займ на карту онлайн

Mengerikan, Pasangan Ini Tega Mengikat Anaknya dan Dibiarkan Tewas Kelaparan


RIAU24.COM – Sepasang suami istri di Hong Kong dinyatakan bersalah karena membunuh anak mereka yang berusia 5 tahun pada 6 Januari 2018. Gadis kecil itu meninggal karena septikemia – keracunan darah – dan ditemukan dengan banyak luka di sekujur tubuhnya, termasuk luka bernanah.

Ayah kandung dan ibu tiri anak tersebut dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena pelecehan anak.

Selama bertahun-tahun, gadis itu dan saudara laki-lakinya yang berusia 8 tahun menjadi korban pelecehan kronis dari ayah kandung mereka yang berusia 29 tahun, ibu tiri berusia 30 tahun, dan nenek tiri berusia 56 tahun.

Baca Juga: Viral, Seorang Pria Taiwan Menikah dan Menceraikan Wanita yang Sama Beberapa Kali Dalam 1 Bulan, Hanya Untuk Mendapatkan Ini…

Selain dipukuli dengan sandal plastik, anak-anak juga disuruh tidur di dalam kantong tidur yang diikat dan dibiarkan kelaparan. Gadis itu juga dilemparkan ke udara, sehingga menyebabkan kepalanya membentur langit-langit. Dia juga “diayunkan dengan kedua tangannya,” seperti dilaporkan dari Reuters.

Hari-hari terakhir gadis itu dihabiskan dalam kesengsaraan, sebelum akhirnya  meninggal pada 6 Januari 2018.

Dilansir dari SCMP, gadis berusia 5 tahun itu terinfeksi parah oleh salmonella karena sistem kekebalannya terganggu oleh stres beracun akibat pelecehan selama berbulan-bulan. Beberapa luka yang didapatnya juga akhirnya terinfeksi sepsis.

Penyelidik juga menemukan beberapa teks yang dipertukarkan antara pasangan itu pada Agustus 2017 dan Januari tahun berikutnya, di mana wanita itu terlihat berkata,

Aku hampir membunuhnya.

Yang dijawab oleh sang suami, Lakukan, dia sedang menguji batasanmu.

Ibu tiri juga telah mengirim pesan kepada temannya yang merinci betapa dia takut ditinggal di rumah bersama putri tirinya.

Pesan lain dilaporkan mengungkapkan bahwa dia tidak tahan mendengar putri tirinya menderita.

“Terkadang ketika saya melihat luka-lukanya, saya tidak tahan. Tapi begitu [anak itu] mulai berbicara, membuat keributan, mengomel, saya merasa sangat benci.”

Selama persidangan, ibu tiri tersebut mengakui bahwa dia paling bertanggung jawab atas kematian gadis itu, dan bahwa dia hanya bermaksud untuk mendisiplinkan anak-anak ketika dia mencambuk mereka.

Baca Juga: Pria Ini Gunakan Gaya Gulat Pada Bocah Beumur Satu Tahun, Tewas Akibat Kerusakan Otak dan Pendarahan Paru-Paru

Namun, putri kandung wanita tersebut terhindar dari penganiayaan, kecuali jika dia dipukul di telapak tangan sekali. Namun gadis itu menjadi saksi dari semua pelecehan yang dialami saudara tirinya, termasuk melempar saudara tirinya yang berusia lima tahun ke langit-langit sebanyak 18 kali sebagai hukuman karena dia “berjalan perlahan”.

Jaksa menolak semua klaim tentang pasangan itu “penuh kasih dan perhatian” dan bahwa mereka hanya “bermain-main” pada malam sebelum anak itu meninggal.

Hakim dengan blak-blakan menyatakan bahwa jika mereka adalah orang tua yang penuh kasih dan perhatian, tidak satupun dari mereka akan berada di ruang sidang dan gadis itu mungkin tidak meninggal.

Pelecehan yang mengerikan baru ditemukan ketika anak berusia lima tahun itu meninggal. Dia menderita 133 luka, luka keropeng, borok dan bekas luka di tubuhnya. Kakaknya selamat, tetapi dia ditemukan dengan 128 luka-luka.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1619072817-mengerikan-pasangan-ini-tega-mengikat-anaknya-dan-dibiarkan-tewas-kelaparan
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...