Kematian Warga Karena Disentrum Berulang Kali Dengan Pistol Sentrum Oleh Polisi Picu Kerusuhan di Seluruh Kolombia


RIAU24.COM –  Kematian seorang pria Kolombia setelah berulang kali disetrum dengan pistol setrum oleh polisi yang menahannya telah memicu kerusuhan dan protes di seluruh negara Andes. Protes berlanjut hingga Kamis pagi dan menewaskan sedikitnya tujuh orang dan melukai lebih dari 150 lainnya, kata menteri pertahanan negara itu.

Javier Humberto Ordonez, seorang pengacara berusia 46 tahun dan ayah dari dua anak diduga melanggar aturan jarak sosial virus corona ketika dia terlibat dalam pertengkaran dengan polisi pada Rabu dini hari.

Baca Juga: Iran Marah Besar, UEA Setuju Israel Pakai Wilayahnya untuk Menyerang

Dalam video yang diposting di media sosial oleh teman-teman yang bersamanya, Ordonez terdengar berteriak, “tolong,saya tercekik” ketika dua petugas polisi terus menahannya dengan lutut di punggung dan berulang kali menyengatnya. Ordonez ditahan polisi pada Rabu pagi di mana anggota keluarga menuduh dia menghadapi lebih banyak pelecehan polisi. Dia meninggal di rumah sakit segera setelah itu.

Kolombia mengalami lockdown pandemi virus korona selama enam bulan yang dimulai pada akhir Maret, dengan pembatasan yang keras telah dikurangi dua minggu lalu.

Para pengunjuk rasa turun ke jalan di Bogota pada Rabu sore, menghancurkan kantor polisi kecil tempat para petugas yang bertanggung jawab berada di lingkungan Engativa, di barat kota. Kekerasan berlanjut dan menyebar hingga dini hari Kamis.

Walikota Bogota Claudia Lopez menyebut kebrutalan polisi “tidak dapat diterima”, tetapi juga mengutuk kekerasan di Bogota yang mengakibatkan kematian.

Baca Juga: Model Cantik Asal Rusia Tewas di Dekat Pangkalan NATO, Polisi Curiga Terkait Aktivitas Mata-mata

“Kemarin, Bogota bangun dengan alasan, kesakitan, memprotes kematian seorang warga karena penganiayaan polisi,” kata walikota yang tampak putus asa itu dalam video Twitter yang diposting Kamis pagi. “Tapi hari ini kita bangun dengan tidak hanya satu, tapi tiga orang tewas, terbunuh dalam protes dan kekerasan berkepanjangan… menghancurkan Bogota tidak akan memperbaiki polisi.”

Menteri pertahanan Kolombia, Carlos Holmes Trujillo, mengatakan pada Kamis kerusuhan telah menewaskan tujuh orang di Bogota dengan lebih dari 150 warga sipil dan polisi terluka di seluruh Kolombia.

Ketika berita dugaan kebrutalan polisi menyebar, pengunjuk rasa turun ke jalan pada Rabu malam tidak hanya di Bogota, tetapi juga di kota Medellin, Pereida dan Ibague, menyerang kantor polisi dan infrastruktur transportasi umum. “Laporan peristiwa yang terjadi pada jam-jam terakhir mengungkapkan kekejaman dan vandalisme. Peristiwa ini membayangi masyarakat karena merenggut nyawa manusia,” kata Trujillo.

Pemerintah mengumumkan bahwa dua petugas yang terlibat telah ditangguhkan menunggu penyelidikan, dan otopsi atas Ordonez akan dilakukan.

Kerusuhan terbaru terjadi dua hari setelah upaya yang gagal dilakukan untuk menghidupkan kembali protes oleh serikat pekerja untuk memprotes kebijakan ekonomi dan sosial Presiden Ivan Duque yang telah membawa puluhan ribu orang turun ke jalan pada akhir 2019. Pemerintah menanggapi dengan mengirimkan gencar. polisi anti huru hara bersenjata turun ke jalan dan memberlakukan jam malam di kota-kota besar. “Dengan protes November tahun lalu, tindakan pemerintah untuk memadamkan mereka dan virus korona, ini pada dasarnya menutup banyak kecemasan sosial yang terjadi di Kolombia,” kata analis politik dan direktur Analisis Risiko Kolombia, Sergio Guzman kepada Al Jazeera.

“Saya pikir karena seluruh masalah tidak hanya salah urus oleh pemerintah tetapi hanya miskomunikasi, [tindakan baru-baru ini] ini benar-benar mengancam untuk meledak sebagai peristiwa penting.”

Dia mengatakan protes saat ini tidak hanya mencerminkan kemarahan dan frustrasi atas tindakan polisi, tetapi juga tentang kurangnya kemauan politik untuk menyelidiki pelanggaran.

“Saya memperkirakan ini adalah awal dari periode kerusuhan politik yang jauh lebih besar yang akan bertepatan dengan rencana pemerintah untuk membuka ekonomi, jadi ini akan menjadi kemunduran besar dalam beberapa rencana ini,” kata Guzman.

“Ada banyak ketidakpuasan tentang masalah yang belum terselesaikan yang dibungkam karena pembatasan,” kata Gimena Sanchez-Garzoli, direktur Andes untuk kelompok advokasi Kantor Washington untuk Amerika Latin (WOLA).

“Penggunaan pistol bius secara terus-menerus setelah pengacara dilucuti dengan jelas dan tidak perlu berperang. Penggunaan kekuatan yang tidak proporsional dalam pasukan polisi Kolombia bukanlah masalah baru, begitu juga penyalahgunaan senjata yang dimaksudkan untuk membubarkan protes atau menenangkan.”

Human Right Watch (HRW) Amerika juga mengkritik penanganan polisi atas protes tersebut.

“Kami telah menerima laporan serius tentang kekerasan yang berlebihan oleh anggota polisi Bogota,” kata Direktur HRW Amerika Jose Miguel Vivanco di Twitter.

“Warga memiliki hak untuk memprotes dan harus melakukannya dengan damai.”



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1599792039-kematian-warga-karena-disentrum-berulang-kali-dengan-pistol-sentrum-oleh-polisi-picu-kerusuhan-di-seluruh-kolombia
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...