterloo, gigi para prajurit yang mati digunakan sebagai implan. Meskipun di bagian kedua abad ke-19 ada implan yang terbuat dari porselen, beberapa dokter gigi menolak untuk menggunakannya dan masih lebih suka gigi dari tentara.

Rambut bercahaya
Berkat Petrarch dan muse-nya, Laura, yang merupakan simbol kecantikan dan kebajikan, rambut bercahaya menjadi sangat populer di abad ke-15. Untuk membuat rambut mereka terlihat bercahaya, wanita akan mewarnai rambutmereka. Tetapi prosedur ini memakan waktu lebih lama daripada sekarang – hingga beberapa hari. Salah satu teks tertulis dari abad kedua belas menggambarkan proses rambut memiliki 2 tahap. Setelah campuran pertama dibuat, yang terdiri dari beberapa komponen, rambut akan ditutupi dengan daun selama 2 hari. Kemudian campuran akan dicuci dan campuran lain akan diterapkan pada rambut selama 4 hari lagi.

Pinggang yang tipis
Prototipe korset yang digunakan untuk membuat pinggang terlihat lebih tipis muncul di Zaman Perunggu. Tetapi orang-orang Eropa mulai menggunakannya pada abad ke lima belas atau keenam belas, menurut para ahli yang berbeda. Puncak tren adalah selama masa pemerintahan Catherine de ’Medici: selama periode ini, korset dapat memotong hingga 10 inci yang memiliki efek mengerikan pada organ-organ internal.



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1590255019-mulai-dari-kulit-pucat-bak-mayat-hingga-alis-multiwarna-inilah-tujuh-standar-kecantikan-di-masa-lalu-yang-tidak-masuk-akal
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...