Inilah Masker Wajah yang Paling Efektif dan Tidak Menurut Studi Baru Dari Duke University


RIAU24.COM –  Tidak semua masker dibuat sama.

Para peneliti di Duke University telah menguji 14 jenis masker dan penutup wajah lainnya dan menemukan bahwa beberapa di antaranya menginginkan perlindungan terhadap virus corona, sementara yang lain cukup baik.

Dengan menggunakan sistem laser dan ponsel yang mudah dirakit, tim tersebut menyinari tetesan cahaya yang dipancarkan oleh seseorang yang memakai semua jenis masker, dari tidak ada hingga N95 konsep tinggi yang digunakan petugas kesehatan.

Baca Juga: Masker Wajah Senilai USD 1,5 Juta Sedang Dibuat di Israel di Tengah Pandemi Virus Corona, Jadi Masker Termahal di Dunia

Tetesan yang disemprotkan orang secara tidak sengaja saat batuk, bersin, bernyanyi, berteriak atau bahkan berbicara tampaknya merupakan bentuk penularan yang paling umum. Semakin sedikit yang kita keluarkan ke ruang udara umum semua orang, semakin rendah tingkat infeksi SARS-CoV-2, yang menyebabkan COVID-19.

Karena sebanyak 40% orang yang terinfeksi tidak tahu bahwa mereka mengidapnya dan dapat menularkan virus corona baru ke orang yang sama tidak curiga yang mereka temui, mengetahui apa yang dapat dan tidak menghentikan penularan adalah kuncinya, kata para peneliti. Begitu juga dengan memakai topeng.

“Jika semua orang memakai masker, kita bisa menghentikan hingga 99% tetesan ini sebelum mencapai orang lain,” kata rekan penulis studi Dr. Eric Westman, seorang dokter di Duke, dalam sebuah pernyataan. “Dengan tidak adanya vaksin atau obat antivirus, ini adalah satu-satunya cara yang terbukti untuk melindungi orang lain serta diri Anda sendiri.”

Ada beberapa kejutan, terutama bahwa menarik bulu ke mulut dan hidung ternyata lebih buruk daripada tidak menggunakan masker sama sekali.

“Kami sangat terkejut menemukan bahwa jumlah partikel yang diukur dengan bulu sebenarnya melebihi jumlah partikel yang diukur tanpa memakai topeng apapun,” rekan penulis studi Martin Fischer, seorang ahli kimia dan fisikawan di Duke, mengatakan kepada CNN. “Kami ingin menekankan bahwa kami benar-benar mendorong orang untuk memakai masker, tapi kami ingin mereka memakai masker yang benar-benar berfungsi.”

Bandana lipat dan topeng rajutan tidak jauh lebih baik, kata para peneliti.

Baca Juga: Studi Mengungkapkan Sperma Tidak Berenang Tapi Berputar Seperti Sekrup Untuk Membuahi Telur

Yang terbaik ternyata adalah N95 tanpa katup, kata para peneliti, diikuti dengan masker bedah tiga lapis dan jenis masker kapas yang dibuat sendiri oleh orang-orang. Penutup wajah dari kapas buatan tangan itu “memberikan cakupan yang baik, menghilangkan sejumlah besar semprotan dari ucapan normal,” kata para peneliti.

Studi pembuktian konsep muncul online Jumat di jurnal Science Advances.

Harapannya adalah perusahaan, museum, dan kelompok masyarakat akan menyiapkan tes untuk menunjukkan kepada mereka sendiri dan calon pemakai topeng keefektifan masing-masing metode.

“Ini adalah alat visual yang sangat kuat untuk meningkatkan kesadaran bahwa masker yang sangat sederhana, seperti masker kapas buatan sendiri ini, sangat efektif untuk menghentikan sebagian besar tetesan pernapasan ini,” kata Fischer kepada CNN. “Perusahaan dan produsen dapat menyiapkan ini dan menguji desain topeng mereka sebelum memproduksinya, yang juga akan sangat berguna.”



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1597076481-inilah-masker-wajah-yang-paling-efektif-dan-tidak-menurut-studi-baru-dari-duke-university
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...