займ на карту онлайн

Jerman Menghancurkan Jaringan Pornografi Anak yang Beranggotakan 400.000 Orang


p>RIAU24.COM –  Polisi Jerman mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menutup “salah satu platform pornografi anak terbesar di dunia” dan menangkap empat anggotanya dalam serangkaian penggerebekan pada pertengahan April.

Platform, dinamai sebagai “Boystown”, telah ada sejak 2019, memiliki lebih dari 400.000 anggota dan “disiapkan untuk pertukaran pornografi anak di seluruh dunia, khususnya gambar pelecehan anak laki-laki”, kata polisi federal dalam sebuah pernyataan.

Forum darknet memungkinkan pengguna untuk berkomunikasi dengan orang lain dan berbagi gambar grafis dan konten video yang termasuk “pelecehan seksual serius terhadap balita”, kata pernyataan itu.

Baca Juga: 5 Fase yang Harus Dilalui Seorang Wanita Setelah Putus Cinta

Tiga pria berusia antara 40 dan 64 tahun ditangkap dalam tujuh penggerebekan di Jerman, sementara seorang tersangka lainnya ditahan di Paraguay atas permintaan pihak berwenang Jerman.

Tersangka di wilayah Concepcion Paraguay, juga warga negara Jerman, akan diekstradisi kembali ke Jerman berdasarkan surat perintah penangkapan internasional yang dikeluarkan oleh pengadilan di Frankfurt.

Tiga tersangka utama, masing-masing berusia 40, 49 dan 58 tahun, dituduh mengelola platform sebagai administrator, memberikan dukungan teknis dan saran kepada anggota tentang cara menghindari ketahuan oleh pihak berwenang.

Tersangka lebih lanjut, seorang pria berusia 64 tahun dari Hamburg, adalah “salah satu pengguna platform yang paling aktif”, telah memposting “lebih dari 3.500” kali di platform tersebut sejak mendaftar pada 2019, kata polisi.

“Ini mengirimkan pesan yang jelas: jika Anda melakukan pelanggaran terhadap yang paling lemah, Anda tidak akan aman di mana pun,” kata Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer dalam sebuah pernyataan.

“Kami membawa para pelaku ke pertanggungjawaban dan melakukan segala kemungkinan secara manusiawi untuk melindungi anak-anak dari kejahatan menjijikkan tersebut,” tambahnya.

Penyelidik menambahkan bahwa operasi selama berbulan-bulan oleh Jerman telah dikoordinasikan oleh Europol dan didukung oleh penegak hukum di Belanda, Swedia, Amerika Serikat, dan Kanada. Dipimpin oleh polisi federal dan jaksa negara bagian di Frankfurt, total tujuh penggerebekan dilakukan di wilayah Jerman North-Rhine Westphalia dan Bavaria dan kota Hamburg.

Baca Juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini

Baik “Boystown” dan platform obrolan lainnya dibuat offline setelah penggerebekan.

Menteri Kehakiman untuk negara bagian Hesse, Eva Kuehne-Hoermann, memuji apa yang dikatakannya sebagai “keberhasilan yang luar biasa dalam memerangi kekerasan seksual terhadap anak-anak.”

“Para penyelidik sekali lagi telah menunjukkan bahwa penegakan hukum bekerja di darknet dan para penjahat tidak bisa merasa aman di sana,” tambahnya.

Situs Darknet tidak terlihat oleh sebagian besar pengguna internet dan hanya dapat diakses dengan menggunakan teknologi enkripsi. Mereka telah berulang kali digunakan oleh penjahat untuk memperdagangkan narkoba, senjata, dan pornografi anak.

Pada 2019, pengadilan di Hesse menghukum empat pria karena mendirikan dan menjalankan forum pornografi anak darknet. Forum, yang memiliki sekitar 110.000 anggota, berjalan selama sekitar enam bulan sebelum ditemukan dan ditutup dalam penggerebekan polisi pada Juni 2017.

Para terdakwa dinyatakan bersalah memiliki dan menerbitkan pornografi anak dan dijatuhi hukuman mulai dari tiga tahun 10 bulan sampai sembilan tahun sembilan bulan. Dalam kasus terpisah, mantan bek Real Madrid dan Jerman Christoph Metzelder pekan lalu dijatuhi hukuman penjara ditangguhkan sepuluh bulan setelah mengakui tuduhan pornografi anak di persidangan di Jerman. Uji coba yang diawasi ketat itu dijadwalkan berlangsung hingga 10 Mei, tetapi mencapai kesimpulan hanya dalam satu hari setelah Metzelder mengakui telah membagikan gambar-gambar terlarang grafis anak di bawah umur melalui WhatsApp.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1620098161-jerman-menghancurkan-jaringan-pornografi-anak-yang-beranggotakan-400000-orang
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...