KPK Imbau Jangan Pilih Cakada dengan Jejak Rekam Tersangkut Kasus Korupsi


JAKARTA (CAKAPLAH) – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengimbau agar masyarakat tidak memilih calon kepala daerah (Cakada) yang pernah tersangkut kasus korupsi, di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 9 Desember mendatang.

Demikian disampaikan Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar dalam webinar “Pembekalan Pilkada Berintegritas 2020”, Selasa (27/10/2020) di Jakarta.

Menurutnya cakada yang pernah tersangkut kasus korupsi, baik itu eks terpidana korupsi, maupun orang yang terindikasi terlibat tindak pidana korupsi, layak untuk untuk diwaspadai dan dihindari oleh masyarakat sebagai pemilih yang bijak.

“Pilih calon kepala daerah yang tak pernah terlibat dalam tindak pidana korupsi,” kata Lili Pintauli Siregar.

Selain itu, masyarakat juga diajak untuk mempelajari rekam jejak dari para cakada. Sehingga masyarakat diharapkan dapat memilih kepala daerah yang tetap.

Sementara terhadap kebiasaan politik uang atau serangan fajar yang sering terjadi di setiap pemilihan, Lili Pintauli Siregar mengharapkan masyarakat bersikap bijak menghadapinya, karena sifat politik uang seperti itu dikhawatirkan berdampak buruk pada masa depan daerah pemilihan yang dipimpin oleh kepala daerah tersebut.

“Menghadapi politik uang baik itu serangan fajar, masyarakat harusnya bersikap bijak. Ya bisa jadi, ambil uangnya jangan pilih orangnya. Karena jika pemimpin dengan sikap seperti itu terpilih ke depannya akan berdampak buruk kepada daerah yang dipimpinnya,” pukas Lili.***

Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com


Sumber : https://www.cakaplah.com/berita/baca/60588/2020/10/27/kpk-imbau-jangan-pilih-cakada-dengan-jejak-rekam-tersangkut-kasus-korupsi/
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...