Kocak Tapi Jitu, Sanksi Ini Tampaknya Cocok Bagi Mereka yang Ogah Pakai Masker


RIAU24.COM –  Pemerintah selalu mengingatkan masyarakat untuk selalu mengenakan masker bila beraktivitas di luar rumah. Namun faktanya masih banyak yang mengabaikan.

Tampaknya, apa yang dilakukan Pemerintah Kota Bogor ini patut diterapkan. Kocak tapi cukup jitu.

Baca Juga: Sah, Pemprov Jawa Timur Izinkan Masjid Gelar Salat Idul Fitri 2020, Ini Dasarnya

Pemko Bogor menggelar razia PSBB di kawasan Pasar Anyar Minggu 17 Mei 2020.

Hasilnya, sejumlah orang di menyapu jalanan dan memungut sampah karena tidak menggunakan masker.

Razia PSBB dan penerapan sanksi itu juga dipimpin langsung oleh Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto.

Dilansir detik, Bima yang menggunakan seragam Satpol PP menyisir Pasar Anyar dan Pasar Kebon Kembang yang saat itu tengah dijejali warga yang berbelanja.

Pantauan di lokasi, petugas mendapati sejumlah warga yang masih membandel karena masih datang ke pasar untuk belanja di luar kebutuhan pokok. Kerumunan terjadi di mana-mana. Di antara mereka bahkan ada yang tidak menggunakan masker saat berada di area pasar.

Mereka kemudian  dibawa petugas ke tenda khusus yang dijadikan ruang sidang pelanggar PSBB. Setelah didata, beberapa warga kemudian diberi hukuman memungut sampah dan menyapu jalanan.

Baca Juga: Peneliti Sebut Ini yang Akan Terjadi Jika Pemerintah Tetap Ngotot Gelar Pilkada 2020 di Tengah Pandemi Covid-19

Sanksi itu tampaknya cukup tepat sasaran. Seperti diakui  Novan, seorang sopir angkot yang mengaku kapok tidak memakai masker.

Ia dihukum petugas dengan menyapu jalanan di area Pasar anyar. Novan juga mengaku malu karena sempat disaksikan banyak orang saat sedang menyapu.

“Saya nggak pake masker tadi, lagi narik angkot. Biasanya saya bawa, tapi hari ini saya lupa. Saya kapok nggak pake masker, ini karena hukumannya berat, malu saya,” ungkapnya.

Untuk diketahui, Pemko Bogor saat ini sudah mulai melaksanakan PSBB tahap III. Dalam penerapannya, Pemkot Bogor akan melakukan tindakan lebih tegas berupa penerapan sanksi bagi pelanggar PSBB.

Dalam Peraturan Wali Kota (Perwali) Nomor 37 Tahun 2020 tentang petunjuk teknis pelaksanaan penerapan sanksi pelanggaran PSBB, sanksi berupa membersihkan fasilitas umum atau denda Rp 50 ribu hingga Rp 250 ribu akan diberlakukan bagi seseorang yang tidak menggunakan masker di luar rumah pada tempat dan fasilitas umum.

Sanksi lainnya bagi setiap pimpinan tempat kerja atau kantor yang tidak dikecualikan yang tetap beroperasi di tempat kerja selama pemberlakuan PSBB dikenakan sanksi administratif berupa penghentian sementara/segel atau denda Rp 1 juta hingga Rp 10 juta.

Begitu pula restoran atau rumah makan sejenisnya harus membatasi layanan makan di tempat dan menerapkan layanan dibawa pulang (take away) dan atau melalui pemesanan online. Bagi yang melanggar akan dikenakan sanksi berupa penghentian sementara / penyegelan, denda Rp 5 juta hingga Rp 10 juta. ***

 



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1589728209-kocak-tapi-jitu-sanksi-ini-tampaknya-cocok-bagi-mereka-yang-ogah-pakai-masker
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...