Mengejutkan, Para Wanita di Meksiko Gunakan Aplikasi Seluler Untuk Aborsi di Rumah


RIAU24.COM –  Di tengah krisis pandemi global, Maria Muñoz, seorang jurnalis berusia 26 tahun, mendapati dirinya menghadapi kehamilan yang tidak diinginkan di Mexico City. 

Takut tertular COVID-19 di rumah sakit atau klinik, dia memutuskan untuk membatalkan di rumah, dengan bantuan yang datang melalui layanan pesan populer, WhatsApp.

Semakin banyak wanita di Meksiko yang beralih ke jaringan dukungan online yang menyarankan mereka tentang cara menggunakan misoprostol, obat maag yang dijual bebas, untuk menggugurkan kandungan.

Maria mengetahui tentang jaringan ini melalui seorang teman, menghubungi mereka dan ditambahkan ke grup WhatsApp bersama psikolog, dan apa yang mereka sebut “pendamping aborsi”. 

Mereka sering menanyakan perasaannya, mengirim infografik tentang di mana mendapatkan misoprostol, bagaimana cara minum pil, apa yang harus dia makan sebelumnya dan mengirim pengingat agar dia mengikuti jadwal administrasi yang tepat.

Baca Juga: WhatsApp Terapkan Aturan Baru, Berani Tak Setuju? 10 Fitur Ini Tak Lagi Bisa Dinikmati, Salah Satunya Kirim Stiker

 Meskipun Muñoz tinggal di Mexico City, salah satu dari dua tempat di Meksiko yang melegalkan aborsi hingga minggu ke-12 kehamilan, dia tetap memilih opsi dukungan online di rumah.  “Saya memutuskan untuk melakukannya di rumah karena sering kali Anda pergi ke klinik dan ada kelompok anti-hak yang menyerang Anda,” katanya seperti dilansir dari Al Jazeera.

 COVID-19, aksesibilitas ekonomi dan kemampuan untuk memiliki pasangan di sisinya juga berkontribusi pada keputusannya.

Setelah aborsi, dia ditambahkan ke grup WhatsApp  wanita di seluruh Meksiko yang telah melalui proses tersebut dan ingin berbagi pengalaman mereka. 

“Sangat mempengaruhi saya untuk mendengarkan wanita yang melakukan aborsi di tempat yang tidak sah dan mereka harus menderita ketakutan ganda – ketakutan untuk melakukan aborsi dan juga ketakutan dipenjara karena aborsi ketika mereka berada dalam saat yang rentan,” tambah Muñoz  .

 Di 30 negara bagian Meksiko, pilihan wanita untuk melakukan aborsi sangat terbatas.  Penghentian kehamilan secara resmi hanya diizinkan dalam keadaan tertentu termasuk pemerkosaan atau faktor kesehatan yang membahayakan nyawa wanita.  Aborsi dilegalkan di Oaxaca pada tahun 2019 namun sangat sedikit klinik yang menyediakannya sebagai layanan, membuat akses perempuan di sana pada dasarnya tidak ada.

 Kolektif keadilan reproduksi Morras Help Morras, yang diterjemahkan menjadi Girls Help Girls, telah membantu wanita di seluruh Meksiko untuk mengakhiri kehamilan mereka.  Kelompok tersebut menerima rata-rata sembilan hingga 10 permintaan sehari dari wanita yang tertarik untuk mengakhiri kehamilan yang tidak diinginkan di rumah, kata Sofia, wakil direktur organisasi tersebut, yang tidak ingin menyebutkan nama belakangnya karena dia dapat menghadapi konsekuensi hukum.  Mereka memiliki puluhan ribu pengikut di jaringan media sosial yang membantu mereka menjangkau wanita di seluruh negeri.

 Sofia memulai hari kerjanya di layar komputer yang penuh dengan jendela jejaring sosial yang terbuka;  Facebook, Instagram, Twitter, dan WhatsApp.

 Seorang wanita muda menulis kepadanya di Facebook: “Saya berumur 15 tahun, saya tahu saya masih sangat muda.  Saya tidak tahu apakah saya hamil.  Saya benar-benar tidak ingin menjadi seperti itu, karena saya memiliki begitu banyak masalah keluarga. ”  Sofia menanggapi dengan lembut, dan menjelaskan bahwa langkah pertama adalah melakukan tes kehamilan di rumah.  Dia meyakinkannya, “Tenang, kami di sini untukmu.”

 Sofia telah menerima pelatihan yang membuatnya memenuhi syarat untuk menjadi pendamping aborsi.  Dia bukan seorang profesional medis dan telah merekomendasikan mereka yang akan mengakhiri kehamilannya untuk berbicara dengan ginekolog atau dokter yang merupakan bagian dari jaringan mereka, jika mereka mengalami komplikasi.

Baca Juga: AS Hapus Xiomi Corp Dari Daftar Hitam Pemerintah

 “Klandestin bukanlah sinonim dari bahaya.  Klandestin berarti [menggugurkan] secara ilegal tetapi dari dalam bawah tanah kami memberikan informasi ilmiah yang obyektif, ”kata Sofia kepada Al Jazeera.  “Wanita perlu memiliki akses ke aborsi yang aman karena itu adalah hak mereka, ini masalah otonomi.”

 Sejak perintah penampungan di rumah COVID-19 diumumkan di Meksiko pada 23 Maret 2020, para pendukung keadilan reproduksi telah mendokumentasikan meningkatnya kesulitan yang dihadapi perempuan dalam melakukan aborsi.  Sebelum pandemi, LSM Fondo Maria memberikan bantuan ekonomi kepada puluhan wanita setiap tahun untuk membantu mereka melakukan perjalanan ke Mexico City di mana mereka dapat melakukan aborsi dengan cara yang gratis dan legal.

 Menurut statistik pemerintah, 71.418 wanita dari seluruh Meksiko melakukan aborsi di Mexico City antara tahun 2007 dan 2020. Selama puncak pandemi, hanya lima dari 13 klinik aborsi di kota yang tetap buka.

 “Akses aborsi sudah menjadi tantangan dan pandemi telah memperparah kesulitan tersebut,” kata Sofia Garduño, seorang advokat Fondo Maria.  Sementara pemerintah Mexico City menyatakan aborsi sebagai layanan penting, hanya ada sedikit kejelasan tentang klinik mana yang dibuka, dan akses ke kontrasepsi berkurang karena wanita takut meninggalkan rumah karena kasus COVID meroket di seluruh kota metropolitan yang sangat besar itu.

 Garduño juga menekankan pentingnya kelompok yang mendampingi perempuan melalui jejaring sosial yang ingin mengakhiri kehamilannya selama pandemi.  “Banyak wanita merasa betah bersama seluruh keluarga mereka dan mereka tidak bisa begitu saja menelepon untuk mendapatkan informasi yang diperlukan.  Itulah mengapa kami mulai berkomunikasi dengan mereka melalui metode yang lebih terpisah melalui jejaring sosial, ”kata Garduño kepada Al Jazeera.

 Garduño percaya tingkat pengangguran yang tinggi dan krisis ekonomi yang menyertai pandemi, serta meningkatnya kekerasan dalam rumah tangga telah menyebabkan banyak perempuan melakukan aborsi selama setahun terakhir.

 Pertarungan hukum

 Desember lalu, setelah pertempuran panjang yang dilakukan oleh aktivis feminis, Argentina mendekriminalisasi aborsi hingga 14 minggu.  Ini memicu gerakan pro-pilihan “Marea Verde” atau Gelombang Hijau di seluruh Amerika Latin.  Di Meksiko, wanita dengan bandana hijau cerah turun ke jalan menuntut pemerintah mereka melakukan hal yang sama.

 Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador, yang mengadakan konferensi pers harian, menghindari menjawab pertanyaan tentang aborsi.  Ketika dia ditanya setelah pemungutan suara Argentina apakah dia akan mendekriminalisasi aborsi, dia menyarankan referendum informal.  “Untuk keputusan yang sangat kontroversial, saya selalu berpikir bahwa yang terbaik adalah berkonsultasi dengan penduduk dan tidak memaksakan apapun pada mereka,” katanya.  “Dalam hal ini, wanita dapat dengan bebas memutuskan.”

 Organisasi nirlaba Group for Information on Reproduction and Choice (GIRE) telah berjuang selama 29 tahun terakhir untuk melegalkan aborsi di Meksiko dan tidak mendukung referendum publik.  “Kami berbicara tentang hak asasi manusia, dan perempuan harus memutuskan tentang tubuh mereka.  Ini bukanlah keputusan yang harus diputuskan dengan suara populer, ”kata Rebeca Ramos, direktur GIRE.

 “Perdebatan legalisasi sekarang berada di bidang pemerintahan negara bagian,” kata Ramos kepada Al Jazeera.

 Mexico City telah mengamanatkan bahwa wanita sekarang dapat melakukan aborsi dalam kasus pemerkosaan hingga minggu ke-20, sedangkan dalam keadaan normal diizinkan hingga 12 minggu.

 Ada tiga kasus yang akan diputuskan oleh Mahkamah Agung yang menantang undang-undang negara bagian di Sinaloa dan Coahuila yang menyatakan bahwa kehidupan dimulai pada saat pembuahan, serta tantangan terhadap undang-undang kesehatan yang akan melarang profesional medis menolak untuk melakukan aborsi dalam kasus.  saat nyawa wanita terancam.  Pada Juli 2020, pengadilan tinggi Meksiko menolak proposal untuk melegalkan aborsi di negara bagian Veracruz.

 Di negara bagian Puebla dan Quintana Roo, para aktivis telah mengambil alih gedung-gedung kongres negara bagian dengan harapan mendorong agenda mereka untuk hak-hak reproduksi.  Pada hari Sabtu, Parlemen Negara Bagian Puebla akan bersidang dan para aktivis pro-pilihan akan mendorong agar penghentian kehamilan secara hukum dapat diperdebatkan.  Aksi duduk 94 hari di negara bagian Quintana Roo membantu memaksa aborsi ke dalam agenda di sana pada bulan Maret.  Para legislator memberikan suara menentang dekriminalisasi.

 Aktivis mengatakan pemungutan suara itu sendiri adalah kemenangan dan telah menantang keputusan tersebut dengan banding hukum, yang disebut amparos.

 Selama aborsi tetap ilegal bagi sebagian besar wanita Meksiko, kelompok-kelompok seperti Morras Help Morras, Fondo Maria dan lainnya mengatakan mereka akan terus mengisi kekosongan dan memberikan informasi kepada wanita tentang cara menggugurkan kandungan dengan aman di rumah mereka sendiri.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1621072050-mengejutkan-para-wanita-di-meksiko-gunakan-aplikasi-seluler-untuk-aborsi-di-rumah
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...