Bayi Gajah Ini Terpaksa Dibunuh Dengan Cara Dibius Setelah Lahir Dalam Keadaan Cacat yang Membuatnya Tidak Bisa Makan


RIAU24.COM –  Bayi gajah Asia yang lama ditunggu-tunggu di kebun binatang harus dibius pada usia tiga minggu setelah ia dilahirkan dengan cacat yang membuatnya berhenti makan. Anak gajah, yang disebut Avi, di-eutanasia di Kebun Binatang St. Louis di Missouri pada 2 Agustus setelah banyak upaya untuk menyelamatkannya terbukti tidak berhasil.

Avi, yang terlahir dari salah satu gajah di kebun binatang bernama Rani pada 6 Juli, diberi makan oleh staf, dan dihubungkan dengan perawatan intravena untuk mencoba dan meningkatkan kesehatannya. Tetapi setelah kesehatannya mulai menurun dengan cepat pada akhir Juli, staf kebun binatang menyadari akan lebih baik untuk menurunkan hewan itu.

Baca Juga: Luas Kebakaran Lahan di Riau Menurun Signifikan, Peran Perusahaan Diapresiasi

Presiden kebun binatang Jeffrey Boner dan CEO Dana Brown mengatakan, “Semua orang di sini merasa hancur, karena sebelumnya tim ahli perawatan profesional kami melakukan segala yang mungkin untuk membantu meningkatkan kesehatan anak gajah. Sayangnya, pada akhirnya, itu tidak berhasil karena komplikasi kesehatannya terlalu parah. Staf di kebun binatang berharap untuk mendapatkan bayi gajah tiga tahun sebelum Avi akhirnya tiba. Ada kurang dari 35.000 gajah Asia yang tersisa di alam liar, dengan makhluk-makhluk yang menghadapi ancaman termasuk perburuan gading dan perusakan habitat.”

Wakil Presiden koleksi hewan St. Louis Zoo Luis Padilla mengatakan kematian Avi telah menghantam para pekerja di sana dengan sangat keras.

Baca Juga: Ledakan Beirut: Ini Reaksi Dunia Terhadap Ledakan Mematikan di Ibukota Lebanon

Padilla menjelaskan: “Tim perawatan hewan yang bekerja sangat dekat dengan anak gajah ini setiap hari dalam hidupnya yang singkat, dan semua orang yang mencintainya, tentu saja berduka. Avi tidak akan pernah dilupakan. Masyarakat mengikuti perjalanan Rani dari kehamilan hingga kelahiran dan memberikan dukungan dan pemikiran positif untuk anak gajah dan Tim Perawatan Gajah ketika mereka mengetahui tentang gangguan perkembangan dan kesehatan anak gajah tersebut. Curahan dukungan yang kami terima dari komunitas sangat luar biasa. Saya tahu semua orang bergabung dengan kami dalam perasaan kehilangan kami, dan itu membantu tim kami melewati masa-masa sulit ini. “



Sumber : http://riau24.com/berita/baca/1596596532-bayi-gajah-ini-terpaksa-dibunuh-dengan-cara-dibius-setelah-lahir-dalam-keadaan-cacat-yang-membuatnya-tidak-bisa-makan
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...