Kecewa dengan Said Hasyim, PAN Meranti Usulkan Fauzi Hasan Jadi Bakal Calon Bupati


Kecewa dengan Said Hasyim, PAN Meranti Usulkan Fauzi Hasan Jadi Bakal Calon Bupati

MERANTI (CAKAPLAH) – Pengurus Partai Amanat Nasional Kepulauan Meranti kecewa karena merasa dipermainkan oleh Said Hasyim. Karena itu, DPD PAN Meranti mengusulkan Fauzi Hasan sebagai bakal calon bupati dan meminta DPP mencabut rekomendasi yang telah diberikan ke Said Hasyim.

Akhir Desember 2019 lalu, Said Hasyim yang merupakan bakal calon bupati Kepulauan Meranti mendapat rekomendasi dari DPP PAN. Dalam surat rekomendasi yang diserahkan melalui DPW PAN Riau bernomor 77/Pilkada/XII/2019 itu, Said Hasyim ditugaskan untuk mencari pasangan (bakal calon wakil bupati). Ia diminta membangun koalisi dan menjalin komunikasi dengan partai hingga ke tingkat terendah.

Enam bulan berselang pasca menerima rekomendasi, Said Hasyim yang merupakan kader PAN mengambil langkah mengejutkan. Ia mundur dari jabatan Ketua Majelis Pertimbangan Partai Dewan Pimpinan Daerah Partai Amanat Nasional Kabupaten Kepulauan Meranti periode 2015 – 2020. KTA-nya pun dikembalikan ke partai pemenang Pileg 2019-2024 Kota Sagu ini.

Memang, selain terdaftar di PAN, Said Hasyim juga memiliki KTA Golkar. Double keanggotaan ini pun sempat ditegaskan PAN, meminta Said Hasyim untuk segera memilih, dengan dalih dukungan di Pilkada diprioritaskan ke kader. Ternyata, Said Hasyim memilih tetap di Golkar dan keluar dari PAN.

Atas sikap Said Hasyim, DPD PAN Kepulauan Meranti merasa kecewa. Pemilik 5 kursi di DPRD Kepulauan Meranti ini merasa dipermainkan.

Hal itu diungkapkan Politisi PAN yang juga Ketua DPRD Kepulauan Meranti, Ardiansyah. Kata Ardiansyah, hasil rapat harian dan pleno, DPD PAN Meranti menentukan sikap, yaitu menolak Said Hasyim untuk didukung di Pilkada 2020. Mereka minta DPP PAN meninjau ulang dan mencabut rekomendasi yang telah diberikan ke Said Hasyim.

Selain itu, DPD PAN juga mengusulkan nama Fauzi Hasan dijadikan bakal calon bupati menggantikan Said Hasyim. Fauzi Hasan, merupakan kader PAN dan mantan Ketua DPRD Kepulauan Meranti periode 2009 – 2014.

Kepada CAKAPLAH.com, Fauzi Hasan mengaku kecewa. Semula, ia mengalah karena memberikan kesempatan kepada senior (Said Hasyim-red) untuk bertarung di Pilkada 2020. Tapi, kesempatan yang diberikan itu disia-siakan Said Hasyim setelah memilih untuk keluar dari PAN.

“PAN Meranti telah mengambil sikap, mengajukan kader sendiri untuk didukung di Pilkada 2020. Kemarin kita memang memberi kesempatan pada senior,” ujar Fauzi Hasan yang juga Ketua DPD PAN Meranti.

Sementara itu, Said Hasyim masih berharap dukungan PAN meski ia telah mundur dan mengembalikan KTA. Kata Said Hasyim, dia hanya mundur tetapi tidak meninggalkan PAN. Meski berharap agar rekomendasi tak dicabut dan tetap mendapat dukungan di Pilkada Meranti 2020, Said Hasyim mengaku akan berlapang dada atas keputusan yang dikeluarkan DPP PAN nantinya.

Menurutnya, untuk dapat dukungan partai tak mesti harus berada di partai tersebut. Banyak juga kader partai bahkan ketua partai tak dapat dukungan (tak diusung) saat maju di Pilkada. Hal ini dialami Syamsuar saat Pilgubri.

“Seperti Pak Syam, dia ketua Golkar waktu itu, tapi yang dapat dukungan Andi Rahman,” kata Said Hasyim.

Untuk saran dan pemberian informasi kepada CAKAPLAH, silakan kontak ke email: redaksi@cakaplah.com


Sumber : https://www.cakaplah.com/berita/baca/55684/2020/06/30/kecewa-dengan-said-hasyim-pan-meranti-usulkan-fauzi-hasan-jadi-bakal-calon-bupati/
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...