займ на карту онлайн

Kisah Para Penduduk yang Hidup Ketakutan Akibat Kamp-kamp Pengungsi di Kenya yang Akan Ditutup


RIAU24.COM – Mengerikan, mengejutkan, penolakan terhadap kemanusiaan – ini hanyalah beberapa kata yang digunakan oleh penduduk di dua kamp pengungsi terbesar di Kenya untuk menggambarkan ketakutan dan kesedihan mereka atas berita bahwa pemerintah sedang berusaha untuk menutup permukiman dalam waktu dekat.

Pada 24 Maret, Menteri Dalam Negeri Kenya Fred Matiang’i menyatakan Badan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHCR) memiliki waktu dua minggu untuk membuat rencana penutupan kamp Dadaab dan Kakuma, yang di antaranya menampung sekitar 410.000 orang dari lebih dari selusin. negara, termasuk Somalia, Sudan Selatan, Ethiopia, Tanzania, Uganda dan Burundi.

Jika tidak, pihak berwenang memperingatkan, mereka akan memaksa pengungsi untuk melakukan perjalanan ke perbatasan dengan Somalia.

Dalam sebuah tweet, kementerian dalam negeri Kenya menyebut ini sebagai “ultimatum” dan mengatakan tidak ada ruang untuk negosiasi lebih lanjut.

Baca Juga: Arab Saudi Hanya Mengizinkan Peziarah yang Sudah Divaksin Boleh Datang Umroh ke Mekah

“Saya tidak tahu apakah pemerintah Kenya telah duduk dan mempertimbangkan kehidupan orang-orang yang tinggal di kamp atau mereka baru saja bangun dan membuat keputusan itu,” kata Austin Baboya, seorang warga Sudan Selatan yang tinggal di Kakuma.

“Saat ini di seluruh kamp, ​​informasi telah menyebabkan kepanikan dan sangat banyak orang kehilangan harapan,” tambah Baboya, yang, pada usia 26 tahun, belum mengenal rumah lain selain kamp pengungsi.

Menanggapi pengumuman Kenya, UNHCR mengatakan bahwa mereka berterima kasih atas kemurahan hati pemerintah Kenya yang telah lama menampung begitu banyak pengungsi (Dadaab didirikan sekitar 30 tahun yang lalu), tetapi “prihatin tentang dampak keputusan ini terhadap perlindungan pengungsi di Kenya, termasuk dalam konteks pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung ”.

Badan tersebut juga mengatakan akan melanjutkan dialog dengan pihak berwenang Kenya sebelum batas waktu 6 April dan mendesak pemerintah untuk “memastikan bahwa setiap keputusan memungkinkan ditemukannya solusi yang sesuai dan berkelanjutan dan bahwa mereka yang terus membutuhkan perlindungan dapat menerimanya” .

Pemerintah Kenya sebelumnya mencoba menutup Dadaab pada tahun 2016, setelah laporan intelijen menunjukkan bahwa serangan tahun 2013 dan 2015 terhadap sasaran di Kenya memiliki kaitan dengan kamp tersebut. Penutupan itu diblokir oleh pengadilan tinggi Kenya.

“Saya merasa hancur ketika saya mendengar bahwa pemerintah Kenya mengancam untuk menutup kedua kamp tersebut, kata Hibo Mohamed, 24 tahun dari Somalia yang telah tinggal di Kakuma selama 10 tahun.

Dia mengatakan dia melihat Somalia sebagai “negara tidak stabil yang masih mengalami serangan teror berulang kali”, menambahkan bahwa “Kakuma telah menjadi rumah bagi saya, di mana saya menemukan kedamaian”.

Kakuma, rumah bagi lebih dari 190.000 pengungsi, terletak di barat laut Kenya. Dadaab berada di timur Kenya, dekat dengan perbatasan Somalia, tetapi banyak warga Somalia telah pindah di antara kedua kamp tersebut.

Kehidupan di kedua permukiman bisa jadi sulit.

Kamp-kamp itu terpencil, dan para pengungsi sering mengeluh terjebak di sana tanpa kebebasan bergerak, bersama dengan tingkat korupsi yang tinggi dan layanan yang buruk, tetapi setidaknya, kata mereka, mereka aman dan banyak yang dapat mengakses pendidikan atau peluang bisnis.

“Ini sangat menakutkan karena kami tidak tahu langkah selanjutnya, seperti kemana kita akan pergi dari sini,” kata David Omot, seorang Ethiopia yang telah tinggal di Kakuma dan Dadaab sejak 2005, tentang perintah penutupan tersebut. “Kemana kita akan pergi? Di kampung halaman kami masih memiliki rasa tidak aman, masih ada beberapa masalah yang dihadapi orang-orang, terutama kaum muda. ”

Pria berusia 26 tahun itu mengatakan banyak orang telah tinggal di sana selama 20 tahun atau lebih, atau bahkan lahir di kamp pengungsian. Mereka tidak memiliki properti di negara tempat mereka melarikan diri. Dia juga mengkhawatirkan pengungsi muda yang belajar di Kenya. “Akan sangat sulit bagi mereka untuk kembali dan memulai hidup baru,” katanya.

Noel Bol adalah salah satunya. “Saya datang ke sini tanpa apa-apa, dan saya sekarang menjadi jurnalis karena saya bisa mendapatkan kesempatan untuk bersekolah, belajar dan mencapai impian saya, dan sekarang saya melakukan sesuatu untuk masyarakat,” kata pria 26 tahun itu. -seumur hidup orang Sudan Selatan yang telah tinggal di Kakuma selama sekitar 20 tahun.

Kembali ke Sudan Selatan, dia yakin ada lebih sedikit kesempatan pendidikan. Dia khawatir anak-anak yang kembali bisa mulai mengambil senjata lagi, setelah melihat masa depan mereka “dirampas”.

“Saya ingin dunia internasional tahu bahwa orang-orang rentan yang akan terkena dampak penutupan kamp ini akan mengawasi Anda,” kata Bol.

Baca Juga: Penjara Ini Diserang Kelompok Bersenjata, 1.884 Napi Berhasil Kabur

Abdirahman Ahmed, seorang Somalia berusia 24 tahun yang telah tinggal di Kakuma selama hampir 10 tahun, mengatakan dia terkejut dengan perintah tersebut dan khawatir bahwa itu adalah penolakan terhadap “kemanusiaan”.

“Bukan karena pilihan menjadi pengungsi, tidak ada yang memilih menjadi pengungsi,” katanya.

Beberapa komentator Kenya menuduh pejabat membuat pengumuman itu karena alasan ekonomi. “Pemerintah Kenya melihat Dadaab sebagai bank tempat ia secara rutin melakukan penarikan, menggunakan ancaman menutupnya untuk memeras suap dari komunitas internasional,” cuit komentator politik dan kartunis terkemuka Kenya, Patrick Gathara.

Abdullahi Mohamed Ali, mantan kepala intelijen Somalia, mengatakan meski mungkin ada masalah keamanan yang sah terkait dengan kamp-kamp itu, seringkali pemerintah Kenya tampaknya membesar-besarkan mereka. Sementara dia menambahkan bahwa kelompok bersenjata Somalia al-Shabab mungkin dapat menyusup ke kamp dan merekrut pejuang, “secara umum menurut saya pengungsi bukanlah [sebuah] ancaman keamanan [dalam] skala yang lebih besar”.

Ali juga mengatakan banyak warga Somalia percaya bahwa pemerintah menggunakan potensi penutupan kedua kubu sebagai pengaruh politik dalam perselisihan diplomatik dengan pemerintah Somalia, dan bahwa tidak mudah bagi mereka untuk menutup kamp dengan cepat karena mereka akan menghadapi banyak internasional. tekanan.

Pemerintah Kenya membantah tindakan penutupan kamp tersebut terkait dengan masalah diplomatik dengan Somalia. Sejumlah besar penduduk Dabaab dan Kakuma mengharapkan pemukiman kembali ke negara Barat. Jurnalis pengungsi di Kakuma mengatakan jumlah kasus bunuh diri meningkat setelah Donald Trump menjadi presiden Amerika Serikat, ketika ribuan pengungsi yang berencana untuk melakukan perjalanan ke negara itu ditunda kasusnya.

Untuk saat ini, kamp tetap menjadi satu-satunya rumah yang mereka miliki.

Baboya, warga Sudan Selatan berusia 26 tahun, mengatakan dia ingin pemerintah Kenya mempertimbangkan kembali posisi mereka, dan agar UNHCR dan donor internasional membantu menemukan solusi. “Sebelum kamp dibuka sangat banyak orang kehilangan nyawa. Sangat banyak orang yang meninggalkan negara asalnya… Mereka telah menemukan tempat untuk disebut rumah dan saya rasa tidak banyak dari mereka yang mau kembali. “



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1617677389-kisah-para-penduduk-yang-hidup-ketakutan-akibat-kamp-kamp-pengungsi-di-kenya-yang-akan-ditutup
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...