Iran Menanggapi Kekhawatiran Eropa Atas Logam Uranium


RIAU24.COM –  Organisasi Energi Atom Iran telah meminta pengawas nuklir global untuk mencegah “kesalahpahaman” setelah tiga kekuatan Eropa mengeluarkan peringatan atas program nuklir negara itu. Sebagaimana diwajibkan oleh undang-undang yang disahkan oleh parlemen Iran pada awal Desember, organisasi nuklir negara itu memiliki waktu lima bulan untuk mempersiapkan produksi logam uranium – sebuah elemen yang menyediakan bahan bakar nuklir yang digunakan untuk menghasilkan listrik di pembangkit listrik tenaga nuklir.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Prancis, Jerman dan Inggris – tiga penandatangan Eropa dari kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia – mengatakan rencana Teheran untuk memproduksi logam uranium memiliki “implikasi militer yang berpotensi besar” dan negara itu “tidak memiliki penggunaan sipil yang kredibel. 

“Kami sangat mendesak Iran untuk menghentikan aktivitasnya dan kembali mematuhi komitmen JCPOA tanpa penundaan lebih lanjut jika serius tentang mempertahankan kesepakatan,” kata mereka mengacu pada nama resmi perjanjian itu, Rencana Aksi Komprehensif Bersama.

Pernyataan mereka muncul setelah Badan Energi Atom Internasional (IAEA) melaporkan Iran mengatakan sedang memajukan penelitian tentang produksi logam uranium dengan tujuan memberi makan reaktor penelitian di Teheran.

Baca Juga: Dua Hakim Wanita Afghanistan Ditembak Mati Dalam Penyergapan di Kabul

“Kami berharap IAEA akan mencegah terjadinya kesalahpahaman dengan menyebutkan rincian yang tidak perlu dalam laporannya,” kata organisasi itu.

Sebagai bagian dari perjanjian 2015, yang juga ditandatangani oleh Amerika Serikat, China, dan Rusia, Iran menyetujui larangan 15 tahun untuk memproduksi atau memperoleh logam uranium, antara lain. Ia menerima keringanan sanksi sebagai imbalan.

Tetapi satu tahun setelah Presiden AS Donald Trump yang keluar secara sepihak meninggalkan kesepakatan itu pada Mei 2018 dan menjatuhkan sanksi keras, Iran secara bertahap mengurangi komitmennya berdasarkan kesepakatan itu.

Pada November tahun lalu, ilmuwan nuklir dan militer Iran Mohsen Fakhrizadeh dibunuh, meningkatkan ketegangan dan mendorong parlemen Iran untuk mengesahkan undang-undang yang menyerukan pengunduran lebih lanjut komitmen di bawah kesepakatan sampai sanksi dicabut.

Presiden terpilih AS Joe Biden, yang telah berjanji untuk merevitalisasi kesepakatan nuklir yang ia bantu capai di bawah mantan presiden Barack Obama, memiliki waktu hingga 21 Februari untuk kembali ke kesepakatan sebelum Iran lebih lanjut meningkatkan aktivitas nuklir dan meminta inspektur IAEA untuk meninggalkan negara itu.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Sabtu, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Eves Le Drian mengatakan Iran sedang membangun kapasitas senjata nuklirnya dan Teheran dan Washington harus segera kembali ke kesepakatan nuklir.

Dia juga menyerukan negosiasi atas “proliferasi balistik” Iran dan “destabilisasi tetangganya di kawasan”, masalah yang menurut Iran tidak akan dibahas.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menyampaikan teguran keras dari mitranya dari Prancis pada hari Minggu, mengatakan para pemimpin Eropa telah mengikuti petunjuk Washington dan tidak melakukan apa pun untuk mempertahankan JCPOA.

“Ingat inisiatif Emmanuel Macron yang lahir mati atau Inggris yang tidak membayar hutang perintah pengadilan?” katanya di Twitter.

“JCPOA hidup karena Iran dan bukan E3,” katanya, berbicara kepada Le Drian.

Baca Juga: Update : Sistem Kesehatan Portugal Hampir Runtuh Ketika Kasus COVID-19 Terus Meningkat

Macron telah mendorong batas kredit $ 15 miliar untuk Iran pada September 2019 untuk membawa Iran kembali ke kepatuhan penuh dengan JCPOA, sebuah rencana di antara beberapa skema Eropa yang diblokir oleh Washington.

Inggris berhutang kepada Iran 400 juta pound (USD 543 juta) atas pembelian tank kepala suku oleh almarhum Shah negara lebih dari empat dekade lalu yang tidak pernah terkirim.

Zarif juga membahas komentar Le Drian tentang pengaruh regional Iran, dengan mengatakan, “Anda memulai karir kabinet Anda dengan penjualan senjata kepada penjahat perang Saudi. Hindari omong kosong yang tidak masuk akal tentang Iran ”.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1610940664-iran-menanggapi-kekhawatiran-eropa-atas-logam-uranium
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...