Kisah Warga Belanda yang Hidup Dipinggirkan di Negaranya Sendiri, Tapi Disanjung di Indonesia


RIAU24.COM –  Indonesia adalah surga. Indonesia adalah magnet. Indonesia adalah obat yang paling sempurna. Indonesia selama ini memang terkenal seperti itu. Tidak hanya untuk dinikmati oleh alam dan budaya tetapi juga untuk digunakan mencari kekayaan. Lihat saja Belanda. Mereka yang terpinggirkan, dipecat, berpendidikan rendah dan miskin di Belanda tiba-tiba bisa menjadi warga negara kelas satu ketika pindah ke Indonesia, yang saat itu masih Hindia.

Sebagian besar orang Belanda menjadikan Indonesia surga, ladangnya memperkaya diri, dan akhirnya pensiun dan kembali ke tanah air. Penaklukan Jayakarta pada tahun 1619 menjadi titik awal migrasi Belanda ke Hindia.

Gubernur Jenderal VOC Jan Pieterszoon Coen saat itu mengganti nama Jayakarta dan membangun Batavia sebagai pusat pemerintahan. Gubernur Jenderal yang menjabat dua kali – pada tahun 1619-1623 dan 1627-1629 – menginginkan Batavia menjadi koloni yang beradab, yang erat kaitannya dengan nilai-nilai ketuhanan, sebagaimana diajarkan dalam Calvinisme umum.

Pimpinan VOC di Belanda, Heeren Zeventien, beberapa kali mengabulkan keinginan Coen untuk mendatangkan ‘perempuan baik’ dari Belanda. Namun, tidak semua setuju dengan rencana Coen.

Baca Juga: Chapter 54 Bocor, Sasuke Uchiha Tunaikan Sumpahnya, Boruto Dibakar Pakai Amaterasu

Dikutip dari artikel Betawi Ever Importing Girls dalam buku Ketoprak Jakarta (2001), pengganti Coen, Gubernur Jenderal VOC Hendrik Brouwer (1632–1636) menentang. Ya, meski diketahui, saat datang ke Batavia ia juga membawa istri, adik ipar, dan dua orang pembantu wanita.

Alasannya, para pendatang dari Belanda ke Hindia itu hanya untuk menjadi kaya. Ketika mereka kaya, mereka akan kembali ke Belanda. Jadi, yang digambarkan Coen, masyarakat yang beradab hanyalah mimpi di siang bolong. Ini karena mereka hanya datang ke Koloni dengan mengabadikan sifat flamboyan, feodal dan feodal mereka.

Lebih detail tentang sikap pamer orang-orang Belanda di daerah jajahan, kita ulas dalam artikel “Partai Gila dan Spree Gubernur Jenderal Hindia Belanda”.

“Wanita Belanda yang datang ke Timur itu miskin. Kemudian ketika mereka menjadi kaya, mereka tidak berhenti mengomel. Mereka mau pulang untuk pamer hartanya ke kenalannya, ”kata Hendrik Brouwer.

Pemandangan ini sering terlihat pada masa-masa awal penjajahan Belanda di Nusantara. Citra nusantara yang hanya digunakan sebagai tempat “transit” menjadi rahasia umum bagi Belanda di Hindia. Seperti halnya pria, wanita Belanda tidak memiliki hubungan emosional dengan Hindia.

Satu-satunya hal yang mereka pedulikan adalah pundi-pundi pendapatan. Mereka kembali ke Eropa setelah masa jabatan suami mereka berakhir. “Mereka mengadakan pesta sederhana yang dihadiri oleh teman-temannya. Ada juga acara resmi seperti peletakan batu untuk meresmikan sebuah bangunan, ”tulis Jean Gelman Taylor dalam buku Social Life in Batavia (2009).

Bahkan ada juga orang Belanda yang bisa menyesuaikan diri dengan kehidupan di Hindia. Namun, perlahan keinginan tersebut memudar, mengingat anaknya membutuhkan pendidikan yang memadai. Dan Hindia bukanlah tempat yang tepat. Mereka harus kembali ke Belanda.

Para orang tua seakan tidak ingin anaknya menderita di negara yang mereka yakini tanpa seni, tanpa budaya tinggi, tanpa pengetahuan agama, dan tanpa sesuatu yang ideal. “Anak-anak mereka dibawa kembali ke Eropa karena kekosongan kehidupan di Hindia Belanda. Mereka ditarik kembali ke Belanda dengan alasan pendidikan anak.”

“Para kolonial dan PNS tinggal di Jawa hanya sebagai tamu biasa. Mereka tinggal di sana sesingkat mungkin, hanya untuk mencari uang besar atau menabung untuk pensiun dan kembali ke tanah air, tidak ada penyesalan atas Hindia Belanda sepenuhnya. Senyum, umur luas , penghargaan yang paling mudah didapat, “ujar Bernard Dorléans dalam buku Indonesian & French, From the XVI Century to the XX Century (2006).

Semewah mereka di Hindia Belanda, para pemukim Belanda tetap memilih kembali ke kampung halamannya ke negeri Kincir Angin untuk mengisi masa tua mereka. Hindia seperti rumah besar, tempat mereka hanya transit. Bagi mereka, Hindia hanyalah tempat untuk menghasilkan uang melalui banyak perdagangan pribadi.

Bahkan seorang Belanda, Bath Venth, dalam buku Het Leven dalam Nederlandsch-Indie (1900) menganalogikan Hindia Belanda sebagai hotel. “Semua tempat di Hindia Belanda memiliki properti seperti hotel. Mereka menampung tamu, yang baru saja membongkar tas, dan yang sudah berpikir untuk pergi lagi.”

Baca Juga: Bocor Cover Boruto Chapter 54, Penuh Warna Kuning dan Berjudul Brothers

“Kami, di Hindia, seperti wiraniaga yang mengembara. Beberapa dari kami yang tidak kaya, dan yang berjuang sepanjang kariernya, terpaksa menghabiskan waktu bertahun-tahun di hotel, dan mereka menyerap banyak karakteristik kepala pelayan dan kuli angkut,” kata Bath Venth dikutip oleh Rudolf Mrázek dalam buku Engineers of Happy Land (2006).

Orang Belanda di Hindia cenderung hanya bergaul. Mereka terlibat dalam klub-klub populer, pesta resepsi, pesta usai makan malam, perkumpulan, paduan suara amatir, hingga serikat teater. Kehidupan sosial membuat ‘tamu hotel’ bubar. Setelah pesta usai, mereka mengemasi barang-barang mereka dan segera menaiki kapal paling cepat untuk kembali ke Belanda.

“Apalagi kehidupan di Hindia Belanda merupakan cerminan dari kehidupan hotel di Hindia Belanda. Kehidupan yang miskin sekaligus hidup yang kaya. Orang-orang Eropa di Hindia, menurut Bath Veth, merendahkan diri menjadi “arus tamu hotel”. Senada, Bath Veth menyatakan, Hindia Belanda sebenarnya adalah hotel-thumlich (seperti hotel), ”Rudolf Mrázek menyimpulkan.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1611030965-kisah-warga-belanda-yang-hidup-dipinggirkan-di-negaranya-sendiri-tapi-disanjung-di-indonesia
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...