Beberapa Warga Palestina Tewas Ditembak Tentara Israel Dalam Aksi Protes di Tepi Barat


RIAU24.COM – Pasukan keamanan Israel telah menewaskan 11 warga Palestina di seluruh Tepi Barat yang diduduki, ketika beberapa protes meletus di tengah kemarahan yang meningkat atas pemboman udara yang semakin intensif di Gaza dan ancaman pengusiran paksa warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan 10 warga Palestina dibunuh oleh pasukan Israel selama protes di seluruh Tepi Barat yang diduduki pada hari Jumat, dan satu lagi tewas dalam upaya untuk menikam seorang tentara Israel di dekat pemukiman ilegal Israel di Yabad dekat Jenin.

Baca Juga: Luar Biasa, Bayi Baru Lahir di China Diusulkan Dapat Rp2,2 Miliar

 Setelah salat Jumat, ribuan warga Palestina melakukan protes di lebih dari 200 lokasi di Tepi Barat.  Lebih dari 500 warga Palestina terluka di seluruh wilayah, dengan pengunjuk rasa terkena peluru Israel, gas air mata dan tembakan, kata Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina.

 Ratusan warga Palestina di Yordania juga mencoba melakukan massa di perbatasan Yordania dengan Israel pada hari Jumat tetapi dihentikan oleh pasukan keamanan Yordania, sementara warga Palestina di Lebanon selatan mencoba untuk melanggar perbatasan dengan Israel.

 Protes itu terjadi di tengah eskalasi di hari-hari pertempuran antara Israel dan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza.  Israel melancarkan lebih banyak serangan udara dan tembakan tank di Jalur Gaza pada hari Jumat, sementara kelompok bersenjata Palestina terus meluncurkan roket ke Israel dari daerah kantong pantai yang terkepung.

 Di pos pemeriksaan Beit El di al-Bireh, dekat Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, ratusan warga Palestina dari faksi politik saingan Hamas, Fatah dan Front Populer sayap kiri untuk Pembebasan Palestina (PFLP) berbaris bersama – bersama mereka yang memiliki  tidak ada afiliasi politik – nyanyian untuk mendukung warga Gaza dan Palestina di Yerusalem Timur.

 Suara tembakan langsung Israel dan peluru baja berlapis karet pecah di udara saat ambulans berlari bolak-balik membawa yang terluka, sementara asap mengepul ke udara dari ban yang dibakar oleh pengunjuk rasa.

 Malak Abu Rab dari Ramallah mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia ikut serta dalam pawai bersama dengan putrinya, Tuleen 13, dan putranya Jad, 10, untuk mendukung mereka yang terbunuh di Gaza, serta orang-orang Palestina di Yerusalem Timur yang diancam akan diusir dari Syekh.  Jarrah dan ratusan lainnya terluka dalam penggerebekan polisi Israel baru-baru ini di Masjid Al-Aqsa di kota itu.

 “Di Yerusalem, pemukim Israel, didukung oleh tentara, mencoba mengusir orang dari rumah mereka, perilaku yang telah dilakukan Israel selama beberapa dekade, dan inilah saatnya untuk menghentikan ini,” katanya.

 “Orang Palestina berbicara dengan bahasa yang sama tentang masalah ini dan perasaan mereka juga sama.”

 Pertarungan semakin intensif

 Kematian pada hari Jumat membuat jumlah total orang Palestina yang tewas oleh tembakan Israel dalam konfrontasi di Tepi Barat menjadi setidaknya 13 sejak Senin, ketika Israel melancarkan serangan udara di Jalur Gaza yang dikepung sebagai tanggapan atas serangan roket Hamas.

 Kementerian kesehatan Gaza mengatakan setidaknya 126 warga Palestina, termasuk 31 anak-anak, telah tewas dan lebih dari 900 lainnya luka-luka di daerah kantong sejak putaran kekerasan terakhir dimulai.

 Militer Israel telah melancarkan lebih dari 600 serangan udara di daerah kantong itu dalam beberapa hari terakhir dan mengerahkan pasukan dan tank di dekat Gaza ketika pertempuran semakin intensif.

 Setidaknya tujuh orang di Israel telah tewas dalam lebih dari 2.000 serangan roket yang diluncurkan oleh kelompok bersenjata di Gaza sejak Senin.

Baca Juga: Mantan Menteri Utama India Mengklaim Covid-19 Adalah Organisme Hidup dan Memiliki Hak Untuk Berkembang

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji serangan Gaza akan terus berlanjut “sebagaimana diperlukan untuk memulihkan ketenangan di negara Israel”, meskipun ada seruan internasional untuk segera menghentikan semua permusuhan.

 Peningkatan kekerasan terbaru menyusul ketegangan berminggu-minggu di Yerusalem Timur yang diduduki atas sidang pengadilan yang sekarang ditunda terkait dengan pengusiran paksa beberapa keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah untuk memberi jalan bagi pemukim Israel.

 Ketegangan di kota itu juga menyebar ke kompleks Masjid Al-Aqsa, yang digerebek pasukan Israel selama tiga hari berturut-turut selama minggu terakhir Ramadhan, menembakkan gas air mata dan granat kejut ke arah jamaah di dalam masjid dan melukai ratusan lainnya.

 Di Beit El, bankir Salama Khalil, 42, mengatakan dia ikut serta dalam protes dengan putranya Saji, 13, untuk menunjukkan solidaritas dengan orang-orang di Gaza melawan “terorisme yang dilakukan oleh militer Israel terhadap Palestina”.

 “Kebodohan Israel dalam upaya mengusir warga Palestina dari rumah mereka di Sheikh Jarrah dan invasi berulang mereka di Al-Aqsa telah berhasil menyatukan warga Palestina dari dalam Israel dan Gaza, ke Tepi Barat, ke Yordania hingga Lebanon dan bahkan internasional,” katanya  .

 “Ada kemungkinan kuat bahwa kita menuju Intifada ketiga jika tidak ada harapan dan tidak ada proses perdamaian,” tambahnya.

 “Orang-orang Palestina tidak akan hilang.”



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1621071553-beberapa-warga-palestina-tewas-ditembak-tentara-israel-dalam-aksi-protes-di-tepi-barat
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...