Ketika Taliban Bertemu Langsung Dengan Pemerintah Afghanistan, Inilah yang Terjadi


RIAU24.COM –  Enam anggota sedang menunggu saat pintu terbuka dan rekan mereka memasuki ruangan. Itu adalah momen yang canggung. Setelah hampir 20 tahun hidup dalam kekerasan, para pemimpin Afghanistan dan Taliban bertemu langsung, bersikeras untuk mempertahankan agenda mereka di balik pintu tertutup.

“Assalam-o-alaikum (damai bersamamu)”, kata seseorang, saat kesunyian pecah dan tangan serta pelukan terulur.

Wajah-wajah itu ditutupi topeng – sebagai bagian dari peraturan virus corona – tetapi tradisi pelukan Afghanistan yang ramah – tanda selamat datang dan penghargaan – kembali ke ruangan itu.

Baca Juga: Badai Sally Melanda Pantai Teluk AS, Ribuan Pohon Tumbang dan Memutus Aliran Listrik ke Ratusan Ribu Rumah

Setelah salam, anggota dari kedua belah pihak mengamati kursi yang diatur secara formal, memutuskan tempat duduk.

Beberapa dari mereka yang hadir penah dipenjara oleh Taliban, beberapa disiksa oleh intelijen Afghanistan dan kemudian pasukan asing. Beberapa orang yang dicintai dibunuh baru-baru ini oleh pihak lawan, yang lain menghabiskan hidup mereka di penjara di Afghanistan dan di luar negeri.

Wanita itu, sebagai bagian dari delegasi Afghanistan, bukanlah orang asing. Dia adalah bagian dari kelompok tersebut, sebuah kemenangan kecil karena tidak hanya membuat kehadirannya terasa pada pertemuan pertama tetapi juga sebagai duta besar untuk semua wanita Afghanistan yang cemas tentang masa depan dan kebebasan mereka saat Taliban secara resmi memulai dialog.

Dia menarik lengan bajunya ke perban. Di bawahnya ada luka saat peluru menembus lengan kanan atas dan kiri melalui bahu beberapa minggu yang lalu. Percakapan itu formal tetapi konstruktif. Sebuah komentar unik di sana-sini membuat percakapan sedikit lebih ringan.

Baca Juga: Hamas Ungkap Akal Bulus Israel, Eksploitasi Normalisasi Hubungan dengan UEA Demi Kuasai Masjid Al Aqsa

Rancangan tentang aturan dan prosedur disusun di Kabul. Di Doha, hal itu dibahas, diubah dan dipangkas oleh kedua belah pihak. Hanya dalam beberapa jam, ikatan baru dibuat. Namun masalah utama, seperti masa depan antara republik dan negara, status pejuang dan tentara, hak-hak perempuan dan minoritas, tampaknya menjadi tantangan yang tidak dapat diatasi.

Basa-basi saling berbincang dan kedua belah pihak berpisah, membawa serta gajah di dalam ruangan: Ketidakpercayaan.

Ada defisit kepercayaan antara kedua belah pihak yang masih saling menyerang di Afghanistan dan kemudian ada ketidakpercayaan di antara setiap delegasi dengan pemerintah, di dalam Taliban, di antara Pashtun, Tajik dan Hazara. Tapi itu tidak terduga setelah pertempuran 19 tahun yang telah memporak-porandakan Afghanistan dan menewaskan serta membuat jutaan orang mengungsi.

Mereka bertemu lagi untuk memutuskan agenda pembicaraan yang bertujuan untuk memetakan versi Afghanistan “mereka” yang dapat disepakati saat AS bersiap untuk pergi. Dalam setiap pertemuan, kedua belah pihak mengambil langkah kecil untuk memahami dan mempelajari seni menyetujui untuk tidak setuju.

Bahkan siaran pers dikoordinasikan dari delegasi yang dipimpin pemerintah dan Taliban yang terkotak-kotak dengan ketat. Ini bukan beban kecil, masa depan jutaan kehidupan Afghanistan dipertaruhkan.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1600306639-ketika-taliban-bertemu-langsung-dengan-pemerintah-afghanistan-inilah-yang-terjadi
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...