Erdogan Membela Pengujian S-400 Milik Rusia, dan Mengabaikan Kritik Dari AS


RIAU24.COM –  Presiden Recep Tayyip Erdogan pada hari Jumat mengonfirmasi tes pertama Turki terhadap sistem pertahanan rudal Rusia yang kontroversial saat ia menepis kritik dari Amerika Serikat. “Itu benar tentang tes, itu telah dilakukan dan akan terus berlanjut,” kata Erdogan kepada wartawan di Istanbul, seminggu setelah muncul laporan dari militer Turki yang menguji coba sistem S-400.

“Bagaimana mungkin kita tidak menguji kemampuan yang kita miliki ini? Tentu saja kami tidak akan berkonsultasi dengan Amerika. Kami tidak akan meminta izin dari Amerika, “tambahnya.

Ada harapan di Washington bahwa Ankara akan “menyimpannya di dalam kotak”, tetapi Turki selalu bersikeras bahwa S-400 akan dikerahkan setelah pengirimannya tahun lalu. Pentagon pada hari Jumat mengutuk pengujian sistem rudal S-400 buatan Rusia dan memperingatkan “konsekuensi serius”.

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

“Departemen Pertahanan AS mengutuk dengan sekuat kemungkinan uji coba Turki pada 16 Oktober terhadap sistem pertahanan udara S-400,” kata juru bicara Pentagon Jonathan Hoffman dalam sebuah pernyataan.

“Kami keberatan dengan pengujian Turki atas sistem ini, yang berisiko menimbulkan konsekuensi serius bagi hubungan keamanan kami,” kata Hoffman. “Kami telah jelas dan teguh dalam posisi kami: sistem operasional S-400 tidak konsisten dengan komitmen Turki sebagai sekutu AS dan NATO.”

Washington mengatakan pembelian sistem S-400 Rusia oleh Ankara membahayakan pertahanan NATO dan mengancam sanksi.

Turki menghadapi sanksi berdasarkan undang-undang tahun 2017 yang dikenal sebagai CAATSA, yang mengamanatkan sanksi untuk setiap pembelian senjata yang “signifikan” dari Rusia. Tahun lalu, AS menangguhkan Turki dari program jet F-35 karena pembelian rudal Rusia. Para pejabat Turki mengatakan S-400 tidak akan diintegrasikan ke dalam infrastruktur pertahanan NATO.

Erdogan juga menyarankan standar ganda, dengan mengatakan anggota NATO Yunani menggunakan sistem pertahanan rudal S-300. Dia bertanya: “Apakah Amerika memberi tahu mereka sesuatu?”

Selama kunjungan ke Turki awal bulan ini, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menegaskan kembali sistem S-400 tidak dapat diintegrasikan ke dalam peralatan pertahanan udara dan rudal aliansi.

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

“Artinya bapak-bapak terganggu apalagi ini senjata milik Rusia,” kata Erdogan. “Kami bertekad, kami akan melanjutkan jalan kami.”

Namun, Ankara menuduh Washington gagal menjual sistem rudal Patriot AS yang bersaing, dan telah menunjukkan kebutuhan keamanannya sambil membenarkan pembelian S-400 Rusia.

Turki menandatangani kesepakatan S-400 dengan Rusia pada 2017. Pengiriman empat baterai rudal pertama, senilai $ 2,5 miliar, dimulai pada Juli 2019. Turki awalnya mengatakan S-400 akan beroperasi pada bulan April tetapi sejak itu menunda pengaktifan sistem. Uji coba S-400 dilakukan pada saat yang sangat menegangkan dalam hubungan Turki dengan sekutu NATO – AS, Prancis, dan Jerman – setelah Ankara melanjutkan eksplorasi gas bulan ini di perairan Mediterania timur yang disengketakan oleh Yunani.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1603503843-erdogan-membela-pengujian-s-400-milik-rusia-dan-mengabaikan-kritik-dari-as
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...