Korban Gempa di Indonesia Mencapai 77 Orang Saat Tim Penyelamat Berlomba Untuk Menemukan Korban Selamat


RIAU24.COM –  Korban tewas akibat gempa bumi dahsyat di pulau Sulawesi di Indonesia telah melonjak menjadi 77, kata pihak berwenang pada Minggu, dengan ribuan orang kehilangan tempat tinggal ketika penyelamat berlomba untuk menemukan siapa pun yang masih hidup di bawah tumpukan puing. Lebih dari 820 orang terluka dan sekitar 15.000 meninggalkan rumah mereka setelah gempa berkekuatan 6,2 skala Richter melanda pada dini hari Jumat, menurut badan mitigasi bencana (BNPB). Beberapa warga yang panik mengungsi ke pegunungan, sementara yang lain pergi ke pusat evakuasi yang sempit.

Tim penyelamat telah menghabiskan waktu berhari-hari mengangkut mayat dari bawah bangunan yang roboh di Mamuju, kota berpenduduk 110.000 orang di provinsi Sulawesi Barat, di mana sebuah rumah sakit diratakan dan sebuah pusat perbelanjaan tergeletak di reruntuhan. Yang lainnya tewas di selatan kota.

Baca Juga: Semua yang Ada Ketahui Tentang Krisis Utang Eksplosif’ di Kosta Rika

Gambar udara dari kota tepi laut yang hancur menunjukkan bangunan yang direduksi menjadi massa kusut dari logam bengkok dan bongkahan beton, termasuk kantor gubernur daerah. Tidak jelas berapa banyak lagi mayat yang berada di bawah puing-puing, atau apakah ada orang yang masih terperangkap tetapi hidup lebih dari dua hari setelah bencana.

Pihak berwenang belum memberikan angka berapa banyak korban selamat yang telah diselamatkan. Sepasang saudari muda yang dipetik dari bawah beton dan puing-puing lainnya dirawat di rumah sakit. Sementara itu, mayat ditemukan dari bawah rumah sakit yang runtuh, sementara lima anggota keluarga yang terdiri dari delapan orang ditemukan tewas di reruntuhan rumah mereka.

Ribuan orang kehilangan tempat tinggal akibat gempa bumi pergi ke tempat penampungan sementara – banyak yang hanya tenda berlapis terpal yang diisi oleh seluruh keluarga – yang diikat oleh hujan lebat di musim hujan. Mereka mengatakan makanan, selimut, dan bantuan lain hampir habis, karena pasokan darurat dilarikan ke wilayah yang terkena dampak paling parah.

Baca Juga: Aksi Protes Meletus di Kota-kota Tunisia di Tengah Kemarahan Atas Ekonomi yang Terus Memburuk

Banyak orang yang selamat tidak dapat kembali ke rumah mereka yang hancur, atau terlalu takut untuk kembali karena takut akan tsunami yang dipicu oleh gempa susulan, yang biasa terjadi setelah gempa bumi yang kuat. “Lebih baik berlindung sebelum terjadi sesuatu yang lebih buruk,” kata warga Mamuju, Abdul Wahab, yang mengungsi di tenda bersama istri dan empat anaknya, termasuk seorang bayi.

“Kami berharap pemerintah bisa segera memberikan bantuan berupa sembako, obat-obatan dan susu untuk anak-anak,” imbuhnya.

Khawatir tentang wabah COVID-19 di kamp-kamp yang padat, pihak berwenang mengatakan mereka mencoba memisahkan kelompok berisiko tinggi dan rendah.
Pusat gempa berada di 36 km (22 mil) selatan Mamuju dan memiliki kedalaman yang relatif dangkal 18 km (11 mil).

Mengangkangi apa yang disebut “Cincin Api Pasifik”, Indonesia secara teratur dilanda gempa bumi. Pada 2018, gempa berkekuatan 7,5 skala Richter yang menghancurkan dan tsunami berikutnya melanda kota Palu, di Sulawesi, menewaskan ribuan orang. Hanya dua minggu memasuki tahun baru, negara dengan populasi terpadat keempat di dunia ini kembali menghadapi beberapa bencana.

Banjir di Sulawesi Utara dan provinsi Kalimantan Selatan masing-masing telah menewaskan sedikitnya lima bulan ini, sementara tanah longsor di provinsi Jawa Barat menewaskan sedikitnya 28 orang, kata pihak berwenang.

Pada 9 Januari, sebuah jet Sriwijaya Air jatuh ke Laut Jawa dengan 62 penumpang. Gunung Semeru di Jawa Timur meletus pada Sabtu malam, tetapi belum ada laporan korban jiwa atau evakuasi.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1610944041-korban-gempa-di-indonesia-mencapai-77-orang-saat-tim-penyelamat-berlomba-untuk-menemukan-korban-selamat
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...