займ на карту онлайн

Jurnalis yang Bongkar Korupsi dan Kejahatan Terorganisir di Meksiko Selalu Berakhir Tragis, Tewas Dibunuh Ditembak dan Dimutilasi


RIAU24.COM –  Israel Vázquez, 31, seorang jurnalis yang mengabdikan diri terutama pada kisah-kisah kemanusiaan, menghabiskan jam-jam terakhir hidupnya di bulan November meliput penemuan sekelompok orang yang terpotong-potong yang ditinggalkan di sebuah gereja di Salamanca, Meksiko, dilansir dari Nbcnews.

Vázquez sedang bersiap untuk melakukan siaran Facebook ketika dua pria dengan sepeda motor melintas dan menembaknya dari jarak dekat. Dia meninggal akibat delapan luka tembak.
Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini
Pembunuhan Varquez masih diselidiki, tetapi dia bukan satu-satunya jurnalis yang dibunuh di Meksiko pada tahun 2020. Setidaknya ada delapan jurnalis yang terbunuh di Meksiko tahun lalu, karenanya, menurut Reporters Without Borders, menjadikan Meksiko negara paling mematikan bagi jurnalis.

Negara bagian Guanajuato, tempat Salamanca bermarkas, memiliki setidaknya 922 korban kekerasan ekstrem pada tahun 2020, jumlah tertinggi di negara itu. Celaya, kota lain di negara bagian yang terletak sekitar 30 mil dari Salamanca, dianggap sebagai kota paling berbahaya di dunia pada tahun 2020, menurut peringkat Dewan Warga untuk Keamanan Publik dan Peradilan Pidana. Juni lalu, 20 pembunuhan tercatat di sana dalam rentang waktu 24 jam.

Jurnalis María Elena Ferral ditembak delapan kali di siang bolong di Veracruz pada 30 Maret. Di negara bagian yang sama, Julio Valdivia dipenggal 9 September. Jorge Miguel Armenta Ávalos ditembak mati pada 16 Mei. Jaime Daniel Castaño, direktur media outlet di Zacatecas, mengambil foto dua mayat yang ditinggalkan di jalan, dan, tak lama kemudian, dia ditembak pada bulan Desember. Víctor Fernández dipotong-potong di Acapulco, dan jenazahnya ditemukan pada bulan April.

Baca Juga: Tragis, Wanita Ini Dibiarkan Meninggal Di Jalan Setapak, Setelah Rumah Sakit Menolak Memberikan Bantuan
Semua kasus ini masih diselidiki, dan sebagian besar hipotesis tentang pembunuhan berfokus pada pekerjaan yang dilakukan para wartawan untuk mengungkap korupsi atau kejahatan terorganisir.

Menurut laporan dari Departemen Luar Negeri AS, 94 persen kejahatan yang dilakukan di Meksiko tidak dilaporkan atau diselidiki. Organisasi sipil Impunidad Cero memperkirakan bahwa hampir 9 dari 10 pembunuhan tidak dihukum.

“Di Meksiko kami mengalami krisis kekerasan umum, pelanggaran hak asasi manusia, penghilangan, femisida, eksekusi, dan kami semua adalah korban. Dalam kasus jurnalis, ini menjadi penting karena ketika seorang reporter diserang, tujuannya adalah agar informasi mereka tidak sampai ke saya, untuk sampai ke masyarakat,” kata Itzia Miravete, koordinator pencegahan di Article 19, sebuah organisasi yang membela hak kebebasan berekspresi.

Beberapa jurnalis harus berkeliling dunia untuk melaporkan tentang konflik dan perang. Tetapi bagi banyak orang Meksiko, pembantaian dan penembakan terjadi di sekitar sudut, di lingkungan tempat mereka dibesarkan, di kota tempat mereka tinggal.

“Ketika seorang jurnalis terbunuh – di wilayah mana pun – karena meliput masalah kepentingan publik, itu bukan hanya pesan yang menentang media tempat dia berada, tetapi juga merupakan ancaman bagi seluruh pers dan masyarakat,” Pedro Vaca, pelapor khusus untuk Komisi Hak Asasi Manusia Inter-Amerika.

Penodaan mayat, penyiksaan, pembantaian, pemotongan, kalsinasi, pembunuhan anak di bawah umur, percobaan hukuman mati, pembunuhan perempuan, mutilasi, pemerkosaan dan, tentu saja, pembunuhan adalah kejadian sehari-hari bagi jurnalis yang meliput eskalasi kekerasan di negara yang menurut data resmi, telah mencatat dua tahun tergelap dalam sejarahnya dengan 34.681 pembunuhan pada 2019 dan 34.552 pada 2020.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1620493605-jurnalis-yang-bongkar-korupsi-dan-kejahatan-terorganisir-di-meksiko-selalu-berakhir-tragis-tewas-dibunuh-ditembak-dan-dimutilasi
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...