Studi Allianz, Asia Pasific Masih Tetap Jadi Wilayah Kehilangan Pengiriman Laut Tertinggi di Dunia


SINGAPURA – Media OutReach – 4 Juni 2019 – Berdasarkan studi tahunan yang dilakukan Safety & Shipping Review Report 2019 dari Allianz Global Corporate & Special SE (AGCS), perairan Asia-Pasifik masih merupakan daerah yang menderita kerugian transportasi. Potensi kehilangan maupun kerusakan akibat pengiriman sebesar 45% dari kerugian global pada tahun 2018, kerugian pengiriman dengan kapal lebih dari 100 gross ton (GT).

Studi tersebut mencatat, pada tahun 2018, ada 21 total kerugian kapal yang dilaporkan di Asia dan Pasifik, turun dari 46 pada 12 bulan sebelumnya, sebagian karena pengurangan yang signifikan dalam transportasi di Asia Tenggara. Karena cuaca dan badai, itu tidak serumit tahun-tahun sebelumnya.

Berdasarkan data pengaduan dari semua kapal yang dicakup oleh kantor AGCS Asia untuk periode 2015-2018, meskipun pengurangan kerugian total sangat menggembirakan, jumlah insiden pengiriman yang dilaporkan di Asia sebenarnya telah meningkat 22% dalam empat tahun terakhir, menurut analisis data dari 4.000 kapal berasuransi AGCS . Klaim memiliki nilai total sekitar $ 500 juta, pengurangan bersih. Ini mewakili total biaya untuk industri asuransi, bukan hanya AGCS, karena lebih dari satu perusahaan asuransi dapat melibatkan risiko tertentu. Namun, kerugian meningkat karena lebih banyak lalu lintas melewati wilayah ini, bukan karena standar keselamatan di bawah rata-rata.

Tom Taberner, Kepala Daerah Energi & Kelautan Asia Pasifik di AGCS, mengatakan, AGCS sering melihat lebih banyak insiden pendaratan dan tabrakan di Asia daripada lokasi lain di seluruh dunia, tetapi ini sering mencerminkan tingkat perdagangan yang lebih tinggi di mana pemilik kapal melakukan perdagangan.

“Sementara dalam banyak kasus infrastruktur pelabuhan di Asia adalah baru dan ada banyak pelabuhan baru atau yang sedang berkembang di Cina, Korea, Jepang dan Malaysia, dll. Infrastruktur yang lebih baru berarti lebih sedikit masalah, operasi pelabuhan yang lebih baik, dan lebih banyak grafik terkini, yang akan mengatasi tantangan,” tuturnya.

Menurut Studi itu, Lokasi Kecelakaan Terburuk dan penyebab umum kerugian, perairan Asia-Pasifik tetap menjadi hot spot untuk klaim di sektor maritim, menyumbang 4 dari 10 kerugian global teratas dan merupakan setengah dari 10 kerugian terbesar teratas tahun 2018. Daerah maritim di Cina Selatan, Indocina, Indonesia, dan Filipina masih merupakan daerah kerugian utama. Untuk setiap 4 kerugian yang terjadi secara global pada tahun 2018 (12), 1 kasus ada di area ini. Namun, situasi ini telah menurun secara signifikan dibandingkan dengan 29 tahun yang lalu, menandai pertama kalinya wilayah ini menyaksikan penurunan empat tahun. Daerah kehilangan utama lainnya di wilayah Asia-Pasifik termasuk Jepang, Korea Selatan dan Cina Utara (ke-4 di seluruh dunia), serta Teluk Arab dan wilayah yang berdekatan (ke-5).

Berdasarkan analisis terhadap 230.961 klaim industri asuransi maritim bersama AGCS dan perusahaan asuransi lainnya antara Juli 2013 dan Juli tahun 2018, Kapal kargo (8) menyumbang lebih dari sepertiga kapal yang hilang di Asia Pasifik pada tahun lalu. Karam (tenggelam) adalah penyebab utama, terhitung 14 dari 21 kerugian secara regional, lebih dari tiga kali lipat penyebab tertinggi berikutnya, hancur/terdampar. Hasil global juga menanggung tren ini, di mana karam (tenggelam), telah menyumbang lebih dari setengah (551) dari 1.036 yang hilang secara global selama dekade terakhir, dan merupakan penyebab kerugian paling mahal bagi perusahaan asuransi, dengan nilai 1,56 miliar dolar AS dalam lima tahun.

Kendati terjadi penurunan jumlah total kerugian, frekuensi dan biaya tabrakan, larangan berlayar dan insiden kebakaran telah meningkat di beberapa lokasi untuk pemilik dan manajer kapal yang berbasis di Asia. Ada 425 insiden tabrakan atau kontak selama 12 bulan terakhir, dengan biaya rata-rata klaim tabrakan tertinggi pada kapal kontainer ($ 840.000). Secara keseluruhan, insiden tabrakan adalah penyebab klaim kedua paling sering di wilayah di belakang kerusakan mesin / kerusakan mesin (462 insiden).

Taberner menjelaskan, Kebakaran juga terus menjadi masalah dengan 34 insiden yang dilaporkan selama empat tahun, dengan total biaya untuk sektor asuransi kawasan hampir $ 50 juta ($ 48 juta). Secara khusus, telah terjadi peningkatan kebakaran kargo di kapal kontainer dan pengangkut mobil, dengan sejumlah kerugian penting pada 2018 dan 2019.

“Kami telah melihat peningkatan insiden yang melibatkan pengangkut mobil, yang menjadi lebih mahal. Ini adalah kekhawatiran utama dengan kebakaran pada Auto Banner pada Mei 2018 dan yang terbaru adalah Sincerity Ace pada Januari 2019,” katanya.

Jumlah pembajakan di wilayah ini juga telah menurun, dipimpin oleh Indonesia, dengan tingkat pembajakan turun 64% dalam 5 tahun terakhir pada tahun 2018 dan tidak lagi menjadi titik utama bajak laut terkemuka di dunia. Namun, Asia Tenggara dan Afrika masih menyumbang lebih dari tiga perempat dari total kasus pembajakan di seluruh dunia (77%, di mana Asia Tenggara memiliki 67 insiden dan Afrika memiliki 87 insiden). Fenomena pembajakan dan intrusi pada kapal masih terkait dengan ketidaksetaraan dan situasi ekonomi di beberapa bagian Afrika dan Asia, yang berarti bahwa ekonomi global dan geopolitik terus memainkan peran. Keamanan pengiriman.

Tren global dan tantangan kepatuhan dan keamanan

Secara global, tren kehilangan serupa dengan Asia, dengan 46 kapal besar hilang di seluruh dunia pada 2018, turun dari 98 12 bulan sebelumnya. Namun, jumlah insiden pengiriman yang dilaporkan secara keseluruhan (2.698 pada 2018) menunjukkan sedikit penurunan, kurang dari 1% tahun-ke-tahun. Sama seperti Asia, kerusakan mesin adalah penyebab utama, terhitung lebih dari sepertiga dari 26.000+ insiden selama dekade terakhir, dan merupakan salah satu penyebab paling mahal dari klaim asuransi laut ($ 1 miliar + dalam lima tahun2).

Di masa mendatang, peraturan untuk membatasi emisi sulfur oksida dari Januari 2020 dapat menjadi game changeruntuk industri transportasi, dengan dampak besar pada biaya, kepatuhan dan kru. Disamping itu, risiko politik juga meningkat di dunia dan semakin menjadi ancaman bagi keamanan transportasi, perdagangan, dan rantai pasokan melalui konflik, sengketa wilayah, serangan dunia maya, sanksi, bajak laut, dan bahkan vandalisme. Buktinya adalah serangan terbaru terhadap tanker di Timur Tengah.

Meningkatnya jumlah migran laut dan meningkatnya jumlah orang yang bersembunyi di kapal komersial juga memiliki konsekuensi serius bagi pemilik kapal, yang menyebabkan keterlambatan, navigasi, dan tekanan pada saluran air. Berbeda dengan Asia, insiden pembajakan meningkat pada 2018 menjadi lebih dari 200, dimana Nigeria sekarang menjadi hotspot global teratas.

Topik risiko lain dalam Tinjauan Keselamatan dan Pengiriman AGCS meliputi:

  • Jumlah insiden di kapal yang lebih besar meningkat dan mempertihatinkan, kemampuan untuk membawa kontainer hampir dua kali lipat dalam satu dekade dan kerugian terbesar bisa menelan biaya hingga $ 4 miliar di masa depan.
  • Keandalan teknologi. Teknologi untuk meningkatkan keselamatan dalam transportasi positif untuk keselamatan, namun, kecelakaan terus terjadi karena ketergantungan teknologi, bahkan kerugian dapat terjadi karena para kru menggunakan telepon dengan sembarangan.
  • Semakin banyak teknologi inovatif diterapkan, tetapi teknologi bukanlah obat mujarab jika akar penyebab insiden dan kerugian tidak diatasi.
  • Meningkatnya ancaman keamanan jaringan. Dengan kerugian akibat serangan cyber semakin jelas, perusahaan lebih fokus pada penilaian keamanan cyber, sementara beberapa perusahaan asuransi mencari cara untuk mengatasi masalah ini. Namun, perencanaan berkelanjutan dan pengujian risiko serius perlu diimplementasikan secara menyeluruh untuk memerangi semakin banyak skenario.

AGCS menyediakan pengiriman global dan asuransi laut untuk semua jenis risiko maritim, mulai dari kapal dan pengiriman hingga armada yang paling kompleks dan bisnis logistik multinasional. Asuransi laut menyumbang 11% dari penjualan premi asuransi AGCS sebesar 8,2 miliar euro pada 2018.

Untuk informasi lebih detail dan terperinci silahkan kunjungi http://www.agcs.allianz.com/ atau Ikuti kami di Twitter @AGCS_Insurance dan LinkedIn.


Sumber : http://riaugreen.com/view/MediaOutReach/41528/Studi-Allianz–Asia-Pasific-Masih-Tetap-Jadi-Wilayah-Kehilangan-Pengiriman-Laut-Tertinggi-di-Dunia.html
قالب وردپرس
Anda mungkin juga berminat
Comments
Loading...