Kisah Tragis Keluarga Palestina, Semua Anggota Keluarga Tewas Diterjang Bom Israel


RIAU24.COM –  Ketika Mohammad Saad mendengar bahwa serangan udara Israel telah menewaskan sepupunya Reema Saad, dia mengatakan berita itu “seperti sambaran petir” bagi keluarganya.

 Reema, 31, suaminya Mohammed Telbani, 29, dan dua anak mereka berada di apartemen mereka di lingkungan Tel al-Hawa Kota Gaza pada Rabu dini hari ketika serangan udara menghantam bangunan tempat tinggal, menghancurkan apartemen mereka.

 Reema, yang sedang hamil empat bulan, dan Zeid yang berusia lima tahun meninggal seketika, dan Mohammed kemudian meninggal di unit perawatan intensif, tetapi tubuh putri mereka, Maryam yang berusia tiga tahun, belum ditemukan dari situs tersebut.  dari serangan itu.  Saad mengatakan keluarganya tidak menerima peringatan apa pun sebelum serangan udara itu.

Baca Juga: Turut Mengucapkan Selamat Idul Fitri Untuk Masyarakat Indonesia, David Bechkam: Semoga Bisa Merayakan Dengan Aman dan Terjaga

 “Saya sedang berkomunikasi dengan pemadam kebakaran dan kru pertahanan sipil di Gaza untuk membantu kami menemukan Maryam dan mengistirahatkannya serta dimakamkan di dekat ibunya, yang pasti menginginkan itu,” kata Saad.

 Sehari sebelum serangan udara adalah hari yang menggembirakan, dengan Reem mengunjungi keluarganya untuk memberi selamat kepada kakaknya atas pertunangannya.  “Keesokan harinya, dia pulang dan menjadi sasaran,” kata Saad.

 Keluarganya menyembunyikan berita pembunuhan dari ibu Mohammed Telbani, karena takut dia mungkin menderita serangan jantung.


 Korban tewas meningkat

 Sejak Israel melancarkan serangan udara di Jalur Gaza yang terkepung pada Senin malam, kementerian kesehatan Gaza mengatakan setidaknya 113 orang, termasuk 31 anak-anak, telah tewas, dan 580 lainnya terluka.

 Setidaknya tujuh warga Israel termasuk seorang anak telah tewas dalam serangan roket yang diluncurkan oleh kelompok bersenjata di Gaza, yang dipimpin oleh kelompok Palestina, Hamas.

 Peningkatan kekerasan terbaru menyusul ketegangan berminggu-minggu di Yerusalem Timur yang diduduki atas sidang pengadilan yang sekarang ditunda terkait dengan pengusiran paksa beberapa keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah.

 Friksi di kota itu juga menyebar ke kompleks Masjid Al-Aqsa, yang digerebek pasukan Israel selama tiga hari berturut-turut selama minggu terakhir Ramadhan, menembakkan gas air mata dan granat kejut ke arah jamaah di dalam masjid.

Baca Juga: Beli Sate Pakai Uang Nominal Rp75 Ribu, Pria Ini Ditolak Pedagang Sate

 Hamas pada hari Senin mengeluarkan ultimatum yang menuntut Israel menarik pasukannya dari kompleks tersebut, situs tersuci ketiga dalam Islam yang juga dihormati oleh orang Yahudi.

 Tak lama setelah tenggat waktu berakhir, Hamas meluncurkan beberapa roket ke arah Yerusalem, dengan Israel melancarkan serangan udara segera setelah itu.

 Militer Israel mengatakan sekitar 1.600 roket telah ditembakkan dari Gaza ke berbagai lokasi di Israel sejak Senin.

 Juru bicaranya Jonathan Conricus mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa serangan di Gaza akan terus berlanjut saat Israel bersiap untuk “berbagai skenario”.

 “Kami punya ground unit yang sudah disiapkan dan sedang dalam berbagai tahapan persiapan ground operation,” ujarnya.  Menteri pertahanan Israel, Benny Gantz, menyetujui mobilisasi 9.000 lebih tentara cadangan.

 Idul Fitri Sombre

 Kamis adalah hari pertama Idul Fitri, hari libur keagamaan bagi umat Islam yang menandai akhir bulan suci Ramadhan.  Namun alih-alih merayakan kegembiraan dan pertemuan untuk keluarga dan teman, pemakaman diadakan ketika Hamas mengirim lebih banyak roket ke Israel dan jet tempur Israel terus menghantam daerah kantong yang dikepung, termasuk di Rafah, dekat perbatasan dengan Mesir.


 Asap mengepul dari ledakan menyusul serangan udara Israel di Rafah di Jalur Gaza selatan [Said Khatib / AFP] Di Kota Gaza, para pelayat membawa jenazah dari Masjid Al-Omari pada Kamis pagi ke kuburan di ujung timur kota.  .  Sepanjang prosesi, suara serangan udara yang membombardir dan tembakan roket terdengar hampir terus-menerus.

 Karena serangan udara, belasungkawa bagi mereka yang tewas hanya dibagikan melalui telepon.

 Responden terus mengeluarkan mayat di bawah puing-puing pada Kamis malam.  Seluruh keluarga Al Tanani termasuk empat anak ditemukan dari puing-puing rumah mereka di Beit Lahia, Gaza utara.

 Empat orang termasuk dua anak ditemukan di rumah keluarga Al Rantisi di Rafah, media lokal melaporkan.

 ‘Kuharap mereka tidak merasakan apa-apa’

 Beberapa warga Palestina telah membagikan berita tentang anggota keluarga mereka yang terbunuh di media sosial, mencatat status mereka sebagai warga sipil.

 Bayan AbuSultan, 25, mengatakan sepupunya Hadeel Arafa, 27, dan bibinya yang berusia 50 tahun, Miami, seorang ibu dari empat anak, tewas saat mempersiapkan Idul Fitri di rumah mereka di lingkungan Amal di Khan Younis, ketika Israel mengudara.  pemogokan menghantam rumah mereka sekitar pukul 3 sore pada hari Rabu.

 Tidak ada peringatan sebelumnya tentang serangan yang akan segera terjadi karena saudara laki-laki Miami sedang meneleponnya beberapa menit sebelum pemboman.  AbuSultan mengatakan bahwa dia dan Hadeel berencana untuk berbelanja bersama setelah Ramadhan karena dia seharusnya menikah beberapa hari setelah Idul Fitri.

 Yang terakhir dia dengar dari sepupunya adalah ketika dia membagikan status Facebook-nya, berdoa untuk mereka yang terbunuh.

 “Sedikit yang dia tahu bahwa segera setelah itu kita akan mengharapkan hal yang sama,” kata AbuSultan.  “Saya menggigil setiap kali memikirkan betapa ketakutannya mereka.  Saya harap mereka tidak merasakan apa-apa. “

 Serangan udara Israel telah menghantam markas polisi dan gedung-gedung pemerintah, tiga gedung bertingkat, pabrik es krim di timur Gaza dan sekolah Al-Salah di Deir Al-Balah di Jalur Gaza tengah.

 Pada hari Rabu, serangan udara Israel menghancurkan menara al-Shorouq, yang menampung organisasi media.  Reruntuhannya menutupi jalan Remal, jalan perbelanjaan tersibuk di Kota Gaza.

 Militer Israel mengatakan hanya menargetkan gedung bertingkat yang merupakan “target militer”.  Bangunan lain yang dihantam adalah situs “penting secara strategis” milik Hamas, katanya.

 Kelompok hak asasi mencela ‘hukuman kolektif’

 Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Selasa, Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Mediterania (EMHRM) mengatakan bahwa “pemboman luas Israel, termasuk objek sipil tanpa menghormati prinsip proporsionalitas … benar-benar mengerikan”.

 Pasukan Israel telah “memperluas tanggapan mereka untuk mencakup penargetan puluhan objek sipil, wanita dan anak-anak dan pemboman pertemuan padat penduduk, yang menurut Statuta Roma, adalah kejahatan perang,” katanya, menambahkan bahwa penargetan objek sipil melebihi kebutuhan militer.  .

 Dalam salah satu serangan udara, pasukan Israel membunuh Amira Abdel Fattah Subuh, 58, dan putranya Abd al-Rahman Yusef Subuh, 19, seorang pemuda cacat yang menderita kelumpuhan otak, kata kelompok itu.

 Sementara tentara Israel kemudian mengumumkan bahwa mereka menargetkan rumah seorang komandan batalion, investigasi lapangan mengkonfirmasi bahwa tidak ada seorang pun di flat yang menjadi sasaran selama pemboman, menurut EMHRM.

 “Peristiwa ini merupakan contoh kebijakan pengeboman Israel yang tidak mempertimbangkan prinsip proporsionalitas.  Israel menargetkan benda-benda sipil dengan sengaja untuk melukai korban dan membuat mereka mengalami kerugian materi sebagai bentuk balas dendam dan hukuman kolektif, yang dilarang oleh aturan hukum kemanusiaan internasional.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1620976451-kisah-tragis-keluarga-palestina-semua-anggota-keluarga-tewas-diterjang-bom-israel
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...