Aksi Protes Meletus di Kota-kota Tunisia di Tengah Kemarahan Atas Ekonomi yang Terus Memburuk


RIAU24.COM –  Protes kekerasan meletus di beberapa kota Tunisia, termasuk ibu kota Tunis dan kota pesisir Sousse, ketika kemarahan meningkat atas kesulitan ekonomi. Demonstrasi pada Sabtu malam datang saat Tunisia menandai ulang tahun kesepuluh revolusi yang menggulingkan presiden Zine El Abidine Ben Ali dan memicu pemberontakan Musim Semi Arab.

Demonstrasi di Siliana dan kota-kota lain dimulai pada hari Jumat setelah sebuah video yang diposting di media sosial menunjukkan seorang petugas polisi berteriak dan mendorong seorang gembala yang dombanya memasuki markas pemerintah setempat. Lusinan pengunjuk rasa membangun barikade dan membakar benda-benda untuk memblokir jalan-jalan kota, 130km (80 mil) dari Tunis.

Protes tersebut menjadi tantangan bagi pemerintah Hicham Mechichi, yang sebelumnya melakukan perombakan kabinet dengan menteri-menteri baru termasuk kementerian dalam negeri, keadilan dan energi. Para saksi di Sousse mengatakan pasukan keamanan menembakkan gas air mata untuk membubarkan ratusan pengunjuk rasa yang marah yang memblokir jalan dan membakar ban.

Baca Juga: Iran Menanggapi Kekhawatiran Eropa Atas Logam Uranium

Sumber keamanan mengatakan pemuda di Sousse masuk ke toko. Bentrokan terjadi di kota Kalaa Kebira dekat Sousse. Satu dekade setelah revolusi melawan pengangguran yang meluas, kemiskinan, korupsi dan ketidakadilan, Tunisia membuat kemajuan yang mulus menuju demokrasi, tetapi situasi ekonominya memburuk dengan layanan publik yang buruk dan negara di ambang kebangkrutan.

Protes kekerasan juga terjadi di beberapa bagian ibu kota, termasuk Ettadamen, Mallassin dan Fouchana dan Sijoumi. Ada juga protes malam dan kerusuhan di Kef dan Bizerte.

Tidak ada perayaan meriah yang diadakan untuk menandai revolusi di Tunisia.

Pemerintah negara Afrika Utara memberlakukan penguncian empat hari mulai hari Kamis untuk menahan virus corona, melarang demonstrasi yang diharapkan untuk hari itu. Beberapa warga mempertanyakan waktu empat hari penguncian.

Baca Juga: Dua Hakim Wanita Afghanistan Ditembak Mati Dalam Penyergapan di Kabul

Revolusi itu tanpa disadari dipicu oleh tindakan putus asa seorang penjual buah berusia 26 tahun, Mohammed Bouazizi, yang membakar dirinya pada 17 Desember 2010, untuk memprotes penghinaan polisi di Sidi Bouzid, sebuah kota di pedalaman Tunisia yang terabaikan di negara itu.

Kematian Bouazizi menimbulkan ketidakpuasan yang membara dan demonstrasi massa melawan kemiskinan, pengangguran, dan penindasan.



Sumber : https://www.riau24.com/berita/baca/1610942043-aksi-protes-meletus-di-kota-kota-tunisia-di-tengah-kemarahan-atas-ekonomi-yang-terus-memburuk
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...