Ketika Kehidupan Para Pribumi di Hutan Amazon Terancam Punah Akibat Deforestasi


RIAU24.COM –  Laki-laki Pribumi muncul telanjang dari hutan Amazon yang lebat. Pakui dan keponakannya Tamandua adalah dua anggota laki-laki terakhir suku Piripkura yang tinggal di cagar alam di negara bagian Mato Grosso, Brasil.

Mereka menemani tim agen yang sangat terspesialisasi ke pangkalan pemerintah, di mana mereka menerima pemeriksaan kesehatan. Setelah itu, mereka mengucapkan selamat tinggal dalam bahasa Tupi-Kawahib dan berjalan kembali ke hutan.

Baca Juga: Berkat Tentara Indonesia, Pasukan Elite Spanyol Tak Jadi Dibantai di Libanon, Begini Ceritanya

Pada tahun 2007, Colniza adalah kota paling kejam di Brasil dengan 165 pembunuhan tercatat per 100.000 penduduk.

Baru-baru ini, pada 2017, kota ini menjadi berita utama nasional ketika sembilan pekerja pedesaan dibunuh dalam semalam oleh sekelompok pria bersenjata berkerudung; jaksa penuntut negara mengatakan pembunuhan itu dilakukan atas perintah pengusaha penggergajian yang kuat yang menginginkan tanah itu. Itu adalah salah satu pembantaian pedesaan terburuk dalam sejarah Brasil.

Pada tahun yang sama, Walikota Colniza saat itu Esvandir Antonio Mendes ditembak mati di dalam mobilnya dan mantan anggota dewan kota Elpido da Silva Meira, yang secara terbuka menyangkal keberadaan orang Pribumi yang terisolasi di wilayah tersebut, terbunuh di rumahnya.

Penggundulan hutan

Saat ini, kata para ahli, salah satu alasan utama peningkatan deforestasi yang tiba-tiba di dalam cagar alam Piripkura adalah bahwa status perlindungan sementara kawasan itu hampir habis.

“Orang-orang yang menduduki wilayah berpikir bahwa pada bulan Oktober itu tidak akan menjadi cagar alam lagi,” kata Ricardo Pael, seorang jaksa federal.

Menurut Pael, perampas tanah yang sangat terorganisir dan terkenal beroperasi di dalam cagar Piripkura, membagi tanah menjadi petak-petak untuk dijual secara ilegal untuk mendapatkan keuntungan.

“Di Brasil, kami terlalu sering membuat kesalahan dengan hanya mempertimbangkan kejahatan terorganisir perdagangan narkoba, bukan kejahatan seperti penebangan liar dan pertambangan yang mempengaruhi penduduk Pribumi,” katanya.

Baca Juga: Pemimpin Iran Ini Buat Pernyataan Mengejutkan, Ramalkan Zionis Israel Akan Musnah Tahun 2040

Deforestasi di seluruh Amazon Brasil telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir dengan dimulainya musim kemarau, ketika penebang dan perampas tanah secara tradisional membuka sebagian besar lahan sebelum musim kebakaran pada bulan Agustus dan kemudian menanam benih untuk ternak sebelum musim hujan dimulai sekitar bulan November.

Serangkaian peraturan mengenai klaim lahan di wilayah adat dan ekspor kayu Amazon juga telah direvisi sejak presiden populis sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro menjabat, yang menurut para ahli juga berkontribusi pada peningkatan deforestasi di cagar alam tersebut, meskipun beberapa dari tindakan tersebut sekarang telah dibalik oleh pengadilan.

Bolsonaro pernah menyatakan bahwa jika terpilih dia tidak akan membatasi “satu sentimeter dari tanah adat”.

Antonio Oviedo, seorang peneliti di LSM Institut Sosial-Lingkungan Brasil, mengatakan 54 persen dari cagar alam Piripkura diklaim secara ilegal oleh orang luar menggunakan sistem deklarasi digital federal dan negara bagian.

Catatan Pedesaan (CAR) biasanya disalahgunakan oleh geng-geng kriminal di Amazon untuk menghasilkan dokumen yang dapat digunakan untuk membuat klaim tanah yang curang.

Antonio Oviedo, seorang peneliti di Institut Sosial-Lingkungan Brazil Oviedo menambahkan bahwa sistem satelit Sirad di institut tersebut menunjukkan bahwa dalam waktu kurang dari delapan bulan, hampir 2.000 hektar (4.942 acre) hutan – kira-kira seukuran 2.000 lapangan sepak bola – telah dihancurkan di lapangan. cadangan, termasuk 518 hektar (1.280 hektar) di bulan Maret saja.

“Harus ada sejumlah serius orang dengan mesin berat di dalamnya untuk mempercepat kehancuran pada kecepatan ini,” katanya.

Sekarang, sebuah komisi yang terdiri dari anggota parlemen progresif, kelompok advokasi adat, jaksa dan lembaga pemerintah sedang dibentuk untuk memantau kemajuan keputusan hakim di cagar alam Piripkura. Rosa Neide, seorang anggota kongres Mato Grosso dari Partai Buruh yang berhaluan kiri dan salah satu anggota parlemen yang akan ambil bagian, mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menciptakan konsensus “untuk menjamin bahwa Pribumi yang terisolasi dilindungi”.

“Kami akan menuntut pemerintah untuk membuat batas-batas tanah sehingga Masyarakat Adat dapat terus berkembang di sana dengan hutan sesuai keinginan mereka.”



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1620879823-ketika-kehidupan-para-pribumi-di-hutan-amazon-terancam-punah-akibat-deforestasi
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...