AS Memasuki Babahk Baru, Biden Menandatangani Perintah Untuk Mengakhiri Larangan Terhadap Muslim


p>RIAU24.COM –  Presiden Amerika Serikat Joe Biden telah menandatangani serangkaian perintah eksekutif, memorandum dan arahan yang akan membalikkan beberapa kebijakan paling memecah belah pendahulunya Donald Trump, termasuk membatalkan apa yang disebut “larangan Muslim”, bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris, dan mengakhiri prosesnya untuk menarik diri dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Hanya beberapa jam setelah pelantikannya di US Capitol pada hari Rabu, Biden menandatangani 15 tindakan eksekutif yang sebelumnya dikatakan timnya bertujuan untuk “membalikkan kerusakan paling parah dari pemerintahan Trump”.

Biden mengatakan kepada wartawan di Oval Office bahwa “tidak ada waktu yang terbuang”.

“Beberapa tindakan eksekutif yang akan saya tandatangani hari ini akan membantu mengubah arah krisis COVID, kami akan memerangi perubahan iklim dengan cara yang belum kami lakukan sejauh ini dan memajukan kesetaraan rasial dan dukung komunitas lain yang kurang terlayani, ”katanya, seperti dilansir kantor berita Reuters.

Baca Juga: Seram, Mogok di Tengah Jalan, Mobil Ini Dikelilingi Harimau, Ini yang Terjadi Selanjutnya

Tantangan besar pertama Biden saat ia memasuki Gedung Putih adalah mengatasi pandemi COVID-19 yang melonjak, yang telah menewaskan lebih dari 400.000 orang di seluruh negeri hingga saat ini.

Untuk itu, Biden menandatangani perintah pada Rabu sore untuk melembagakan mandat topeng 100 hari di seluruh AS dan menunjuk koordinator COVID-19 untuk mengelola tanggapan nasional terhadap pandemi. Dia juga telah mengumumkan bahwa AS akan tetap menjadi anggota WHO, dan bahwa Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, akan menghadiri pertemuan Dewan Eksekutif WHO yang sedang berlangsung di kepala delegasi AS.

Biden mencabut apa yang disebut “larangan Muslim”, perintah eksekutif yang ditandatangani Trump pada 2017 yang melarang pelancong dari tujuh negara mayoritas Muslim memasuki AS. Larangan itu diubah beberapa kali di tengah gugatan hukum dan akhirnya dikuatkan oleh Mahkamah Agung AS pada 2018.

“Presiden mengakhiri larangan Muslim – sebuah kebijakan yang berakar pada permusuhan agama dan xenofobia,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Biden, Jen Psaki, dalam briefing Rabu malam.

Council on American-Islamic Relations menyambut baik keputusan itu sebagai “langkah pertama yang penting untuk membatalkan kebijakan anti-Muslim dan anti-imigran dari pemerintahan sebelumnya”. “Ini adalah pemenuhan penting dari janji kampanye kepada komunitas Muslim dan sekutunya,” kata direktur eksekutif kelompok itu, Nihad Awad, dalam sebuah pernyataan.

AS akan sekali lagi menjadi pihak dalam Perjanjian Paris, Biden juga mengumumkan. Langkah untuk bergabung kembali dengan perjanjian internasional tentang perubahan iklim diharapkan berlaku 30 hari setelah disimpan di PBB, tim Biden mengatakan sebelumnya pada hari Rabu. Pada November, AS menjadi negara pertama di dunia yang menarik diri dari perjanjian itu – sebuah langkah yang memicu ketegangan antara Washington dan sekutunya di Eropa dan menuai kecaman luas dari kelompok lingkungan dan hak asasi manusia.

Biden meluncurkan “100 Days Masking Challenge”, memerintahkan mandat masker wajib di semua gedung federal AS selama 100 hari pertama pemerintahannya untuk mencoba dan mengekang penyebaran COVID-19.

Perintah tersebut meminta orang Amerika untuk melakukan “tugas patriotik dan topeng selama 100 hari” dan juga menciptakan posisi koordinator tanggapan COVID-19, yang akan melapor langsung kepada presiden dan membantu mengoordinasikan tanggapan nasional terpadu terhadap pandemi yang melonjak.

Baca Juga: Sah Jadi Presiden, Biden langsung batalkan kebijakan Trump melalui Perintah Eksekutif

“Ini akan memperkuat upaya kami sendiri untuk mengendalikan pandemi dengan meningkatkan kesehatan global,” kata Psaki selama pengarahan, menambahkan bahwa Dr Fauci, salah satu ahli penyakit menular terkemuka AS, akan berpartisipasi dalam pertemuan WHO minggu ini “sebagai Kepala delegasi AS ”.

The Infectious Disease Society of America segera menyambut baik pesanan masker wajib.
“Perintah presiden datang pada titik kritis, ketika vaksin, serta rencana untuk mempercepat peluncurannya, menawarkan harapan baru, tetapi juga ketika varian virus yang lebih mudah ditularkan menghadirkan tantangan baru,” kata kelompok itu.

Biden menghentikan rencana penarikan Trump dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pemerintahan Trump pada Juli tahun lalu memberi tahu Kongres dan PBB bahwa AS secara resmi menarik diri dari WHO. Keputusan itu akan berlaku pada Juli.

Trump membenarkan keputusan itu dengan mengatakan WHO “gagal membuat reformasi yang diminta dan sangat dibutuhkan” dan menuduh kelompok itu membantu China menutupi asal usul virus korona baru. Pemerintahan Biden-Harris diharapkan untuk berpartisipasi dalam pertemuan dewan eksekutif WHO yang berlanjut minggu ini, tim Biden mengatakan sebelumnya pada hari Rabu.

Bob Goodfellow, direktur eksekutif sementara Amnesty International USA, menyambut baik keputusan WHO Biden sebagai “langkah pertama yang sangat dibutuhkan” dalam memulihkan kerja sama Washington dengan komunitas internasional. Dia juga mendesak Biden untuk mendukung program COVAX WHO, yang bertujuan untuk memastikan vaksin COVID-19 didistribusikan secara merata antar negara.

“Sangat penting bagi pemerintahan Biden untuk memimpin upaya multilateral untuk memerangi pandemi dan untuk mendukung serta mendanai upaya vaksin global,” kata Goodfellow.

Biden juga mencabut deklarasi darurat nasional yang digunakan untuk membenarkan beberapa pengalihan pendanaan Trump untuk membangun tembok di perbatasan AS-Meksiko. Perintah tersebut, tim Biden mengatakan sebelumnya pada hari Rabu, akan mengarahkan “jeda segera” dalam konstruksi untuk memungkinkan peninjauan pendanaan dan metode kontrak yang digunakan.

Membangun tembok “besar” dan “indah” antara AS dan Meksiko untuk memblokir imigran tidak berdokumen memasuki negara itu adalah salah satu janji kunci kampanye pemilu 2016 Trump.

Biden juga mencabut izin presiden yang diberikan kepada pipa Keystone XL bernilai miliaran dolar, sebuah proyek energi kontroversial yang dijadwalkan untuk mengirimkan 830.000 barel minyak per hari antara provinsi Alberta Kanada dan negara bagian Nebraska di AS. Kanada, yang pekan ini mengatakan tetap berkomitmen pada proyek tersebut, menyatakan “kekecewaannya” atas keputusan tersebut pada Rabu.

Namun Matthew Campbell, staf pengacara di Native American Rights Fund, yang telah mewakili negara-negara Pribumi dalam tantangan hukum terhadap Keystone XL, mengatakan bahwa keputusan Al Jazeera Biden adalah “pembenaran” bagi komunitas Pribumi yang menentang pipa tersebut.

Pada tahun 2012, saat menjabat sebagai wakil presiden untuk Presiden Barack Obama, AS mengadopsi Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA) untuk memberikan bantuan sementara dari deportasi ke “Pemimpi”, kaum muda yang dibawa ke AS saat masih anak-anak.

Pemerintahan Trump telah mencoba menghentikan program tersebut, di mana 700.000 anak muda telah mengajukan permohonan bantuan. Dalam memorandum presiden yang ditandatangani pada hari Rabu, Biden mengarahkan Sekretaris Keamanan Dalam Negeri, berkonsultasi dengan Jaksa Agung AS, untuk memastikan bahwa DACA dilestarikan dan dibentengi.

Memorandum tersebut juga meminta Kongres untuk memberlakukan undang-undang yang akan memberikan “status permanen dan jalan menuju kewarganegaraan” bagi para Pemimpi.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1611216431-as-memasuki-babahk-baru-biden-menandatangani-perintah-untuk-mengakhiri-larangan-terhadap-muslim
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...