Israel Jatuhkan Hukuman Seumur Hidup Kepada Seorang Yahudi Karena Membakar Hidup-Hidup Seorang Balita dan Orang Tuanya di Palestina


RIAU24.COM –  Pengadilan Israel menjatuhkan tiga hukuman seumur hidup kepada pemukim Yahudi pada hari Senin karena membunuh seorang balita Palestina dan orang tuanya dalam serangan pembakaran di rumah mereka di Tepi Barat yang diduduki.

Amiram Ben-Uliel, 25, dijatuhi hukuman oleh pengadilan Lod menyusul hukumannya pada Mei atas pembunuhan tahun 2015. Dia juga dinyatakan bersalah atas dua dakwaan masing-masing percobaan pembunuhan dan pembakaran, bersama dengan konspirasi untuk melakukan kejahatan rasial.

Serangan pembakaran itu menewaskan Ali Dawabsheh yang berusia 18 bulan. Ibunya, Riham, dan ayahnya, Saad, kemudian meninggal karena luka mereka. Saudara laki-laki Ali yang berusia empat tahun, Ahmad, selamat dengan luka bakar di sekujur tubuhnya.

Baca Juga: Bocah Berusia 16 Tahun Ini Ditangkap Karena Menikam Ayahnya Secara Keji di Aomori

Pengadilan mengatakan “tindakan Ben-Uliel direncanakan dengan cermat, dan berasal dari ideologi radikal yang dia pegang dan rasisme”. Dikatakan hukuman itu “mendekati hukuman maksimum yang ditentukan oleh hukum”.

Keluarga Dawabsheh mengatakan tidak ada hukuman penjara yang bisa menebus kejahatan tersebut.

Kakek balita itu, di pengadilan atas hukuman tersebut, mengatakan kepada wartawan bahwa keputusan itu membuatnya “tidak bersukacita”.

Itu “tidak akan mengembalikan keluarga saya,” kata Hussein Dawabsheh. “Apa yang akan diberikan keputusan pengadilan kepada saya? Apa yang akan diberikannya kepada Ahmad? Itu tidak akan mengembalikan apa pun kepadanya.”

Ben-Uliel akan menghabiskan minimal 15 tahun di balik jeruji besi dengan hukuman mundur ke penangkapannya pada tahun 2015. Pengadilan juga memerintahkan dia untuk membayar hampir satu juta shekel ($ 290.000) sebagai kompensasi.

Pemukim menolak untuk bersaksi di persidangan dan pengacaranya berusaha untuk mendiskualifikasi pengakuan dan bukti penuntutan lainnya, yang katanya interogator layanan keamanan Shin Bet telah diambil dengan paksa.

Serangan pembakaran 2015 terjadi di tengah gelombang serangan main hakim sendiri di Tepi Barat Palestina oleh pemukim Yahudi.

Baca Juga: Mahasiswa Alabama yang Sempat Hilang Selama Lima Hari Ini Akhirnya Ditemukan Tewas

Ben-Uliel berusaha membalas pembunuhan seorang Israel sebulan sebelumnya. Dia memilih rumah keluarga Dawabsheh dan tempat tinggal lainnya di desa Duma, dekat Nablus, sebelum membombardir mereka, menyemprotkan cat “Revenge” dan “Long Live King Messiah” di dinding mereka.

Ben-Uliel dibebaskan dari tuduhan menjadi anggota organisasi “teroris”.

Dia pertama kali melemparkan koktail Molotov melalui jendela sebuah rumah yang penghuninya tidak ada di rumah. Dia kemudian melanjutkan ke rumah Dawabsheh dan melemparkan bom bensin kedua melalui jendela kamar tempat pasangan dan dua anak mereka sedang tidur, sebelum melarikan diri.

Pembunuhan tersebut menyoroti serangan Yahudi terhadap Palestina dan memicu tuduhan bahwa Israel tidak berbuat cukup untuk mencegah kekerasan semacam itu. Kritikus mengatakan serangan kecil terhadap masjid atau gereja telah lama tidak dihukum. Ketika penyelidikan terhadap serangan Duma berlarut-larut, warga Palestina mengeluhkan standar ganda, di mana tersangka Palestina dengan cepat ditangkap dan dituntut di bawah sistem hukum militer yang memberi mereka sedikit hak, sementara orang Israel Yahudi dilindungi oleh hukum pidana negara itu.

Ben-Uliel adalah anggota gerakan yang dikenal sebagai “pemuda puncak bukit”, sekelompok pemuda pemukim Yahudi tanpa pemimpin yang mendirikan pos terdepan yang tidak sah, biasanya kelompok trailer, di puncak bukit Tepi Barat – tanah yang diinginkan Palestina untuk negara yang mereka harapkan.

Pemuda Puncak Bukit diketahui menyerang warga Palestina dan bahkan bentrok dengan tentara Israel sebagai tanggapan atas tindakan yang dirasakan oleh pemerintah untuk membatasi aktivitas pemukiman.

Terdakwa kedua, di bawah umur dalam kasus ini, memasuki kesepakatan pembelaan tahun lalu di mana tuduhan pembunuhan terhadapnya dikurangi menjadi tuduhan konspirasi. Pemuda itu mengaku mengintai Duma menjelang serangan dengan Ben-Uliel, tetapi dikatakan tidak berpartisipasi di dalamnya.

Istri terpidana, Orian Ben-Uliel, mengatakan kepada wartawan di luar ruang sidang setelah hukuman itu “hakim tidak mencari keadilan atau kebenaran. Mereka memutuskan untuk memberatkan suami saya dengan harga berapa pun”, dan keluarga akan mengajukan banding ke Mahkamah Agung negara itu. .



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1600156277-israel-jatuhkan-hukuman-seumur-hidup-kepada-seorang-yahudi-karena-membakar-hidup-hidup-seorang-balita-dan-orang-tuanya-di-palestina
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...