Meski Hidup Serba Kelaparan, Tiga Bocah Di Kuantan Ini Rela Mengasuh 13 Anjing Liar dan Berbagai Hewan Terlantar Lainnya


RIAU24.COM –  Meskipun mengalami kesulitan, ada orang-orang malang di dunia yang tetap suka membantu orang lain.

Seperti kisah tiga bersaudara di Batu 6, Kuantan, yang telah memelihara 13 anjing jalanan dan bermacam-macam hewan lainnya sejak tahun lalu, meskipun faktanya mereka hampir tidak punya cukup makanan dan mereka harus tidur di tempat yang kotor.

Seperti dilansir dari Bernama, tiga bersaudara, berusia 12, 10 dan sembilan tahun, yang tinggal di lantai atas sebuah tempat usaha di Jalan Gambang, hidup di antara gundukan sampah dan kotoran 13 anjing, musang, penyu cangkang lunak, burung dan ikan, karena mereka tidak memiliki kamar.

Baca Juga: Jadi Pengangguran, Pilot Tampan Ini Diduga Melakukan Bunuh Diri di Puchong Karena Stres Berat

Persatuan Orang Tua dan Guru Sekolah Jenis Kebangsaan (C) Taman Tas dan Dinas Kesejahteraan Sosial Pahang baru-baru ini mengunjungi ketiga saudara kandung tersebut dan terkejut dengan kondisi kehidupan mereka.

Mereka disambut dengan tumpukan sampah yang terdiri dari wadah makanan, botol plastik dan barang acak lainnya dan mengatakan bahwa butuh 10 menit bagi saudara kandung untuk memasukkan semua anjingnya ke dalam kandang. Mereka mengatakan bahwa seluruh tempat juga berbau.

Mereka dirawat oleh paman mereka, yang merupakan tukang las di Air Putih, selama tiga tahun terakhir, karena ibu mereka bekerja di Singapura, dan ayah mereka hanya kembali pada akhir pekan setelah bekerja di hutan di Rompin. 

Dikatakan bahwa sang ayah akan memberi setiap anaknya RM 50 untuk pengeluaran harian mereka sementara paman mereka akan memberikan RM 60 kepada adik perempuan tertuanya untuk membeli bahan makanan.

Baca Juga: Pria Setengah Telanjang Meninggal Setelah Jatuh Dari Lantai Atas Sebuah Pusat Perbelanjaan Di Kuala Lumpur

“Kakak tertua memberi tahu kami bahwa mereka akan makan mie instan atau roti setelah pulang sekolah, sambil menunggu paman mereka pulang dengan membawa makanan. Jika ada bahan makanan di rumah, dia akan menyiapkan makanan sederhana,” kata perwakilan sekolah.

Mereka juga menambahkan bahwa anak-anak sangat tertinggal dalam pendidikan karena mereka melewatkan banyak pelajaran.

“Seragam sekolah mereka juga kotor, tidak disetrika dan sobek. Pihak sekolah telah mencoba membantu dengan memberikan prioritas kepada mereka untuk mendapatkan bantuan seperti seragam dari lembaga swadaya masyarakat, selain makanan pendamping. Beberapa guru menyumbangkan kasur dan bantal saat melihat kondisi rumahnya. Kami sudah beberapa kali menelepon wali mereka untuk membahas situasi anak-anak ini, tetapi upaya itu gagal karena paman mereka tidak ada, ”tambah mereka.

Saran otoritas sekolah untuk menempatkan ketiga anak di rumah penitipan anak pada awalnya gagal karena saudara kandung menolak untuk dipisahkan dari paman mereka, tetapi paman telah setuju untuk penempatan sementara ketika dia mencoba untuk membersihkan rumah mereka atau mencari tempat tinggal lain. 

Sungguh menyedihkan bahwa anak-anak hidup dalam situasi seperti ini dan kami benar-benar berharap mereka mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan untuk mengembalikan pendidikan mereka ke jalur yang benar, tetapi kami juga ingin memuji kebaikan mereka terhadap yang tersesat karena mereka senang dan mau. menampung hewan meskipun mereka tidak beruntung.

Keegoisan seperti itu jarang terjadi.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1600764630-meski-hidup-serba-kelaparan-tiga-bocah-di-kuantan-ini-rela-mengasuh-13-anjing-liar-dan-berbagai-hewan-terlantar-lainnya
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...