займ на карту онлайн

Jangan Lupa Untuk Mencuci Masker Anda, Mikroba Berbahaya Ditemukan Pada Masker yang Digunakan Dalam Waktu yang Lama


RIAU24.COM –  Masker yang dipakai berulang kali dan untuk waktu yang lama perlu sering dicuci karena mengandung mikroba dari kulit dan tetesan pernapasan kita, sebuah penelitian mencatat. Sebuah percobaan dengan menguji laboratorium Eurofins menunjukkan bahwa bakteri, ragi dan jamur ditemukan dalam jumlah yang lebih banyak ketika masker telah dipakai untuk waktu yang lebih lama.

Eksperimen tersebut melibatkan masker sekali pakai dan dapat digunakan kembali yang dipakai selama enam jam dan 12 jam untuk tujuan perbandingan.

Mereka kemudian diuji untuk jumlah total bakteri, ragi dan jamur, serta Staphylococcus aureus, yang umumnya terkait dengan infeksi kulit, dan Pseudomonas aeruginosa, yang terkait dengan ruam. Meskipun strain S. aureus dan P. aeruginosa tidak ada dalam sampel masker yang diuji, tingkat ragi dan jamur serta jumlah bakteri total lebih tinggi pada masker yang telah dipakai selama 12 jam.

Masker yang dapat digunakan kembali umumnya mengandung lebih banyak mikroba daripada yang sekali pakai.

Baca Juga: Bahaya Minum Kopi Bagi Ibu Hamil, Bayi Berisiko Lahir dengan Ukuran Lebih Kecil Hingga Obesitas

Ahli mikrobiologi mengatakan seperti dilansir dari The Straits Times bahwa lingkungan mikro yang hangat dan lembab di dalam semua masker cenderung kondusif bagi mikroba untuk berkembang.

Tetapi mereka mencatat bahwa tidak semua mikroba berbahaya.

Profesor William Chen, direktur program Ilmu dan Teknologi Pangan Universitas Teknologi Nanyang, mengatakan: “Mengingat kita dikelilingi oleh mikroba di lingkungan dan bahkan di dalam sistem pencernaan kita (mulut dan usus), tidak jarang ditemukan mikroba pada masker. “

Tes lebih lanjut harus dilakukan untuk menentukan jenis bakteri yang ditemukan pada masker dan apakah berpotensi menyebabkan penyakit atau kondisi kulit.

Dr John Common, peneliti utama di Skin Research Institute of Singapore, di Agency for Science, Technology and Research, mengatakan S. aureus dapat menghasilkan sejumlah racun yang terkadang merugikan manusia.

Ini diklasifikasikan sebagai pathobiont, yang berarti dapat menyebabkan kerusakan pada kondisi tertentu, meskipun bakteri tersebut dapat ditemukan secara umum pada orang sehat.

Misalnya, dikaitkan dengan dermatitis atopik, terutama pada orang yang mungkin memiliki pelindung kulit yang lebih permeabel, atau memiliki lebih sedikit mekanisme pertahanan alami di kulit mereka untuk mengurangi infeksi, kata Dr Common.

Ia mencatat bahwa P. aeruginosa juga dapat menjajah kulit, meskipun biasanya terjadi di daerah luka.

Baca Juga: Studi : Sedikitnya 20 Hingga 30 Persen Orang yang Sembuh Dari COVID-19, Kehilangan Kekebalan Alami Dalam 6 Bulan

Dr Joel Lee, direktur School of Chemical and Life Sciences di Nanyang Polytechnic, mengatakan bahan topeng berperan dalam menjebak bakteri setelah digunakan selama 12 jam.

Dia mencatat bahwa perbedaan utama antara masker sekali pakai dan masker yang dapat digunakan kembali adalah bahan lapisan dalam yang paling dekat dengan mulut.

“Lapisan dalam ini kemungkinan besar di mana bakteri dapat terbatuk atau bersin, atau mereka mungkin mengudara menjadi tetesan saat kita berbicara ke dalam topeng kita,” kata Dr Lee.

Dia juga mencatat bahwa masker sekali pakai menawarkan filtrasi bakteri dan permeabilitas udara yang lebih baik sementara masker yang dapat digunakan kembali terbuat dari bahan tenun yang dapat menghasilkan ruang yang lebih besar di antara serat, sehingga menawarkan filtrasi bakteri yang lebih buruk.

ST juga menguji masker yang dapat digunakan kembali yang telah dipakai selama enam jam dan dibiarkan tidak dicuci selama seminggu, dan menemukan sisa-sisa bakteri, ragi dan jamur. Masker yang tidak sering dicuci bisa menjebak debu, kotoran, keringat dan berbagai mikroba lainnya, kata Dr Lee, menambahkan: “Ini bisa memicu hipersensitivitas, iritasi kulit atau infeksi.”

Dr John Chen, asisten profesor di departemen mikrobiologi dan imunologi di Sekolah Kedokteran Yong Loo Lin Universitas Nasional Singapura, mengatakan bakteri pada masker tidak mungkin menyebabkan sesuatu yang serius dalam “sebagian besar kasus”, tetapi adanya “bakteri oportunistik” yang kadang-kadang bisa menjadi perhatian.

Bakteri semacam itu, yang hidup di kulit yang sehat, dapat tumbuh ke tingkat yang tinggi pada masker kotor dan menyebabkan penyakit. “Pada tingkat rendah, sistem kekebalan Anda menjaga mereka tetap terkendali, tetapi pada tingkat yang tinggi, mereka dapat menyebabkan reaksi alergi ringan hingga parah, masalah pernapasan, dan bahkan infeksi hidung,” kata Dr Chen.

Karena sulit untuk memastikan apakah ada bakteri berbahaya yang ada pada masker, disarankan bagi orang untuk sering mencuci masker, atau setelah digunakan jika memungkinkan, katanya.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1618206676-jangan-lupa-untuk-mencuci-masker-anda-mikroba-berbahaya-ditemukan-pada-masker-yang-digunakan-dalam-waktu-yang-lama
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...