займ на карту онлайн

Kengerian yang Dialami Penduduk Gaza: Setiap Malam Harus Bersiap Menghadapi Kematian


RIAU24.COM –  Seorang penduduk Gaza Eman Basher berkisah tentang kengerian yang dialaminya lewat akun Twitternya.


Tweetnya dibacakan oleh anggota kongres AS Rashida Tlaib di lantai Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Sabtu, seperti dilansir dari Al Jazeera:

“Orang-orang di Gaza menjalani malam yang mengerikan setiap hari. Kami bangun untuk membalas pesan apakah kamu masih hidup? Kami takut. Setiap malam kami ketakutan jika kami yang akan meninggal berikutnya. “

“Saat saya menulis tweet ini, saya menangis. Saya ingin mengatakan bahwa orang-orang di Gaza memiliki dua metode dalam menghadapi malam-malam yang begitu mengerikan: mereka menempatkan seluruh anggota keluarga dalam satu ruangan sehingga jika pemboman terjadi atau jika pesawat-pesawat tempur Israel menyerang rumah, mereka akan mati bersama; atau mereka menempatkan setiap anggota di ruangan yang berbeda sehingga jika terjadi pembantaian atau mereka mengebom rumah, satu anggota akan selamat.”

Baca Juga: Sekitar 5.000 Narapidana dan Staf Akan Diuji Tes COVID-19, Setelah Juru Masak di Penjara Changi Positif COVID

Dia menambahkan: “Sungguh memilukan bahwa orang-orang Palestina di Gaza hanya memiliki dua pilihan ini sementara mereka sebenarnya tidak memiliki tempat berlindung untuk melindungi mereka.”

Basher melanjutkan: “Kemarin adalah malam yang sulit. Kami tidur jam 4 pagi dan anak-anak saya terus bangun. Suami saya dan saya butuh waktu lama untuk menenangkan mereka. Mengerikan, membuat trauma. Saya tidak ingin anak-anak saya hidup seperti ini, saya ingin anak-anak saya hidup dalam damai dan saya ingin seluruh dunia mendengar teriakan mereka, itulah mengapa saya menulis tweet ini. Saya percaya pada kekuatan kata-kata, saya ingin anak-anak saya selamat dari semua ini, dan saya tidak ingin mengatakan kepada mereka bahwa ‘hanya itu, Anda tidak akan tumbuh untuk memenuhi impian Anda.’”

Tamara Alrifai, direktur komunikasi strategis dan juru bicara di Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNRWA), mengatakan badan tersebut “sangat terkejut dan hancur” atas berita pemboman kamp pengungsi Shati.

“Kami sangat tertekan dengan perkembangan itu, sama seperti kami tertekan tentang seluruh situasi di Gaza dan sebenarnya seluruh situasi wilayah Palestina yang diduduki,” katanya kepada Al Jazeera.

“Apa yang terjadi di Gaza tidak dapat dipisahkan dengan apa yang terjadi di Tepi Barat, protes dan penggunaan kekuatan tanpa pandang bulu oleh pasukan keamanan Israel yang menjadi pemicu peristiwa di Gaza dan yang sekarang menjadi bencana kemanusiaan di Gaza”.

Israel mengatakan pasukannya tidak menargetkan warga sipil, tetapi pejuang Hamas bersembunyi di antara mereka. Alrifai membantah bahwa anggota Hamas telah berlindung di kamp pengungsi PBB dan fasilitas seperti kamp Shati.

“Ini adalah disinformasi total, bahwa Hamas [sedang] bersembunyi di kamp-kamp PBB dan itulah alasan untuk menyerang kamp pengungsi yang sangat padat penduduknya atau menyebabkan kerusakan yang berlebihan pada markas UNRWA, seperti yang terjadi dua hari lalu,” kata Alrifai.

Baca Juga: Kematian Harian COVID-19 di India Terus di Angka 4.000, Polisi Dikirim Untuk Menghentikan Warga Membuang Mayat

Penargetan rumah dan lahan pertanian sedang berlangsung

Youmna al-Sayed dari Al Jazeera, melaporkan dari Kota Gaza, memberikan pembaruan ini:

“Penargetan rumah dan lahan pertanian masih berlangsung hingga saat ini,” ujarnya seraya menambahkan bahwa pada dini hari terjadi serangan udara di jalan Mahabharat, sebelah barat Gaza, sementara rumah juga dilanda di Rafah. dan di Jabalia.

“Setiap malam kami mengatakan bahwa ini adalah malam paling kejam sejak awal konflik, tetapi setiap malam setelahnya menjadi lebih keras,” kata al-Sayed. Situasinya tidak menjadi lebih mudah.

Saluran listrik utama Gaza berisiko runtuh

Perusahaan Distribusi Listrik Gaza memperingatkan bahwa saluran listrik vital di daerah kantong yang terkepung berisiko runtuh karena serangan Israel yang tak kenal lelah, menurut kantor berita Palestina Wafa.

Delapan dari 10 saluran listrik utama yang berasal dari pihak Israel telah mengalami gangguan parah, kata badan tersebut, sementara perusahaan mendesak semua “pihak terkait” untuk segera turun tangan.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1621098743-kengerian-yang-dialami-penduduk-gaza-setiap-malam-harus-bersiap-menghadapi-kematian
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...